Bersihkan Qalbumu


KORBANKAN DIRIMU DEMI ISLAM!
Dari Perlis hingga ke Johor langkahku bermula....
Semoga mendapat keredhaan Allah Selamanya...Aamiin

Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda:

“Iman dapat menjadi lusuh di qalbu kalian sepertimana lusuhnya pakaian. Kerana itu, mintalah kepada Allah agar DIA memperbaharui iman dalam qalbu kalian.”

~ (HR Al-Hakim no 5 dan dihasankan oleh Al-Haitsami dalam Maj'ma' Az-Zawaaid 1/212 dan disahihkan oleh Al-Albani dalam As-Sahihah no 1585)

Bersihkan Qalbumu dengan ucapan لا إلــــــه إلا الله . Mereka yang meyakini kalimat itu harus memenuhi qalbunya hanya dengan Allah. Tidak ada sesuatu pun yang lain selain Allah dalam qalbunya**. Ketika qalbunya diisi oleh sesuatu selain Allah, maka kotor dan rosaklah kesucian qalbunya serta goncanglah keyakinan dan keimanannya, maka perbaharuilah Iman dengan mengucapkan kalimat tauhid لا إلــــــه إلا الله

**Qalbu maksudnya JANTUNG bukan HATI





Sunday, 20 November 2016

Ya Allah, Selamatkanlah Umat Islam Sedunia...

Alhamdulillah  syukur Alhamdulillah, Indonesia menjadi contoh mengadakan demonstrasi damai, jauh lebih lurus niat mereka demi menjaga  maruah agama (Deen), bukan seperti yang berlaku di Malaysia baru-baru ini. Mudah-mudahan  dunia kini sudah menyaksikan ulamak satu Indonesia  sudah  bersatu dan tiada  ruang  lagi untuk dipecah belahkan oleh 'musuh-musuh Islam'.  Ibu amat tertarik dengan penjelasan  Ustaz Adi  Hidayat tentang  isu surah  Al-Maidah:51 yang menjadi sebab jutaan umat Islam di Indonesia, bahkan di Nusantara akan bangkit! Insya Allah





Sepanjang  minggu ini  jantung  berdegup kencang, membara, bagai dipanah petir mendengar, membaca dan  melihat penderitaan yang ditanggung  oleh umat Islam khususnya di Rohingya... Kezaliman tentera Myanmar lebih teruk dari haiwan. Mereka sudah hilang  nilai 'kemanusiaan' sanggup membakar  insan yang tidak berdosa khususnya kanak-kanak dan kaum wanita. Habis rentung semua mereka...Selemah-lemah iman kita berusahalah mencari berita, merasai keperitan itu dan doakan keselamatan mereka dalam setiap doa kita

“Ya Allah, tolonglah saudara kami di Palestine, Suriiah, Rohingya Myanmar dan semua tempat. Mereka adalah saudara kami, maka tolonglah mereka ya Allah. Bersihkanlah Baitul Maqdis dari Yahudi dan izinkanlah kami menunaikan solat dengan tenang tanpa gangguan dari Yahudi.”

Berita terkini, sebanyak 30 wanita dan anak-anak Rohingnya dilaporkan menjadi korban kekejaman terbaru tentara Myanmar di negara bahagian Rakhine, Rabu (16/11/2016).
Korban dikurung dan dibakar hidup-hidup di Kampung Yay Kahe Chaung Khwa Sone di utara Maungdaw.



Kenapa Rohingya?

Asal nama Rohingya adalah Arakaan. Arakan adalah negara Islam, Arakan berasal dari bahasa Arab yang bermaksud  Rukun. Dahulunya  adalah kesultanan Arakan. Buktinya adalah  wang logam yang digunakan ketika  itu adalah Dinar, muka mata wangnya adalah  kalimat 'Lailahaillah' satu muka lagi gambar sultannya. Namun  media sekuler telah memalsukan berita kononnya  orang Arakan dikatakan datang setelah penjajahan Inggeris padahal faktanya muslim Arakan sudah datang jauh sebelumnya. Arakan sudah ada di abad ke 9 sedangkan Inggeris menjajah Myanmar pada abad 17.
Presiden solidariti  Muslim Rohingya juga memaparkan dengan jelas apa yang sebenarnya terjadi terhadap muslim Rohingya Arakan.
Apa yang terjadi di Rohingya, adalah upaya genocide (pembersihan etnis muslim), penyerangan secara terancang  dan sistematik oleh kaum Buddha dan regim Myanmar. Kaum muslimin dibunuh, disiksa, diperkosa, dipenjara dan dibakar hidup-hidup, dan polis di sana hanya menyaksikan saja tanpa melakukan pertolongan apapun.
Carilah gambar-gambar  kekejaman kaum Budha dan regim Myanmar. Warga Rohingya dibunuh dan mayatnya dibiarkan tergeletak di mana-mana dan oleh regim Myanmar dilarang untuk dikubur, dibiarkan begitu saja hingga mayat-mayat tersebut dimakan oleh anjing-anjing liar.
Kenapa semua itu boleh terjadi?
Alasannya kerana kalimat tauhid, 'Lailahailallah Muhammad Rasulullah', Islam tidak diterima di sana. Jika ada muslim yang murtad keluar dari Islam maka dia akan selamat.
Insya Allah umat Islam di dunia tidak akan berdiam diri.

bangkitlah  wahai umat Islamuntuk berjihad melawan penyerang-penyerang dari  penganut Buddha dan tentara Myanmar, dan doakan kami untuk mengembalikan Arakan sebagai negara Islam.Paling tidak diakanlah keselamatan mereka.

Mehmet Gormez, Menteri Agama sekaligus ulama terkemuka Turki, meningatkan dunia seolah meratap ketika ekstremis menyerang pejabat majalah Charlie Hebdo dan membunuh 12 orang, tapi diam ketika jutaan Muslim di seluruh dunia dibantai.


“Kita meratap ketika 12 orang tewas terbantai, tapi tidak ada simpati sama sekali ketika 12 juta Muslim terbunuh dalam 10 tahun terakhir,” ujar Gormez.





Saturday, 12 November 2016

Antara Demonstrasi di Indonesia VS Presiden Donald Trump

Sejak  pulang dari Bangi, Isnin lalu belum ada  'momentum' hendak meneruskan penulisan yang menjadi hobi selama ini. Ibu isi  masa membuat kajian dan kajian. Ketika  mencari maklumat melalui you tube lebih cepat, tiba-tiba tertekan Demo 411 di Indonesia. Ibu amat tertarik dengan keupayaan  ulamak Indonesia  bersatu hati menghimpunkan lebih satu juta  umat berdemonstrasi secara  aman dan damai menyatakan hasrat agar  presiden Jokowi bertindak menjalankan  siasatan ke atas salah seorang  gabenornya  yang beragama   Kristian kerana menghina  ayat Qur'an surah Al Maidah:51. Eloklah dapat maklumat  benar dari  you tube berikut:

Dalam kepanasan  isu membela Islam dan Al-Qur'an  di Indonesia, di Amerika pula  sedang  berjalan undi memilih Presiden baru. Sengaja  dipilih 11 November kononnya  untuk meng'high light' kononnya Islam adalah terorist. Sebaik-baiknya  elok kita  doakan semoga  Allah kurniakan mereka termasuk  Donald Trump itu  hidayah dan Taufiqnya agar mereka  memahami Islam. Semoga  Syiar  damai yang ditunjukkan oleh  lebih sejuta  umat di Indonesia pada 4 November lalu merupakan bukti bahawa umat  Islam di dunia amat kukuh ikatan  ukhuwwahnya berpaksikan  Akidah Tauhid...Subhanallah

Sunday, 6 November 2016

Kajian Seerah Part 6 Perang Hunain Matematika Manusia Penyebab Kekalahan-...



Suatu pagi, kami berbincang tentang 'masalah semasa' tentang  golongan yang  tidak tahan diuji  kerana sentiasa  bertindak balas dengan respon yang negatif menunjukkan kuasa dan kedudukan masing-masing untuk menindas  pihak yang 'diam' dan bersabar. 

Suami ibu yang sahabat kenalinya sebagai  'Gedung Tarbiyah' berpesan kita belajarlah dari kisah Perang Hunain. Segalanya   bermula  dari penyakit hati yang berkubang sekian lama tanpa usaha untuk dibersihkan. Rasulullah SAW sudah tunjukkan  proses  tarbiyah dengan Madrasah  Rasulullah SAW berpaksikan Akidah Tauhid, perbaiki ibadah dan indahkan akhlak. Segala masalah bermula apabila manusia  gelojoh  ingin  mengejar natijah  dunia . Penyakit-penyakit hati itu  tidak akan keluar tanpa kerendahan hati untuk diproses. Subhanallah, terima kasih Ya Allah kerana  berikan jawapan yang tepat ini...Amiin.

Hampir  seminggu  ibu mencari artikel  dan you tube berkaitan perang Hunain. Alhamdulillah  Allah izin dapat jumpa you tube di atas.  Beberapa kali kami ulang-ulang  dengar  selepas selesai  program Unit   Latihan  Bangi Ke Pejabat sementara menunggu ke pejabat pencen  di Cyber Jaya. Selepas selesai segalanya di pejabat pencen Allah izin kami  dapat mengkhatamkan ceramah  Ustaz  Budi untuk menghayati  perjuangan Rasulullah SAW  ketika  Perang  Hunain.  Terasa seolah-olah kami juga turut  berada dalam perang Hunain ketika mendengarnya samada  nak istiqomah ikut perjuangan Rasulullah atau ikut puak-puak  yang 'gilakan' dunia berupa harta, isteri, anak-anak dan segala kemudahan dunia. Subhanallah, hampir menitis  air mata  kami mendengarnya sepanjang  perjalanan pulang  ke Tunjung  Perlis.


Dari penyampaian  Ustaz Budi yang dapat kami fahami dan sama-sama kita renungkan apakah pilihan akhir kita  untuk dapatkan 'Husnul Khotimah' di sisi Allah? 

Fikirkanlah  mengapa pembahasan perang  Badar dan Hunain digabungkan? (padahal jarak kejadian antara keduanya 7 tahun)

Ibnu Qayyim dalam Zadul Maad mengatakan, “Sesungguhnya Allah memulai peperangan melawan Arab Quraisy ( not  yet  Muslim)  dengan Perang Badr dan menutup peperangan melawan Arab dengan Perang Hunain. 

Oleh kerana itulah digabungkan sebutan kedua-duanya, walaupunpun jarak antara keduanya 7 tahun. Para malaikat ikut berperang bersama Muslimin dalam  kedua-dua perang ini. Nabi juga melemparkan kerikil atau pasir  ke wajah musuh dalam kedua-dua perang ini. Dengan dua perang ini, maka padamlah segala usaha Arab Quraisy  yang 'not yet Muslim'  untuk memerangi muslimin.”

Teliti  dan renungi  surah At-Taubah: 25-27
tulisan arab alquran surat at taubah ayat 25-27




“Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai orang-orang mukminin) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, yaitu ketika kamu menjadi congkak karena banyaknya jumlahmu, maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepadamu sedikitpun, dan bumi yang luas itu terasa sempit olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dan bercerai-berai. (QS. 9:25) 

Kemudian Allah memberi ketenangan kepada Rasul-Nya dan kepada orang-orang yang beriman, dan Allah telah menurunkan bala tentara yang kamu tiada melihatnya, dan Allah menimpakan bencana kepada orang-orang yang kafir, dan demikian pembalasan kepada orang-orang yang kafir. (QS. 9:26) 

Sesudah itu Allah menerima taubat dari orang-orang yang dikehendaki-Nya. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. 9:27)” (at-Taubah / al-Bara’ah: 25-27)

Antara perang Badr dan perang Hunain ada pola yang mirip. Perbezaannya, Allah menjelaskan Perang Badr secara panjang lebar di surat Al-Anfal. Sedangkan untuk Perang Hunain hanya Allah jelaskan di tiga ayat surat At-Taubah, ayat 25-27. 

Menurut Mujahid, ayat 25 ialah ayat yang pertama turun dari At-Taubah.  Di ayat sebelumnya (ayat 24), Allah mengancam dengan hukuman jika umat Islam lebih mementingkan kecintaan terhadap dunia dibandingkan kecintaan terhadap Allah, Rasul-Nya, dan jihad fii sabilillah. Apa kaitan ayat ini dengan ayat setelahnya?


Ar-Razi dalam Mafatihul Ghaib mengatakan, “Kerana manusia membaca ayat 24 dengan perasaan sangat berat, dan manusia seperti merasa kehilangan dengan semua itu, maka Allah memberikan pertolongan yang amat besar melebihi apa yang manusia cintai. Tidak hanya di akhirat, namun juga di dunia.”
Di Hunain, muslimin mendapat 4000 uqiyah perak (1 uqiyah senilai 40 dirham), 24K (24000) ekor unta, 40K (40,000) ekor kuda perang, kambing, lembu, peralatan perang, dan lain-lain yang sangat banyak jumlahnya.
Asy-Sya’rawi mengatakan, “Jika seseorang sudah benar-benar mencintai Allah di atas dunia, maka Allah akan menolongnya di setiap peperangan.”
Bagi orang yang mencintai dunia di atas akhiratnya, maka Allah akan menjauhkan dunia berikut akhiratnya. (Dia akan kehilangan akhirat bahkan dunianya sekali)
Arab Badwi sangat memahami makna pilihan firman  yang Allah gunakan dalam Al-Quran. dalam surat At-Takatsur ayat 1 dan 2, misalnya.

‘Zurtumul Maqoobir’ berarti ‘ziarah’ (penulis fahami sebagai 'transit' di alam barzakh) ke dalam kubur. Arab Badwi  berkata, “Wallahi, kalian pasti akan dibangkitkan.” Hal ini kerana tiap orang yang berziarah akan kembali ke rumahnya (di akhirat).


Perang Hunain terjadi di bulan Syawal, sekitar 19 hari setelah Nabi Muhammad tinggal di Makkah setelah Fathu Makkah. Diawali dengan berita tentang Bani Tsaqif dan Hawazin yang hendak menyerang Rasulullah.
Di tahun 10 kenabian, Nabi mendatangi Bani Tsaqif (Thaif) berdua dengan Zaid. Namun setelah Fathu Makkah, Nabi mendatangi Thaif bersama 12,000 orang. Ini menjadi bukti akan terkabulnya doa Nabi akan lahirnya generasi yang beriman di Thaif. Terkabulnya doa tidak harus segera, mungkin memakan masa  puluhan, bahkan ratusan tahun setelahnya.(kenang kembali peristiwa sedih nabi dibaling  batu oleh  penduduk Taif, apa jawapan baginda Rasulullah ketika malaikat tawarkan kepada baginda  agar  dibinasakan kaum itu?) "Maafkanlah mereka  sesungguhnya mereka tidak tahu, akan ada dari tulang sulbi mereka  generasi yang akan mentauhidkan Allah"
Allah mengingatkan bahawa Allah telah menolong kaum Muslimin di banyak sekali peristiwa dan peperangan, namun Allah juga mengkhususkan Perang Hunain.Tersiratnya, ada  ibrah dan pembahasan penting di dalam Perang Hunain.
Di Hunain, baru kali itu muslimin memiliki jumlah pasukan seramai 2 K (12.000) orang . Ada sebuah hadis (darjatnya masih ada perdebatan) yang menyebutkan bahawa jumlah 12K tidak akan dikalahkan oleh pasukan yang sedikit. Padahal, menurut Ibnu Hajar, jumlah musuh ketika itu sebenarnya juga lebih banyak, sekitar dua kali gandanya ( lebih kurang 25k)
Jika niat di  qalbu  telah menyimpang (berbangga dengan jumlah yang banyak), maka Allah akan memberikan peringatan. Padahal, pergeseran niat ini hanya dilakukan oleh sebahagian sahabat. Pendapat yang kuat pun menyebutkan bahawa sahabat yang niatnya menyimpang  itu ialah sahabat yang baru masuk Islam saat Fathu Makkah.
Pesan Umar pada Saad bin Abi Waqqash, 
“Allah memenangkan kita kerana ketakwaan kita dan kemaksiatan musuh kita. Jika kita melakukan kemaksiatan sama dengan musuh kita, maka kita pasti kalah kerana kekuatan mereka lebih besar dari kekuatan kita.”
Salah satu faktor yang membuat Bani Tsaqif dan Hawazin keluar menuju Hunain ialah fanatisme Arab setelah melihat Arab Quraisy dikalahkan tanpa pertumpahan darah ketika Fathul Makkah oleh Muslimin pimpinan Rasulullah SAW.
Malik bin Auf (pemimpin pasukan musuh) melakukan strategi perang yang aneh. Malik membawa serta seluruh harta, wanita, kambing, dan anak-anak di belakang pasukan. Tujuannya agar pasukan dapat berperang habis-habisan karena ada harta, wanita, dan anak-anak yang harus dilindunginya.
Hitung-hitungan manusia memang penting, namun bersandar kepada hitungan menjadi masalah. Buktinya, jumlah banyak yang muslimin banggakan itu tidak berguna sedikit pun. Jumlah muslimin yang banyak saat itu kucar-kacir. Di sekeliling Nabi saat itu hanya ada sekitar 12 orang, sisanya berlarian ke luar medan Hunain.
Melihat hal ini, Rasulullah memerintahkan  pak ciknya Abbas untuk memanggil mereka yang bergelimpangan melarikan  diri  itu.

Abbas ra. memanggil mereka dengan nama ‘kenangan’ keislaman mereka. 

Ya Ayyuhal Muhajirun, Ya Ayyuhal Anshar, wahai orang yang berbaiat ridhwan, wahai para ahli surat Al-Baqarah.”


Jika para sahabat melakukan kesalahan, mereka akan mudah diingatkan dan kembali ke jalan yang lurus. Akhirnya, merekapun kembali lagi ke medan Hunain, berperang bersama Nabi hingga Allah berikan kemenangan.
Jika para sahabat masuk ke medan Hunain yang pertama dengan niat yang bergeser, maka saat masuk ke medan Hunain yang kedua, para sahabat datang dengan niat yang lurus. Saat niat telah lurus, Allah pun menurunkan malaikat yang menolong muslimin.
Setelah peperangan dimenangkan muslimin, sebagian musuh berlarian menuju benteng Thaif. Khalid bin Walid pun mengepungnya bersama 1000 orang sahabat. 
Di Ji’ranah, sebagian Bani Tsaqif dan Hawazin masuk Islam. Termasuk Malik bin Auf yang diberikan 100 unta kerana keislamannya. Di Ji’ranah, Nabi pun membagikan fa’i (rampasan perang) dengan mengutamakan orang-orang Quraisy yang baru masuk Islam. Kebijakan Nabi ini menimbulkan pertanyaan muslimin di kalangan Ansor. Nabi pun menyelesaikan permasalahan ini dengan mengumpulkan kaum Ansor dan berkhutbah di hadapan mereka.
Dan begitulah, permasalahan di antara orang beriman selesai saat hatinya dipanggil dengan akhirat, bukan dengan dunia.

Saturday, 29 October 2016

Tak Mahu Kahwin...?

Sebaik sahaja selesai program perkongsian dengan dua Murabiyyah bersama  haluansiswi yang bertamrin malam tadi, ada sesi soal jawab. Tergelitik sedikit jiwa ini apabila ada soalan :
"Ibu, boleh tak kalau kami tak mahu kahwin sebab takut dimadu"? Sisa waktu  yang ada amat singkat bagi ibu menjawabnya. Semoga Allah beri kelapangan anak-anak membaca post ini.  Insya Allah.

Anak-anak yang dikasihi semua, soal rezeki, jodoh dan ajal  sudah  Allah aturkan sejak kita  di Luh Mahfuz lagi. Apalah dayanya  kita hendak atur apa yang sudah Allah aturkan... tanggungjawab  kita hanya  buat persiapan serapi-rapinya memantapkan  aqidah tauhid  agar iman kita tidak bergoncang walau diuji sekuat mana sekalipun...
Berdasarkan pengalaman, peringkat  awal, memanglah amat pedih hidup bermadu jika kita ikut apa yang kita  mahu. Kepedihan itu akan padam dengan sendirinya apabila  kita kuatkan tekad hanya harapkan redha  Allah. Sesungguhnya  kebahagiaan kita  terletak sejauhmana  kita mengukuhkan akidah kita. Jika  akidah kita kukuh, serahkan 100% kehidupan kita biar Allah  yang aturkan, bukan kita yang atur. Baru datangnya redha-Nya, jiwa rasa sejuk, tenang dan damai walaupun dimadu mahupun dicerai. Ujian itu  tidak memberi sebarang kesan negatif kepada kita. Bahkan perlu maniskan segala kepahitan itu dengan Iman. Hidup perlu diteruskan kerana perjalanan kita masih jauh iaitu harapkan Syurga-Nya  di Akhirat.

Wanita  yang paling  bahagia di dunia  ini adalah Wanita  yang Allah kurniakan tekat jiwa  ingin mewarisi akhlak wanita  langit. Siapakah  wanita  langit itu?
Dengarlah  you tube berikut, amat baik bahan didikannya:


Teman Murabiyah mengulas sedikit sesungguhnya Allah kurniakan ujian kepada  hambanya  yang mampu. Mengadulah kepada-Nya  jika rasa tidak mampu samada  dijauhi ujian yang tidak mampu atau dikurniakan kekuatan dan kesabaran jika tetap diuji...
Firman Allah لا يكلف الله نفساً إلا وسعها , bahawa Allah tidak membebani seseorang di luar kemampuannya (Al-Baqarah: 286) adalah penjelasan yang menguatkan prinsip tersebut. Pembebanan adalah perkara yang menyulitkan. Kerana itu harus berbanding lurus dengan kemampuan. Imam Qurtuby berkata, “Allah menggariskan bahawa Dia tidak akan membebani hambanya –sejak ayat ini diturunkan– dengan amalan-amalan hati atau anggota badan, sesuai dengan kemampuan orang tersebut. Dengan demikian umat Islam terangkat kesulitannya. Artinya, Allah tidak membebani apa-apa yang terlintas dalam perasaan dan tercetus dalam hati." Subhanallah, Maha Suci Allah yang Maha mengetahui segala lintasan  hati kita...

Tuesday, 4 October 2016

(قرة اعين) Qurrata A'yun

Subhanallah  Allah izin dapat  input dari HQ di mana  Murabbi  kami  ingatkan  agar  'maintain' kemenangan anugerah Allah SWT  dengan perbanyakkan  bertasbeh, bertakbir dan bertahlil memuji Allah SWT di atas  kurniaan-Nya. Sedangkan seluruh isi langit  dan bumi  bertasbeh  memuji Allah dengan tunduk  dan patuh, apa lagi kita  manusia yang Allah kurniakan  akal. Hakikatnya  untuk inilah kita  dihidupkan di muka bumi ini agar  sentiasa  mengabdikan diri  hanya sanya kepada Allah SWT setiap  masa walau di manapun kita berada. Tahniah  kepada  semua 'think thank'  pusat dan negeri  yang bertungkus lumus  menjayakan RJPJ hingga terhasil  plan tindakan  yang strategik. Memang  bahagia rasanya, doa demi doa, usaha demi usaha  Allah jayakan. Alhamdulillah. Bukan bilangan yang ramai  kita harapkan,  biar sedikit tetapi  berkualiti.  


Para  Murabbi  di Perlis  pula  fokus  kepada  tafsir  Fi zilal al Qur'an  merujuk surah Al-Hasyr , khususnya ayat 9.  Sentiasa  tingkatkan  iman dan ukhuwwah  sesuci jiwa  para sahabat  generasi awal.  Sudah  ada  model di hadapan mata  mewarisi plan generasi Rabbani. Lebih tiga puluh  tahun para syuyukh  bekerja keras  membangunkan dengan penuh sabar. Melahirkan generasi   (قرة اعين)   Qurrata A'yun,  walaupun  secara  fizikalnya masih ada serba  kelemahan di sana sini tetapi  bagi  ibu cukuplah kehidupan  Roh sudah  membahagiakan hanya mengharapkan redha  Allah. Kita  berusaha dan berusaha  semakismanya, natijah berserah  sahaja  kepada Allah. Jika  betul ikut pola Rasulullah, Insya Allah natijah  di akhirat  lebih  diharapkan walaupun belum sempat melihat  natijah di dunia.

Ketika  di Batu Pahat, seorang peserta iaitu ibu dan guru  berkongsi tips  mendidik anak-anak syurganya "Jika  kita sayang  Allah, banyak berzikrullah, jika sayang  Nabi, banyakkan selawat  dan jika sayang diri perbanyakkan istighfar".  
Syukurilah dikurniakan anak yang ramai, soleh dan solehah. Kerana  ada hadis Qudsi daripada  abu Hurairah r.a , ia berkata, Rasulullah SAW bersabda : "Sesungguhnya Allah SWT  akan mengangkat  darjat seseorang hamba  di syurga. Kemudian hamba itu berkata, "Wahai Rabb, daripada  siapa semua ini?"
Allah SWT berfirman; "Daripada  istighfar  (mohon  ampun) anakmu"  (Hadis  Riwayat Imam Ahmad)

Berikut  adalah  penyampaian  seorang pakar Hadis dari seberang yang amat bagus mengajak  kita berfikir dan berbincang  untuk meningkatkan kualiti  iman dan ukhuwwah  generasi Rabbani yang  tahan lasak. Ibu setuju  dengan pandangan beliau bahawa  segala kerosakan  yang berlaku di muka bumi ini, punca utamanya adalah kerana  Mensyirikkan Allah. Mensyirikkan Allah itu adalah kezaliman yang amat besar (rujuk surah Luqman)


Teruskan   berdoa dan berdoa sepanjang masa..jadikan doa ini darah daging kita
"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang jiwa (kami), dan jadikanlah kami orang-orang yang bertakwa sebagai imam.” Mereka itulah orang yang dibalas dengan martabat yang tinggi (dalam syurga) kerana kesabaran mereka dan mereka disambut dengan penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya, mereka kekal di dalamnya. Syurga itu sebaik-baik tempat menetap dan tempat kediaman. (TQS al-Furqan [25]: 74-76).
Dari  Amazing Qur'an halaman  730  mengulas  tafsir:
Mereka  adalah orang-orang  yang memohon kepada  Allah agar  keluar  daripada darah daging mereka dan keturunan mereka  golongan  yang taat dan beribadat  hanya kepada-Nya , serta  tidak mempersekutukan-Nya.

Ibn Abbas  r.a  berkata "Mereka  ingin keturunan  yang taat, yang menyenangkan  qalbu ~ jantung hati (hati nurani) baik di dunia mahupun di akhirat"

Ikrimah  r.a  mengatakan , "Mereka tidak  setakat menginginkan keturunan  yang memiliki  keindahan dan kecantikan, tetapi  mereka  menginginkan  keturunan yang   taat"
 Hassan Al-Basri pernah ditanya  tentang  ayat  ini. 
Beliau  menjawab "Agar  Allah memperlihatkan kepada hamba-Nya yang Muslim bahawa  isteri, saudara dan sahabat karib sentiasa ada di dalam ketaataan kepada Allah. Tidak, demi Allah, tidak ada sesuatupun yang lebih menyenangkan pandangan/ qalbu  seorang Muslim selain daripada melihat  anaknya, cucunya, saudaranya dan sahabat karibnya taat  kepada  Allah SWT.

Bagi orang-orang  bertaqwa ~ dengan  sendirinya  adalah  pemimpin. Semua orang bertaqwa  merupakan pemimpin  yang membimbing kepada kebaikan  sebagai para  pemberi petunjuk dan penyeru kebaikan. Mereka yang bertaqwa  sentiasa  menginginkan ibadatnya bersambung  dengan ibadat anak cucu dan keturunan mereka,. Mereka  menginginkan petunjuk sampai manfaatnya  kepada orang lain. Dengan demikian, mereka mendapatkan pahala lebih banyak dan lebih baik tempat kembalinya  (di akhirat).
Oleh sebab itu  diriwayatkan  dalam Sahih Muslim, daripada  Abu Hurairah r.a ia berkata:"Apabila anak cucu Adam mati, maka terputuslah  seluruh amalnya , kecuali tiga , iaitu anak soleh yang mendoakannya, ilmu yang bermanfaat bagi orang setelahnya dan sedekah yang mengalir" ( Ibn Katsir, Tafsirul Qur'ani'l Azimi, Jilid 10, 1421 H/ 2000 M)

Sketsa 1 Muharam 1438 Hijrah

Rasa  bahagia  amat dapat bersama  menantu dan cucu-cucu ketiika anak ibu ikuti program Mukhayyam di Pulau Sibu. Nostalgia Mukhayyam   yang penuh inspirasi perbaharui  iman dan  ukhuwwah amat dirasai apabila  mereka berkongsi  pengalaman. Tanpa 'abi'nya, cucu-cucu pula dengan program tersendiri  di malam 1 Muharam  berselawat  sambil memukul kompang yang baru diperolehinya dengan penuh semangat. Subhanallah rasa kagum sangat dengan semangat  cucu yang masih belum berusia dua  tahun sudah matang, sematang  abangnya. Suara 'komandan'nya terdengar  hingga  di ruang tamu walaupun  bernasyid di ruang dapur... 
Selawat dan mengulang-ulang "Medina, medina, medinatun Nabi..." 
Allah izin siang kami diisi dengan program majlis ilmu 'Mendidik Anak ikut Teknik Rasulullah SAW' di Tadika Ghufran dan hari  berikutnya  menziarahi warga  emas, ibu bapa sahabat karib ibu di Kluang. Alhamdulillah dalam  tiga hari di Johor  ibu berkesempatan menziarahi  4 warga emas yang baik hati dan amat  dirindui keperihatinan mereka mendoakan kami semua.  Mak Mon di Kluang mengingatkan kami semua bagai  anak-anak jangan seperti orang dulu sebut 'cina mampus'  dan mengibaratkan  mereka  seperti  haiwan 'se ekor, dua ekor ..., seolah-olah macamlah hati tu baik sangat..cuba  tengok orang  Cina  yang masuk Islam, subhanallah ada tak hina kita?" Inilah  kesilapan amat besar dilakukan oleh orang Melayu sejak dahulu...bahasa  jiwa bangsa. 'kekotoran bahasa' memakan diri generasi mereka sendiri dipandang  hina  oleh bangsa  lain kini. Semoga  generasi Rabbani  yang bakal kita lahirkan kelak akan membersihkan  segala  keruntuhan  akhlak yang berlaku  hari ini  dengan berpaksikan  akidah Tauhid. 
Esoknya, Allah aturkan pertemuan yang  di luar dugaan. Ibu amat  kagum di mana ada  keluarga  Islam  diamanahkan oleh jirannya berbangsa  Cina Kristian memanfaatkan hasil tanaman mereka  di belakang  rumah. Ibu amat gembira  anak menantu dan cucu ibu dapat  menyaksikan sendiri pengalaman ini. Kesucian  jiwanya  dapat ibu kongsikan suara hati seorang bonda..
Sambut  1 Muharam  dengan Selawat tanda  cinta  Rasulullah SAW
"Doakan   bonda  dapat husnul khotimah..inilah sahaja  harapan bonda, rasanya  hidup bonda  sudah  tidak lama lagi", bisiknya  ketika ibu bersalam dan mendakapnya. Sebak rasa hati hendak berpisah dengannya. Memang terharu mendengarnya dalam keadaan serba uzur seolah-olah sudah menyerah dan merindui pertemuan dengan Allah SWT. Fizikalnya serba tidak sempurna, sakit sana  sini, dari hujung kaki dan juga belakangnya.
"Bonda, badan sahaja  yang  uzur tetapi jiwa bonda masih sihat, sentiasa dekat dengan Allah SWT. Bonda sentiasa solat tahajjud dan membaca Qur'an..Insya Allah keikhlasan bonda ini sudah melayakkan bonda mendapat  husnul khotimah...sama-sama  kita  bina impian bertemu di syurga  ya  bonda. Di syurga nanti  bonda  cantik secantik kesabaran bonda menahan sakit di dunia  yang serba fana ini, sakit di dunia ini sekejap sahaja bonda..Bersabarlah ya.....di syurga  nanti semua muda, tak ada yang tua, di syurga  nanti semua sihat, tak ada yang sakit." Ibu bersembang santai, agar tidak terasa perbualan ini formal sangat.
Dari  Tangkak hingga  ke Kluang, ibu berpeluang  menziarahi  warga  emas yang serba uzur  fizikalnya. Bermacam ragam dan kisah yang menginsafkan dapat ibu kongsi dengan anak menantu dan diperhati oleh cucu-cucu kesayangan. Semoga cucu-cucu membesar dengan jiwa  yang sentiasa  prihatin mengambil berat  sejak di awal usia pengorbanan warga  emas. 
Kepada  yang menjaga  warga emas dengan penuh sabar, syurga  buat  mereka..mendapat pahala  jihad fi sabilillah. Para sahabat di zaman Rasulullah dikecualikan dari berjihad  sekiranya mereka masih ada ibu bapa yang sudah tua. Ingat kisah Uwais al Qarni, betapa kasihnya dia  menjaga ibu yag  buta dan lumpuh, hingga  penduduk di langit  amat menkaguminya. 
Subhanallah jika mereka  bersabar melayan kerenah warga emas  yang kadang kala  seperti kanak-kanak rengeknya, terpaksa  mencuci najis dan kencingnya seperti menjaga bayi. Subhanallah. memang menitis air mata  mendengar pengalaman di antara beberapa  sahabat karib menjaga  ayah,  ibu dan ibu mertuanya yang sudah uzur. Kita semua  juga akan uzur juga suatu hari nanti....Semoga  waris kita semua  memiliki  jiwa  Rabbani semurni  jiwa Uwais al Qarni. Insya Allah. Justeru itu ibu amat bersyukur, menantu dan cucu mengiringi  ibu menziarahi mereka yang amat menanti kehadiran kami di sisinya.  
Keperitan menjaga warga emas sebenarnya  tidaklah seperit  ibu-ibu hamil, melahirkan dan mendidik dan membesarkan kita  semua. Keperitan yang kita alami tidak lama, anggaplah  tempoh masanya  seperti antara  Asar hingga  Maghrib sahaja. Begitulah pendeknya  usia  kita di dunia berbanding  usia akhirat.
Kuatkan keyakinan kita  bahawa hidup di dunia  ini amat singkat, cukup dengan beberapa ayat di dalam Al Qur’an. Umur semesta diperoleh angka 18.26 juta  tahun. 
Kiraannya  seperti  berikut :
1. Umur alam dunia tidak lebih dari 1 hari
Berdasarkan informasi Al Qur’an, keberadaan alam dunia tidak lebih dari 1 hari.
“Kami lebih mengetahui apa yang akan mereka katakan, ketika orang yang paling lurus jalannya mengatakan, ‘Kami tinggal (di dunia) tidak lebih dari sehari saja.’.” (QS. Thaha ayat 104)
2. Sehari langit = 1000 tahun manusia
Sehari langit sama  dengan 1,000 tahun perhitungan manusia.
“Dan mereka meminta kepadamu (Muhammad) agar azab itu disegerakan, padahal Allah tidak akan menyalahi janji-Nya. Dan sesungguhnya di sisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitunganmu.” (QS. Al Hajj ayat 47)
3. Sehari kadarnya 50,000 tahun
“Para malaikat dan Jibril naik, (menghadap) kepada Tuhan, dalam sehari setara dengan lima puluh ribu tahun.” (QS. Ma’arij ayat 4.)