Bersihkan Qalbumu


Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda:

“Iman dapat menjadi lusuh di qalbu kalian sepertimana lusuhnya pakaian. Kerana itu, mintalah kepada Allah agar DIA memperbaharui iman dalam qalbu kalian.”

~ (HR Al-Hakim no 5 dan dihasankan oleh Al-Haitsami dalam Maj'ma' Az-Zawaaid 1/212 dan disahihkan oleh Al-Albani dalam As-Sahihah no 1585)

Bersihkan Qalbumu dengan ucapan لا إلــــــه إلا الله . Mereka yang meyakini kalimat itu harus memenuhi qalbunya hanya dengan Allah. Tidak ada sesuatu pun yang lain selain Allah dalam qalbunya**. Ketika qalbunya diisi oleh sesuatu selain Allah, maka kotor dan rosaklah kesucian qalbunya serta goncanglah keyakinan dan keimanannya, maka perbaharuilah Iman dengan mengucapkan kalimat tauhid لا إلــــــه إلا الله

**Qalbu maksudnya JANTUNG bukan HATI





Saturday, 20 August 2016

Permata Syurga

Alhamdulillah, Allah izin dalam kepuasan berkarya  menyiapkan novel kanak-kanak  dengan bimbingan editor Dewan Bahasa dan Pustaka. Beliau  yang berpengalaman lebih 30 tahun dalam bidangnya. Terselit jua rasa duka. Asyik kena betulkan sampai dua tiga kali dalam satu bab. Kadang-kadang terbuka luas  ruang  untuk meninggalkan medan itu. Memikirkan masa hadapan generasi pewaris...gagah-gagahkan   diri  untuk terus mendapat bimbingan hingga  selesai diterbitkan kelak. Insya Allah. Mohon doa  semua pihak.

Novel ini mengisah Kembara Suci  seorang kanak-kanak lelaki berumur 12  tahun diuji dengan fitnah oleh guru disiplinnya...
Bagaimana dirinya hadapi fitnah menjelang menghadapi peperiksaan UPSR
Siapakah  yang  membantunya  agar dibersihkan  daripada  fitnah tersebut?
Bagaimana akhirnya dia  amat  bahagia  kerana tidak membenci guru  yang memfitnahnya sebaliknya guru itu belajar darinya menjadi  pengabdi yang taat mentauhidkan Allah  dan menjadi  khalifah memakmurkan alam ini.

Ketika  sedang kebuntuan mencari idea, dapat  jemputan lagi dari staff wanita  IPTIP agar ibu membantu  mereka meneruskan halaqah  di sana. Sebelum itu  salah seorang  staff Haluan di Bangi juga  ingin menunaikan  hutang janjinya  untuk mengumpulkan ibu-ibu muda seluruh Malaysia  dalam satu group Telegram. Beliau mohon ibu pilih nama untuk group itu dan terus  menjadi penasihat bagi mereka. Terdetik dalam jiwa  nama  'Permata Syurga'. Kami saling  berkongsi ilmu dan pengalaman dalam group Telegram Permata Syurga. Alhamdulillah  jika  kita  permudahkan urusan orang lain, Insya Allah, kelak Allah pasti  permudahkan segala urusan kita. Aamiin.

Ceramah  'Permata  Syurga' terpaksa ditangguhkan dahulu hingga  buku 'Permata Syurga' siap dicetak, baru mudah perjalanan seterusnya. Insya Allah.
Ketika  ketandusan  idea, terpaksa  juga  bercampur dengan guru-guru sekolah rendah Agama Tarbiyah Islamiyah , tidak jauh dari rumah. Guru-guru beri peluang masuk ke tahun 6, bergaul dengan kanak-kanak yang bakal menduduki UPSR tidak lama lagi. Fahami perasaan mereka, dan masalah yang dihadapi oleh guru-guru. Dipelawa  juga  berbual dengan cucu Raja Perlis, namun tidak berkesempatan. Insya Allah semoga ada peluang  lain kelak untuk berbual mesra  dengannya.
Melihat  keadaan sebahagian anak-anak yang juga terbiar, ibu bapa hanya mengharapkan pihak sekolah perbaiki akhlak  anak-anaknya, agak membebankan guru-guru.


Dari sini ibu faham, kebanyakan pendidik termasuk  ibu bapa, faham  prinsip perlu mendidik anak menjadi anak yang soleh atau solehah.  Mereka tahu betapa pentingnya anak  yang soleh untuk masa hadapan kehidupannya.keluarga , masyarakat dan negara.
Sayang sekali  dari segi perlaksanaan  mengikut  style masing-masing. Ikut nafsu nafsi. Mereka  lebih selesa  anak menjadi hambanya dan bukan hamba Allah. Nauzubillah.

Tidak teringin sama sekali  mereka  bertaubat, kembali ikut  sunnah Rasulullah SAW  dalam mendidik  anak-anak mereka.  Akhirnya mereka  gagal  mencari teknik agar prinsip itu  dapat  dijadikan kenyataan...pihak sekolah  juga dipersalahkan..
Beginilah hakikatnya jika  pendidikan  Islam  tidak diutamakan  oleh  ibu bapa yang ego dengan kejayaan dunianya..dunia di kejar, akhirat dilupakan. Masih berbangga dengan 'aku'nya, Memandang rendah 'mutiara-mutiara dan permata-permata' yang terkandung  dalam al-Qur'an dan Hadis  nabi SAW. Tanpa sedar anak-anak  mereka dirampas  oleh sistem secular dan akhirnya  menjadi mangsa  jahiliyah. Ibarat  pepatah  yang dikejar  tidak dapat  yang dikendong  berciciran. Terkenang  Murabbi  mengingatkan  hadis  nabi yang bermaksud "Orang yang tidak mengasihi, tidak akan dikasihi". Fikirkan, bukan untuk diri  tetapi untuk ummah seluruhnya. Permata  Syurga  itu layak dikekalkan kedudukkannya sebagai anak-anak  di syurga. ibu bapa lah pendidik utamanya..Guru hanya sekadar  pemudah cara.


"Ya Allah permudahkanlah segala urusan kami  untuk menyelamatkan lebih ramai  lagi  permata syurga  daripada menjadi mangsa kejahilan  ibu bapanya"

Wallahu alam

Sunday, 7 August 2016

Kebangkitan Islam! (An - Nahdhoh)

3 Zulkaedah 1438 Hijrah
Sejak minggu kedua Syawal kerja memerah otak, semoga Allah terimanya dan redho walaupun tidak sempurna. Subhanallah, bab memikirkan isi kandungan sesuai dengan jiwa kanak-kanak bukannya mudah ketika usia emas ini. Namun novel kanak-kanak yang tarbawi amat perlu diketengahkan kepada generasi baru agar mereka kelak lebih laju akan bangkit bersama Islam.

Jumaat kelmarin, Allah izin sempat bersama seorang pensyarah UUM melawat Maahad Tahfiz Sains Darul Mutaqin di Changloon Kedah untuk memantau aktiviti di sana. Amat menarik, kuliah Dhuha dijalankan serentak dengan program Aulad. Memang perlu programkan aktiviti anak-anak membangunkan jiwa mereka agar mengenal Allah, barulah ada jaminan kebangkitan generasi baru akan lebih laju, berpaksikan aqidah tauhid. Jika Tauhid menjadi akar An Nahdhoh (kebangkitan) Islam, Insya Allah  hala tujunya akan sentiasa  betul dan tidak menyimpang  dari landasan  yang sebenarnya.. Insya Allah.Kita hanya merintis jalan.

 Jika tidak diprogramkan, maka secepat kilat Jahiliyah akan merampas jiwa anak-anak ini untuk dirosakkan fitrah suci mereka.  Mereka dididik memakai topeng secular walaupun dilahirkan dalam keluarga Islam. Inilah realiti yang berlaku hari ini, umat Islam tidak rasa berdosa malah selesa membelakangkan sistem Allah sebaliknya mendaulatkan sistem sekular dalam kehidupan.

Sesi perbincangan kami saling memotivasi. Beliau sangat menggalakkan ibu sambung belajar ambil Phd  bidang kaunseling di UUM Sintok kerana amat kenal rapat dengan pensyarah kanan Kaunseling di UUM. Rezeki jangan ditolak..semoga Allah permudahkan urusan murni ini dapat direalisasikan. Insya Allah. Orang sibuk pencen pergi melancong... ibu pulak dah bersara  sibuk nak belajar lagi..Sudah hobi...nak buat lagu mana.


Semuanya Allah yang mengaturnya. Semoga menjadi medan jihad menuju syurga Allah di samping menjadi contoh kepada generasi pewaris. Apa lagi suami  amat menggalakkannya demi masa depan ummah. Terima kasih ya Allah di atas nikmat-MU yang sentiasa mencurah-curah ini...sebaknya Subhanallah, betapa Maha baiknya Allah kepadaku.. Sifu dari DBP pula minta buat persiapan menulis novel dewasa, sedangkan novel kanak-kanak belum siap lagi. Ya Allah permudahkanlah urusanku ini hanya untuk Deen-MU semata-mata

Sabtu...
Jemputan walimatul urus anak- anak sahabat di Kelab Golf Kulim menyampaikan kami bermalam di An Nahdhoh Inn milik Yayasan An Nahdhoh Pulau Pinang di mana Dr Haron Din sebagai pengerusi ALP. kebangkitannya bermula dari Maahad Tahfiz An Nahdhoh diikuti dengan perkampungan , Yayasan, perhotelan dan pelbagai perniagaan seperti restoren, treavel agent  busana Muslim. Memang wajar organisasi Islam yang lain mencontohi an Nahdhoh mengendalikan operasinya dengan kemas dan teratur.

Dalam perjalanan pulang  ke Perlis, kami singgah  Jitra  menemui bakal supvisor kaunseling  Islam yang masih  bertugas  di UUM. MasyaAllah, walaupun sudah memiliki  bonglow  tanpa pagar dan menyewa  lagi  dua pintu  rumah dua tingkat   di hadapan rumahnya. Bukan tmak nak buat  business tetapi tamak untuk buat kebajikan. rumah-rumah itu semua  dijadikan rumah untuk menyelamatkan akidah  anak-anak yatim, anak-anak  orang  asli dan anak-anak  yang  ibu bapanya  baru memeluk Islam. Subhanallah, memang kaunselor yang ikhlas  dan wajar  dicontohi  dalam kerja-kerja dakwah. Semoga Allah SWT mengeratkan  hubungan kami menuju jalan yang diredhai-NYA. Aamiin

Friday, 29 July 2016

Mana Yang Utama?

Rasa penuh agenda setiap hujung minggu berada di zon Selatan sepanjang Syawal tahun ini. Syukur dapat bersilaturahim dengan  family sekitar Shah Alam jika tiada sebarang program di Bangi. Allah izin Muhasabah diri sendiri agar terus fokus perbaiki diri untuk faham setiap périntah Allah dalam Qur'an. Syukur Allah pertemukan dengan team pencinta al-Qur'an mendalami bahasa Arab Al Qur'an. Semoga Al-Quran sentiasa menyentuh dan mengetuk qalbuku agar tidak lalai.

Ibu banyak belajar dari suami agar tidak marah..sentiasa sabar..jangan komen apa-apa. Muncul bila mampu ketika diperlukan.. Lebih selamat DIAM dan fokus dengan kerjaya utama dalam  penulisan menyebarkan  قال الله    dan       قال رسول

Serahkan kepada Allah aturkan  segala  aktiviti terbaik yang boleh ibu sumbangkan untuk ummah seluruhnya... Ketengahkan kisah-kisah  wanita  dalam Al Qur'an sebagai pembina peradaban.

Apabila mendengar ceramah Ustaz Budi Ashari terjawab sudah semua persoalan baru yang  membelenggu fikiran  menyebabkan beberapa ketika  ibu  hampir hilang fokus dalam semua aktiviti...
Jadilah seperti Maryam, satu-satunya wanita  yang disebut oleh Allah SWT dan dipuji habis-habisan bahkan terdapat surah Maryam  dalam al-Qur'an. Wanita  yang mengajar  wanita  dunia sepanjang zaman   agar  sentiasa menjaga 'KEHORMATAN'. Dari sinilah bermulanya peradaban yang Allah redhai di dunia  dan  akhirat. Wanita mulia ini menjadi pengabdi yang taat kesan doa  bondanya  isteri Imran. Kisah keluarga  Maryam terkandung dalam surah Ali  Imran.Subhanallah betapa mulianya kisah ini, memang wajar diketengahkan dalam masyarakat.
Perlu rasa  mulia menjadi  suri rumah tangga kerana  menurut kajiannya  dari keseluruhan peranan wanita, 19%  adalah kewajipan menjadi muslimah, 27% sebagai ibu  dan 58% adalah peranan sebagai isteri.

Dalam usrah terkini, ibu sempat sharing dengan ibu-ibu muda sesungguhnya  orang lain tidak akan mampu buat  yang terbaik  untuk anak masing-masing. Ramai kenalan ibu yang berhenti kerja kerana hendak fokus mendidik anak sendiri dengan manhaj Islam yang Allah redha. Yang penting ada niat ke arah itu, bukan hanya serahkan kepada  pengasuh di taska serta guru tadika dan guru di sekolah.
Setiap isteri akan ditanya tentang pengurusan rumah tangga suaminya, termasuk menyuburkan 5 soft ware  yang Allah SWT tanamkan dalam jiwa setiap anak:
1. Fitrah mentauhidkan Allah
2. Fitrah menjadi pengabdi yang taat
3. Fitrah  menjadi pemimpin ummat
4. Potensi kecerdasan  dan bakat
5. Jelas jantina lelaki dan wanita
 Jika  fitrah anak-anak  menyimpang dari  kelima-lima soft ware  di atas..isteri  adalah orang yang pertama akan disoal di akhirat kelak. Suami akan disoal kerana kegagalan memilih ibu sekaligus guru yang terbaik untuk anak-anaknya. Wallahu alam.
Cairkan kekerasan  anak dengan dodoikan kalimah  'la ila ha illallah


Thursday, 14 July 2016

Syaitan Menangis?

Rabu, 1 Syawal, selepas  solat sunat hari Raya  kami tidak ke mana-mana sekadar menunggu  tetamu yang berhajat ziarah di rumah. Anak sulung  sudah membuat tempahan pelbagai juadah walaupun mereka beraya di rumah mertua. Alhamdulillah lega rasanya, menantu baru  dari Johor bawa lontong istimewa, ibu sekadar menyediakan lodeh dan sambal kacang sahaja untuk meraikan tetamu. Rupa-rupanya  lontong mendapat sambutan di hari Raya pertama  ini khususnya tetamu yang berasal dari Johor. Tahun depan, panjang umur kena tempah lebih.Insya Allah. Tahun ini lebih ramai tetamu  memanggil  'ibu' termasuklah  ahli keluarga  sebelah arwah isteri pertama  Ustaz. Panggilan  yang lebih selesa menurut mereka, kerana  janggal hendak memanggil 'Mak Su' (sebelah suami)  atau Mak Ngah (sebelah keluarga  arwah) , Maklumlah orang baru. Abi Mishary beraya bersama mertuanya di Dungun Terengganu manakala Abi Fateh di Tanjung Malim. Hanya  dua keluarga  yang menemani kami .syukur Alhamdulillah.


Pada  3 Syawal  kami berada  di Pontian menziarahi kawan karib ustaz ketika mengajar  di Batu Pahat sekitar tahun 1970an. Sudah beberapa kali pasangan suami isteri  dari Pontian itu menziarahi ustaz, bahkan pernah bermalam di Tunjung Perlis. Isteri kawan karib itu sudah dua kali membuat pembedahan ganti kepala lutut namun kami masih belum berkesempatan menziarahinya. Kali ini merupakan peluang terbaik dengan adanya  kemudahan anak bungsu ke merancang  beraya di  rumah mertuanya. Kami sempat sampai di Tanjung Piai, penghujung  benua Asia kononnya. Sebelum itu  singgah di rumah kawan ustaz..rupa-rupanya  ibu pernah kenalinya semasa  melancong di Beijing. Subhanallah  betapa kecilnya dunia...Masya Allah. Sempat membelek  gambar lama bersamanya.

Malam hari Syawal ketiga dan keempat berpeluang  menziarahi cucu. Paling mengembirakan apabila cucu sulung sudah boleh membaca simbol-simbol seperti SHARP, PETRONAS, MAY BANK dan sebagainya. Umurnya masih belum sampai 4 tahun.  Ketika  memujuk adiknya yang belum masuk  2 tahun, amat terkejut  ibu kerana  dia boleh mengulang dan mengajuk ibu  sebut "kalau kita sabar  syaitan menangis, kalau kita tak sabar nanti syaitan gelak".

Ibu terkejut dia  boleh tukar  perkataan ketawa  menjadi gelak.
Suatu ketika, selesai sahaja  umi dan abinya  berjemaah, kedengaran cucu sulung berdoa:
"Ya Allah, abang Ayi tak nak jadi kawan syaitan..Allah dah lepaskan syaitan ke?" Mungkin sebelum ini cucu ibu sudah dimaklumkan syaitan dirantai sepanjang bulan Ramadhan.
Semoga  generasi pewaris kami sentiasa mendapat  hidayah dan taufiq  dari Allah SWT  hingga hari Kiamat, dan terselamat  daripada gangguan syaitan dan kuncu-kuncunya. Berbekal kefahaman Islam yang syamil. kamil  dan muttakamil sahaja keselamatan  dunia akhirat akan diperolehi. Insya Allah..
Cucu-cucuku; Sumber  Inspirasi  Tok ibu   dalam penulisan


Allah izin  minggu  akhir Ramadhan ibu mendapat tawaran ikuti bimbingan menulis cerpen dari wakil Dewan Bahasa dan Pustaka secara online bersama team Majalah Haluan. Sekembalinya kami dari Johor , Alhamdulillah  ibu  dapat  menyiapkan cerpen  yang pertama  sekaligus  memenangi  bimbingan menulis  novel kanak-kanak secara percuma  daripada sifu yang sama. Menurut  penganjur, biasanya  sehari belajar menulis perlu dibayar RM350-500. Syukur Allah kurniakan rezeki yang tidak disangka-sangka. Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar. Manfaatkan segala peluang yang ada untuk tujuan dakwah dan tarbiyyah. Insya Allah. Segala yang Allah atur  untuk ibu, Alhamdulillah sentiasa indah dan tidak pernah salah. terima kasih yang Allah..wa syukrulillah.Sentiasalah beristighfar dan bertaubat agar  syaitan sentiasa  menangis dan tersiksa ketika  cuba menganggu kita.
Terkenang  kisah cucu tadi, semoga dapat ibu jadikan  sumber inspirasi  menulis novel motivasi  kanak-kanak yang diminati agar mereka  semua mencintai Allah dan Rasul melebihi dari segala-galanya. Ya  Allah permudahkanlah segala urusan kami, terimalah amalan yang serba kurang dan lemah ini  sebagai ibadah di sisi-MU. Aamiin.

Thursday, 7 July 2016

Sambut Aidil Fitri Dengan Jiwa Rabbani

Kesan  tarbiyah Ramadhan sewajarnya melahirkan insan Rabbani.. Amat tersentuh jiwa apabila di hujung Ramadhan Allah menegur  melalui artikel  seorang  pakar Hadis dari seberang ...Subhanallah, Alhamdulillah..Allahu Akbar. Terima kasih ya Allah kerana  menyelamatkan kami dari terjebak dalam budaya merestui 'riba' yang menguasai ekonomi dunia kini....
Beikut  adalah khutbah  yang wajar  dibaca dari qalbu yang terdalam, menjelaskan punca  kenapa  amat payah umat Islam kembalikan zaman kegemilangan kerana  masih terjerat  dalam budaya 'riba' tersembunyi di sebalik  sistem keewangan Islam yang didakwa oleh kebanyakan perbankan Islam  kini. Wallahu 'alam


الله أكبر, الله أكبر، الله أكبر، لا إله إلا الله، الله أكبر، الله أكبر، ولله الحمد

الله أكبر جل ثناؤه، الله أكبر عظم شأنه، الله أكبر علا ذكره، الله أكبر الذي أرسل رسوله بالهدى ودين الحق ليظهره على الدين كله، وكفى بالله شهيدا.
أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له وأشهد أن محمدا عبده ورسوله
اللهم صل وسلم وبارك وأنعم على سيدنا وقدوتنا وشفيعنا محمد صلى الله عليه وسلم وعلى آله وأصحابه
وبعد:
Allah Maha Besar dari semua yang besar. Allah Maha Agung dari semua yang agung. Kerananya di seluruh penjuru bumi Allah, semua sedang mengagungkan -Nya. Seiring dengan alam yang terus bertasbih tanpa kenal bosan dan lelah.
Allahu Akbar, Walillahil Hamd...




Segala puji bagi Allah yang dengan pertolongan Nya, sempurnalah semua kesolehan kita sepanjang Bulan Ramadhan. Shiyam, qiyam, tilawah, i’tikaf, sedeqah dan semua kebaikan lainnya. 
"Ya Allah terimalah amal yang tak sempurna ini, sesungguhnya Engkau Maha baik"



Allahu Akbar, Walillahil Hamd...
Selawat dan salam teruntuk manusia terbaik yang mencahayai bumi ini dengan generasi yang tak pernah ada sebelumnya.



اللهم صل وسلم وبارك على حبيبنا وشفيعنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين



Hilal (bulan) Syawal kembali hadir. Sudah semestinya ia tidak sama dengan hilal-hilal Syawal sebelumnya. Mestinya lebih bercahaya. Harusnya lebih benderang. Untuk kita, keluarga dan umat ini. Tapi jika belum kunjung terlihat perbaikan itu. Jika belum juga nampak tunas kebangkitan itu. Atau justeru harapan umat semakin menipis. Maka kita mesti melihat Idul Fitri pertama yang dianugerahkan Allah untuk muslimin. Kerana di sana ada bahagia yang lebih dari sekadar kesenangan kering zaman ini. Di sana takbir dan tahmid yang lebih dalam pemaknaannya.

Ketika lisan terus dibasahi dengan takbir, qalbu sangat merasakan keagungan Allah dan kebesaran Nya hadir. Bagaimana tidak, jika Ramadhan pertama harus dihiasi dengan jihad besar pertama muslimin. Perang di dekat mata air Badar. Sesungguhnya sebahagian muslimin tidak suka jika harus berperang. Mereka lebih memilih bertemu dengan kafilah daripada pasukan. Tapi keagungan Allah memaksa mereka untuk mahu berhadapan dengan pasukan perang. Kerana Allah ingin memutus keangkuhan orang-orang kafir hingga ke pangkalnya.
Ketika lisan terus dibasahi dengan tahmid, qalbu  tak henti memuji dalam bahagia dengan ni’mat keberhasilan dan kemenangan besar. Bagaimana tidak, jika di tengah ketidaksiapan itu, Allah memberi kemenangan gemilang. Kepercayaan diri berlebihan orang-orang musyrik Quraisy pupus. Ni’mat yang lebih ni’mat, kerana kenikmatan yang tak terduga.

Takbir yang meninggalkan kesan dalam qalbu para sahabat. Bukan sekadar takbir yang merdu, tapi jauh dari syahdu, tidak dalam kekhusyukan dan tidak menambah iman.

Allahu Akbar, Walillahil Hamd...


Syekh Shofiyyurohman Al Mubarokfuri dalam Ar Rahiq Al Makhtum menulis:
“Salah satu kejadian terbaik dan kebetulan terindah adalah Id pertama yang dirayakan oleh muslimin dalam kehidupan mereka; iaitu Eid yang terjadi pada Syawal tahun 2 H. Setelah kemenangan besar yang mereka dapatkan di Perang Badar. Alangkah indahnya  Eid yang membahagiakan ini yang dianugerahkan oleh Allah setelah disematkan di atas kepala mereka mahkota kemenangan dan kemuliaan. Alangkah agungnya pemandangan solat yang mereka lakukan ketika itu. Setelah mereka keluar dari rumah mereka, mereka mengangkat suara dengan takbir, tauhid dan tahmid. Qalbu  mereka dipenuhi dengan harapan kepada Allah, rindu rahmat dan keridhoan Nya setelah anugerah keni’matan dan pertolongan.

Dia mengingatkan dalam firman Nya:
وَاذْكُرُوا إِذْ أَنْتُمْ قَلِيلٌ مُسْتَضْعَفُونَ فِي الْأَرْضِ تَخافُونَ أَنْ يَتَخَطَّفَكُمُ النَّاسُ فَآواكُمْ وَأَيَّدَكُمْ بِنَصْرِهِ وَرَزَقَكُمْ مِنَ الطَّيِّباتِ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
Dan ingatlah (hai para muhajirin) ketika kamu masih berjumlah sedikit, lagi tertindas di muka bumi (Mekah), kamu takut orang-orang (Mekah) akan menculik kamu, maka Allah memberi kamu tempat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya kamu kuat dengan pertolongan-Nya dan diberi-Nya kamu rezeki dari yang baik-baik agar kamu bersyukur. (Qs. Al Anfal: 26)”

Surat Al Anfal yang turun pasca kemenangan besar tak terduga di Perang Badar, sungguh sebuah kenangan sangat manis yang baru saja mereka rasakan. Eidul Fitri pertama mereka dalam kenangan manis itu. Takbir dan tahmid berkumandang di langit Madinah dengan rasa yang semakin menghunjam dalam.

Ayat pun meminta untuk mengenang kembali keberadaan umat muslimin yang lemah dan ketakutan. Umat yang marjinal, tersingkirkan dari peradaban, miskin, kenyang caci maki dan hinaan. Tapi, di  Eidul Fitri pertama menjadi saksi perlindungan Allah, penguatan Nya, kemenangan, kebesaran hingga rezeki yang halal lagi baik. Semua ini agar muslimin kembali bertahmid dan larut dalam pujian hanya untuk Nya.

Qotadah As Sadusi rahimahullah salah seorang ulama besar Tafsir menjelaskan ayat ini:
“Negeri Arab ini, merupakan masyarakat paling hina, paling sengsara kehidupannya, paling lapar perutnya, paling telanjang kerana tidak punya pakaian, paling sesat berdiam diri di depan batu, ada di antara dua singa Persia dan Romawi

Demi Allah, di negeri mereka tidak ada yang layak untuk diminati, siapa yang hidup dalam keadaan sengsara, siapa yang mati masuk neraka, mereka dimakan tapi tidak boleh makan.

Demi Allah, kami tidak mengetahui ada sebuah suku di muka bumi ini yang lebih buruk keadaannya dari mereka.
Hingga Allah menghadirkan Islam yang diteguhkan di negeri ini, diluaskan rezekinya, djadikan para pemimpin bagi manusia. Dengan Islam, Allah menganugerahi seperti yang kalian ketahui. Maka bersyukurlah kepada Allah atas ni’mat Nya. Sesungguhnya Robb kalian pemberi ni’mat dan suka dengan orang pandai bersyukur. Dan orang yang bersyukur selalu mendapatkan tambahan dari Allah ta’ala.”

Allahu Akbar...Allahu Akbar....Walillahil Hamd....
Ya, seakan Qotadah yang hidup 13 abad lalu bicara tentang kita hari ini. Bacalah paragraf terakhirnya, agar harapan itu terus terpelihara. Agar kita tidak selalu terpuruk dalam keputusasaan. Yang paling penting, kita harus tahu bahwa hanya dengan Islam lah keadaan ini boleh berubah. Dari sengsara menjadi bahagia. Dari berkekurangan menjadi berkecukupan. Dari didzalimi menjadi pemimpin bumi.

Ya, hanya dengan Islam.
Kehinaan akan terus membersamai muslimin selama belum minat kembali ke Islam atau masih meletakkan sebelah kakinya dalam Islam dan meletakkan yang lainnya dalam kebimbangan (meragui sistem Islam).

Abdullah bin Umar pernah mendengar Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,
إذا تبايعتم بالعينة وأخذتم أذناب البقر ورضيتم بالزرع وتركتم الجهاد سلط الله عليكم ذلا لا ينزعه حتى ترجعوا إلى دينكم
“Jika kalian bertransaksi Al ‘Inah, mengikuti ekor lembu, ridho dengan pertanian dan meninggalkan jihad, Allah meliputi kalian dengan kehinaan. Dia tidak mencabutnya, hingga kalian kembali ke agama kalian.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud dishahihkan oleh Al Albani)


Mari kita dalami hadits ini. Kerana hadits ini memberikan peringatan serius akan sebuah umat yang ditimpa kehinaan, kejatuhan, selalu menjadi korban. Rasulullah memberikan panduan lengkap; dari penyebab hingga solusi.
Hadits ini sesungguhnya mengingatkan kepada kita akan gravitasi dunia yang membuat kita lupa akhirat. Asyik mengurusi dunia dan melupakan bahkan memusuhi syariat jihad.
Hadits ini sebenarnya memberikan isyarat tentang tiga sumber besar harta; perdagangan, peternakan dan pertanian. Kerananya para ulama mengatakan bahawa hadits ini tidak melarang perdagangan, penternakan dan pertanian. Tetapi larangan meninggalkan jihad dan syariat Islam yang disebabkan oleh kesibukan dan keasyikan mengurusi dunia yang sumber terbesarnya adalah ketiga hal tersebut.

Mari kita masuki lebih dalam hadits ini.

Jual beli Al ‘Inah adalah jenis transaksi yang haram. Yang menyebabkan jual beli Al ‘Inah diharamkan adalah kerana sesungguhnya ini bukan transaksi jual beli. Tetapi ini adalah riba murni. Agar terlihat halal, maka riba dikemas dengan jual beli. Padahal riba tetaplah riba. Dosa besar yang diremehkan oleh zaman ini. Dosa yang lebih besar dari zina. Kita menganggap hina perbuatan zina, tetapi menganggap biasa riba. Innalillahi wainna ilaihi roji’un.

Transaksi Al ‘Inah menunjukkan bahawa hadir sebuah zaman kehinaan yang berhadapan dengan dosa besar riba dan muslimin hanya membelokkan ke kanan dan kiri untuk boleh menghalalkan riba tersebut. Sangat sulit melepaskan dari riba, sangat tidak rela meninggalkan dosa riba. Hal ini menunjukkan iman yang tipis yang lebih percaya janji dusta Iblis akan harta, dari pada janji Allah yang akan memberikan harta berikut ampunan dan ridho Nya.


Mengikuti ekor lembu dan ridho dengan pertanian, para ulama menjelasakan bahawa keduanya bermakna pertanian. Walaupun ada sentuhan yang sedikit berbeda. Karena mengikuti ekor sapi memberikan isyarat tentang dunia peternakan yang tidak terlepas dari dunia pertanian, sementara yang satunya adalah dunia pertanian yang berhubungan dengan tanam menanam.

Adapun jihad, adalah merupakan syariat tertinggi dalam Islam. Mungkin saja para pedagang, peternak dan petani masih menjalankan syariat solat atau zakat. Tetapi sudah antipati terhadap jihad dan bahkan untuk sekadar membahasnya. Sekaligus, hadits ini juga menjadi peringatan bahawa ketiga dunia tersebut menyenangkan dan bisa membuat lalai, hingga berani meninggalkan jihad fi sabilillah.

Hasil semua ini adalah kehinaan yang merata. Muslimin tidak menjadi tuan rumah di negeri sendiri, tak menjadi subyek dan selalu menjadi korban, menjadi makanan di atas meja hidangan yang disantap dari semua arah, muslimin dalam jumlah yang banyak tetapi dipimpin oleh orang kafir.
Silakan diukur dengan kita hari ini....

Allahu Akbar...Walillahil hamd...
Solusinya satu. Ya, hanya satu!

Hingga kalian kembali kepada agama kalian. Satu kalimat. Jelas. Gamblang. Tidak basa basi.
Demi Allah, tak akan pernah pergi kehinaan ini sampai kita ridho dengan agama ini dan tidak mempermainkannya. Tidak mempedayai syariat ini untuk sekadar kepentingan sesaat pribadi dan golongan. Menghentikan main-main kita dengan syariat ini, menghentikan aktifitas menjadikannya sekadar label untuk hal yang haram.
Demi Allah, para sahabat Nabi tidak bangkit menjadi pemimpin bumi dengan cara Yahudi yang menguasai pasar dan produksi Madinah. Tidak menggunakan cara Quraisy yang merupakan suku asli Nabi dan sebagian para sahabat. Tidak menggunakan cara Parsi dan Rom yang merajai bumi ketika   itu.
Tapi, menggunakan syariat Islam ini untuk menjawab seluruh tantangan zaman itu.
Para sahabat Nabi tidak pernah berkata tidak mungkin untuk tegaknya syariat di tengah dominasi kejahiliyahan. Karenanya mereka tidak melegalkan jalur dosa untuk mencapai tujuan ketaatan.

Allahu Akbar...Walillahil hamd...


Kerananya, ubahlah cara bicara kita. Jangan katakan, ini zaman yang berbeza. Kerana apa bezanya zaman kita jika Robb, Nabi, kiblat dan kitab suci kita masih sama. Bumi yang kita pijak dan langit yang kita junjung hingga matahari yang terbit masih dalam lingkar hukum sebab akibat.
Ubahlah cara kita bicara. Jangan katakan tidak mungkin. Katakan bahwa kita sedang dan akan mencobanya, hanya perlu waktu dan proses untuk suatu hari disampaikan Allah pada titik sempurnanya.
Ubahlah cara bicara kita. Jangan katakan bahwa Al Quran tidak mungkin mencakup ilmu detail kita. Tapi tanyakan kepada Al Quran di ayat manakan bisa digali ilmu kita ini.
Jangan melangkah sebelum memahami halal haram di seluruh aktiftias kita. Kerana semestinya ilmu sebelum ucapan dan perbuatan. Jangan katakan boleh  belajar sambil jalan. Kerana kita akan memakan harta haram baik rela ataupun terpaksa.

Allahu Akbar...Walillahil hamd...

Mari berhenti sejenak untuk selalu bertanya: bagaimana syariat ini membahasnya.
Untuk semua hal di dalam kehidupan kita.
Yakinlah dan mulailah. Mendekat ke syariat. Tak ada yang langsung sempurna. Proses dengan progres hingga mencapai sempurna.
Mari kembali ke syariat...
Agar kita bisa merayakan Idul Fitri dengan bahagia setelah selesai berpuasa yang berbalut dengan kemenangan selepas puasa panjang umat ini dari kebesarannya.
Semoga kita bisa merayakan Idul Fitri seutuhnya seperti yang disampaikan Nabi: hari makan, minum, keluarga dan dzikir. Karena makan minum kita belum lagi nyaman, jika mengingat saudara muslim kita tertindas di belahan bumi lain. Karena masih banyak yang keluarganya belum menjadi tempat istirahatnya jiwa ini.
Semoga suatu hari kita bisa merayakan Idul Fitri seperti Idul Fitri pertama muslimin.
Dan akhirnya kita berdoa semoga Allah muliakan kita dengan diterimanya seluruh amal kita. Semoga Allah berikan penghargaan untuk mata kita yang bisa melihat kebesaran Islam yang kembali. Semoga generasi yang menancapkan izzah Islam dan muslimin itu adalah generasi kita.
Wallahu A’lam


Saturday, 25 June 2016

Pentingnya Doa Memohon Keampunan

Semoga  kita semua  beroleh  keberkatan  Lailatul Qadr

1. Perbetulkan niat  untuk  cari redha Allah
2. Perbaiki  cara  berdoa  untuk  ikut  sunnah Rasulullah SAW
Contohnya  Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika berbuka membaca,
ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَّتِ الْعُرُوقُ وَثَبَتَ الأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللَّهُ
Rasa haus telah hilang dan urat-urat telah basah, dan pahala telah ditetapkan  Insya Allah” 
(HR. Abu Daud. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan)
Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam– sebagaimana terdapat dalam hadits dari Aisyah. Beliau radhiyallahu ‘anha berkata, “Katakan padaku wahai Rasulullah, apa pendapatmu, jika aku mengetahui suatu malam adalah lailatul qadar. Apa yang aku katakan di dalamnya?” Beliau menjawab, “Katakanlah:
اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ  تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى
"Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf lagi Maha Mulia yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah. Syaikh Al Albani mengatakan bahawa hadits ini shahih)
Syukur Alhamdulillah , Allah takdirkan kami dapat belajar lagi walaupun usia sudah di ambang  senja..Peluang  ini sudah lama dinantikan iaitu  untuk cuba   memahami  bahasa  Arab al-Qur'an. Ibu mohon izin dikecualikan dari program penting di Matri dengan niat untuk berkongsi  ilmu ini dengan warga Matri kelak, khususnya  generasi pewaris ummah akan datang.Insya Allah . Teringin sangat  ibu hendak ikuti program  ini walaupun jauh. Lebih-lebih lagi penganjur  tidak menetapkan bayaran, sebaliknya  menawarkan  bayaran  " Seikhlas  qalbu" .  Pelik bunyinya  kan?  Subhanallah ...di luar jangkaan, memang ramai yang hadir termasuk kaum bapa.



Ramadhan Mendidik Qalbu/ Jantung  ~ organ terpenting sebagai Raja  
Sebelum ini sering  terlintas dalam qalbu keinginan untuk memahami Al-Qur'an. Ingin merasai kemanisan membaca al-Qur'an seperti mana sahabat  generasi awal memahaminya, apabila membaca  Qur'an , qalbu  mereka rasa bergetar  hingga  menitiskan air mata kerana syukur atau takut kepada  azab Allah SWT. Dari qalbu  paing lembut, Insya Allah  mampu   melahirkan semangat  cinta untuk memenuhi segala  perintah Allah SWT tanpa   soal..

Saidina Umar al Khattab ra  pernah mendengar  Abdullah Ibn Mas'ud  berdoa  seperti berikut:
"Ya  Allah ketika  Engkau  menuntunku aku mengikuti, ketika Engkau  menyuruhku aku  mentaati, Ini adalah waktu sahur maka ampunilah  aku"
Apabila Saidina  bertanya  tentang  doa  yang diungkapkan, lalu abdullah Ibn Mas'ud  menjawab:
"Sesungguhnya  Yaakub  mengakhirkan doa  untuk  anak-anaknya  hingga waktu  sahur" iaitu  ketika dia mengatakan " Aku akan memohonkan  ampunan bagimu kepada  Tuhanku" 
Dan Allah SWT  juga berfirman  yang bermaksud : "...dan orang-orang   yang memohon  ampunan  pada waktu  sebelum  fajar"  ~  halaman 492 Amazing  al-Qur'an  Karya  Bestari

Rasulullah  SAW pernah berpesan kepada Saidina  Umar ra. dan Saidina Ali ra  agar  mencari  Uwais  Al Qarni setelah kewafatan baginda kelak.  Uwais adalah  seorang yang tidak dikenali di dunia sebaliknya doanya sentiasa  diaminkan oleh penduduk di langit, khususnya para malaikat..Uwais pernah ke Madinah  ingin bertemu Rasulullah SAW  namun ditakdirkan Allah tidak dapat bertemu  kerana krtika itu  baginda Rasulullah SAW  berada di medan jihad. Namun beliau tidak boleh menunggu kerana  teringatkan pesan ibunya  yang buta  dan lumpuh  agar segera  kembali ke Yaman . Subhanallah betapa baik sangka Uwais kepada Allah SWT, antara  dua situasi  menjaga ibu yang sakit  dan peluang ingin bertemu Rasulullah SAW yang amat dicintai dan dirindui. Beliau tidak serba salah kerana  amat faham  kedudukannya sebagai anak  adalah  mengutamakan  ibunya.. Pernah  ibunya  bertanya "apa yang kamu doakan ketika  menunaikan haji ?"  Jawabnya "Saya hanya  berdoa semoga  ibu akan masuk syurga". Subhanallah, lihatlah bagaimana  hebatnya  jiwa dan qalbu Uwais yang sebersih itu lebih mengutamakan ibunya, utamakan ibunya, utamakan ibunya..mengikut pesan Rasulullah SAW agar anak-anak berbakti kepada  ibunya 3 kali ganda berbanding  berbakti kepada  ayahnya. Ada hadis  sahih  tentang ini..

Kedua-dua  sahabat Rasulullah SAW bertanya untuk apa  bertemu Uwais?
"Mohon kepadanya agar  mendoakan kamu, semoga  Allah SWT ampunkan segala dosa-dosa  kamu"

Bayangkanlah,  dua sahabat Rasulullah  yang hebat ini, Umar ra  adalah  bapa mertua baginda, manakala  Ali ra  adalah menantu kesayangannya, dipesan agar mohon didoakan oleh Uwais al Qarni, seorang tabieen  yang hidup sezaman dengan Rasulullah SAW tetapi tidak berpeluang bertemu baginda yang sangat dicintainya..
Semoga  di 10 akhir Ramadhan ini, sama-samalah kita  saling mendoakan orang lain agar Allah ampunkan dosa-dosa  mereka sepertimana  kita ingin Allah ampunkan dosa-dosa kita, kedua  ibu bapa kita  dan semua ahli keluarga kita.

"Ya Allah, bersihkanlah   setiap sudut qalbu kami dari sifat mementingkan diri sendiri, Ampunilah kami, kedua ibu bapa kami, anak-anak kami dan guru-guru kami dalam Deen dan orang-orang yang memberi nasihat baik kepada  kami dan orang-orang yang mengajar kami dengan berdoa dan seterusnya sekelian kaum Muslimin dan Muslimat, Mukminin dan Mukminat. Ya  Allah ampunilah dosa-dosa  kami dan rahmatilah kami dan redhailah  (apa sahaja  amalan kami ) dan terimalah  (permohonan-permohonan)  kami dan tempatkanlah  kami di syurga dan bebaskan kami dari neraka
Ya  Allah  Berilah petunjuk kepada  semua manusia  untuk menuju pintu-MU. Bebaskanlah semua  mukmin di dunia  ini daripada tawanan syaitan. Ini adalah permohonanku selama-selamanya dan urusan itu terserah  sepenuhnya kepada-MU"




Tuesday, 14 June 2016

Destinasi Kehidupan Kita ( 2 )

Isnin, 13 Jun

 Dalam group wassap ibu terbaca rintihan seorang kakak sulung yang sedang mengalami 'pra trauma' sejak   adik lelaki kesayangannya  dikenalipasti  sakit kepala kerana ada  'tumor otak'. Menurutnya,  doktor memaklumkan bahawa risiko pembedahan amat tinggi kerana 25% bahagian otak telah diserang..Mungkin adiknya  akan meninggal dunia atau koma selepas  pembedahan kerana  tumor  itu sangat aktif.

 Semua adik beradiknya semakin sedih menerima berita ini. Ibunya  meninggal dunia  setelah  melahirkannya  di usia masih muda kerana mengalami  penyakit yang sama  iaitu  'tumor otak'. 
"Beginikah sakit mak dulu?" tanya si adik  yang sedang sakit kepada  kakak-kakaknya...
"kasihan emak"..Remaja lelaki berusia 16 tahun kini dapat  merasai sendiri bagaimana  ibunya  berjuang berhadapan dengan 'tumor otak' ketika melahirkannya dalam keadaan menahan sakit berganda-ganda.Semoga  syurga  buat ibunya  yang bersabar..

Keluarga  ini  memang kasihan..adik beradik membesar tanpa nafkah dari  ayah sejak ayahnya berkahwin lagi dengan wanita  yang tidak mahu menerima kehadiran anak-anak tiri yang ramai. Kesilapan memilih isteri, ayahnya diuji dengan  hutang keliling pinggang dan selalu mengemis  ihsan anak-anak agar tolong bayarkan hutangnya, walaupun bekerja sebagai kaki tangan kerajaan. Proses tarbiyah dilaluinya bersama almarhum isterinya dulu 'hanyut' dipukul ombak cinta dunia diurus atur oleh wanita pilihannya. Wallahu alam. 

Alhamdulillah  di hujung usianya selepas 'putus jodoh' barulah ayahnya  dapat selalu bersama keluarga asal, bahkan menemani  selalu  anak lelaki bungsunya di hospital. Alhamdulillah  anak-anak yang terdidik kesan tarbiyah Islam tidak pernah berdendam, bahkan menerima  dengan baik kehadiran ayah seadanya. Semoga Allah menerima taubatnya. Aamiin
Sebelum ini mereka  membesar dengan kegigihan kakak-kakaknya istiqomah menjalani proses  tarbiyah di samping sahibah-sahibah sekitar  Tunjung  khususnya di SRATI  menjadi ibu-ibu mereka..  Tanpa orang tua dalam rumah, mereka  tidak pernah kurang mendapat kasih sahabat. Ketika inilah, pentingnya proses tarbiyyah, berbekalkan iman dan ukhuwwah kita  tidak akan pernah merasa kurang kasih adik beradik dan kasih sahabat yang sama-sama menjalani proses tarbiyah Islamiyah harakiyah. 

Mungkin beginilah perasaan yang pernah ibu rasai suatu ketika dahulu, walaupun dalam keadaan ujian yang berbeza. Adik beradik sentiasa 'back up', menjaga dan mengawasi di samping sahabat sahibah sering  mengambil berat..Hidup ini terasa indah berbekal iman dan ukhuwwah  walaupun dilanda  badai ...
Syeikh Musthofa  Masyhur menjelaskan 
التربية  ليس كل شئ  ولكنها أساس كل شئ
 
Tarbiyah itu bukanlah segala-galanya tetapi tarbiyah  adalah  ASAS  bagi  segala-galanya
 
Tajuk ini amat penting sepanjang Ramadhan tahun ini kerana ketika inilah seharusnya  kita menjalani proses tarbiyah seikhlasnya, tundukkan qalbu dan melembutkan jiwa agar  kita turut merasai kesusahan yang dirasai oleh orang lain. Kita  harus  menjadi soleh dan musleh..

Soleh untuk diri kita  mendapat keredhaan Allah..
Musleh agar diri kita sentiasa bermanfaat  untuk orang lain. Syuur ini akan memperkayakan kita  dengan banyak memberi, bukan sekadar  menerima. Nak tahu kaya miskinnya kita, Insya Allah di akhirat nanti. Di dunia  ini kaya bukanlah matlamat, tetapi hanyalah wasilah seperti yang telah dilakukan oleh Saidatina Khadijah membantu dakwah Rasulullah SAW.  Barulah kaya itu ada ertinya untuk dakwah Islam dan masa depan ummah. Apalah ertinya  kaya  jika  mengundang  kemurkaan Allah SWT kerana  mementingkan diri dan keluarga semata-mata. 

Apabila  mendapat  berita   sedih di atas, air mata  tidak dapat dibendung lagi.. ramai  yang mengucap Inalillahi wa inna ilaihi roji'un.
Itu hanya pandangan doktor perubatan dan memang tidak wajar profesional ini menentukan andaiannya sebelum berusaha semaksimanya. Wallahu alam. Pasti ada tujuannya, mungkin harap ahli keluarga bersedia dan  'pasrah' menerima kemungkinan-kemungkinan tersebut.. ajal maut hanya  Allah yang Maha Tahu..kita tidak seharusnya mengalah. Perlu usaha  semaksimanya dan natijah serah kepada Allah. 
Ibu respon  " Semoga Allah kurniakan keajaiban berkat  doa ikhlas ahli keluarga, sahabat dan sahibah semua..Ya  Allah kabulkanlah  doa kami"
Air mata menitis lagi..memandangkan anak muda ini terlalu soleh dan musleh..banyak membantu program-program remaja yang dianjurkan oleh Haluan Perlis.
"Boleh tawassul  dengan kebaikannya, Jamaah amat perlukannya  untuk masa depan ummah"
"Lepas solat doa, lepas baca Qur'an doa..." Ibu terlupa taip sekali selepas  bersedekah  doa..khusus untuk pesakit.

Ketika ini memang  nikmat  kita bermunajat kepada Allah SWT antara  raja' dan khauf ..semoga doa-doa kami Allah perkenankan  untuk survive nyawa insan yang amat dikasihi oleh semua kerana kesolehan dan kemuslehannya.. Semoga  Allah makbulkan doa kami semua untuk kesembuhannya.
 
Remaja yang sakit  selalu  bergotong royong ketika walimatul urus 
 

 Mendapat berita  dari Hospital, 

Alhamdulillah, di samping  memotivasi kakak-kakaknya pelawat mendapati pesakit sentiasa redha dengan ketetapan Allah ta’ala, bersabar serta berprasangka baik kepada Allah bahawa ketetapan Allah itu pasti baik. 

 

Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

    عجبا لأمر المؤمن إن أمره كله خير وليس ذاك لأحد إلا للمؤمن إن أصابته سراء شكر فكان خيرا له وإن أصابته ضراء صبر فكان خيرا له
    “Sungguh menakjubkan perkara seorang mukmin. Semua perkara (yang menimpanya) adalah kebaikan baginya dan tidaklah hal ini terjadi kecuali hanya pada diri seorang mukmin. Jika dia tertimpa kebahagiaan dia bersyukur maka hal ini adalah baik baginya. Dan jika tertimpa musibah dia bersabar maka itu juga baik baginya.” (HR. Muslim)
    Nabi shallallahu’alaihi wasallam juga bersabda,

    لا يموتن أحدكم إلا وهو يحسن الظن بالله عز و جل
    “Janganlah salah seorang di  antara kalian mati kecuali dalam keadaan berprasangka baik kepada Allah Ta’ala”. 
      
    Sepanjang Ramadhan  ini berusahalah  meletakkan diri antara rasa khauf (takut) dan raja’(harap). Takut akan azab Allah kerana dosa-dosanya dan harapan mendapatkan rahmat-Nya.
    Dari Anas radhiallahu’anhu bahwasanya Nabi shallallahu’alaihai wasallam suatu ketika menjenguk seorang pemuda yang sedang  nazak. Kemudian beliau bertanya kepadanya, “Bagaimana keadaanmu?”
    Pemuda tersebut menjawab, “Demi Allah wahai Rasulullah aku sangat mengharapkan rahmat Allah namun aku juga takut akan dosa-dosaku .”

    Maka Nabi shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Tidaklah terkumpul pada hati seorang hamba perasaan seperti ini (menggabungkan rasa khauf dan raja’) kecuali Allah akan beri apa yang ia harapkan dan Allah amankan dia dari apa yang ia takutkan.”

     Sekalipun sakit yang dideritanya bertambah parah akan tetapi tetap tidak diperbolehkan untuk mengharapkan kematian berdasarkan hadits Ummul fadhl radhiallahu’anha,
    Bahawasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam masuk menemui mereka sementara itu Abbas, bapa saudara Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam sedang mengeluh, diapun berharap segera mati kemudian Rasulullah shallallahu’alai wasallam berkata,
    ‘Wahai Pak cikku! Janganlah engkau mengharap kematian. Kerana sesungguhnya jika engkau adalah orang yang memiliki banyak kebaikan dan (waktu kematianmu) diakhirkan maka kebaikanmu akan bertambah dan itu lebih baik bagimu. Begitu juga sebaliknya, jika engkau orang yang banyak keburukannya dan (waktu kematianmu) diakhirkan maka engkau  masih boleh  bertaubat darinya maka ini juga baik bagimu. Maka janganlah sekali-kali engkau mengharapkan kematian’

    Imam Bukhari, Muslim, dan Baihaqi dan selain mereka telah mengeluarkan hadits dari Anas secara marfu’ di  antaranya berbunyi, “Jika seseorang terpaksa untuk melakuakannya maka hendaknya ia berkata,
    اللَّهُمَّ أَحْيِنِى مَا كَانَتِ الْحَيَاةُ خَيْرًا لِى، وَتَوَفَّنِى إِذَا كَانَتِ الْوَفَاةُ خَيْرًا لِى
    ‘Ya Allah, hidupkanlah aku (panjangkan usiaku), jika hidup itu lebih baik bagiku dan matikanlah aku jika kematian itu lebih baik bagiku’

    Setakat 'post' ini siap, proses pembedahan selesai jam 6 petang semalam. sampai setakat  ini, jam 11.42 hari Rabu, 15 Jun, pesakit masih belum sedar. Semoga  Allah berikan keputusan terbaik dan paling ajaib buat anak muda yang soleh dan musleh ini..Aamiin