Monday, 26 June 2017

Kembara Ramadhan 1438 Hijrah

Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah di atas nikmat terbesar kurniaan-Nya  kepada kita iaitu nikmat  Iman dan Islam. Hanya dengan kedua-duanya  kita akan sampai ke destinasi syurga  dengan redha Allah SWT. Insya Allah

Selawat dan salam buat Rasul junjungan   Muhammad SAW yang sangat perhatin memikirkan  tentang keselamatan umatnya hingga akhir zaman. Teringat Rasulullah, tergenang air mata, nikmat kurniaan Allah ini perlu disuburkan dari masa ke masa. Semoga baginda merupakan insan yang paling  kita rindu  hingga akhirat.  Insya Allah

Tarikh bersejarah sempena MATRI cuti selama 3 minggu bersambung terus hingga Hari Raya Aidil Fitri mulai 10 Jun hingga 2 Julai. Kami membuat keputusan untuk 'iktikaf' di Serambi Mekah walaupun ada yang mempelawa  tunai umrah di bulan Ramadhan. Di hujung usia  ini amat wajar kita 'gembira'kan orang lain  dengan rezeki kurniaan-Nya, bukan sekadar untuk menyenangkan diri sendiri. Memang sudah lama tidak berkunjung ke Serambi Mekah, di situ destinasi kembara kami sempena bulan Ramadhan yang mulia ini.

Sempat kami iftar perdana di rumah anak sulung pada 11 Jun bersamaan 16 Ramadhan. Esoknya selepas  menghantar anak bungsu dan isterinya naik ETS awal pagi di stesen  keretapi Arau, kami mulakan kembara ke Kelantan ikut Grik memandu kenderaan 'rahilah' kurniaan Allah SWT. 4 hari penginapan kami di Khalifah Suites ditaja  khusus oleh insan-insan soleh di Kelantan  untuk memudahkan kami iktikaf di Masjid  Muhammadi. Subhanallah bahagia sungguh  dapat bersilaturahim dan  hampir setiap hari jadual kami  diatur dapat  iftar bersama, kecuali hari Khamis malam Jumaat kami berhasrat hendak nikmati iftar ala Makkah di Masjid Muhammaddi. Dapat peluang iftar bersama family bekas jiran kami ketika kami  di Batu Pahat.

"kalau kak datang lagi bagi tahu lah, Zan ada beli bilik di hotel.. nak bagi kak dan ustaz menginap percuma." Keluarga  angkat  anak ibu pula menawarkan  condominium  jika  kami  berkunjung ke Kelantan lagi. Alhamdulillah  mulia  sungguh  jiwa  mereka, duit  tidak menjadi masalah  bagi mereka, yang penting dapat berkhidmat untuk Islam. Ke mana  kami pergi, diminta  kami  berkongsi  sedikit  pengalaman bahagianya  kami dengan kerja-kerja  dakwah  dan tarbiyah. Akhirat dikejar  dan dunia  ini hanya sekadar  ladang akhirat dan bukan matlamat. Semoga kehadiran kami yang cuba mengisi sisa-sisa usia ini menjadi sumber inspirasi  bagi mereka yang masih muda belia mencintai Deen Allah dan sentiasa  bersedia  berkhidmat kerana-NYA  semata-mata.

Di hari terakhir kami di Kota Bahru ada ''Sharing moment'   di balik tabir  kegigihan Murabbi, ibu menitiskan air mata... 

Terkenang 28 tahun di balik tabir murabbi  fasa pertama, bukanlah kegagalan tetapi demi dakwah dan tarbiyah memang perlukan pengorbanan. Pesanan buat sahibah agar semua bersedia dengan kekuatan dalaman redha terima takdir Allah jika suami masing-masing dipilih untuk buka cawangan demi meluaskan medan dakwah dan tarbiyah di tempat lain. Jangan tumbang!!! Kebetulan Allah izin jiran kami  di utara sedang  berhadapan  dengan  bisikan-bisikan 'tidak selesa' atau 'krisis dalaman' di kalangan kaum wanita takut suami masing-masing  juga  akan terpilih untuk berpoligami demi menyelamatkan ramai lagi wanita  solehah  yang masih belum bersuami. 

Ibu dengar sendiri dari tuan punya  diri "Alhamdulillah, Ramadhan ini akak dapat  nikmat kelapangan yang cukup manis  dari Allah, Insya Allah seperti awal-awal dahulu kami sekeluarga  akan sentiasa bersama mengharung susah payah mengukuhkan Baitul Dakwah ini bersama keluarga  baru."
Terharu  mendengar luahan  rasa 'isteri pertama'. Kedua-dua wanita  solehah yang bakal bermadu ini memang sudah ibu kenal sejak awal  mendapat tarbiyah lagi. Sayangnya semasa mereka  akad nikah kami  berada di selatan Tanah Air. Namun mereka akan buat khenduri  di rumah isteri pertama setelah kami kembali dari Kembara Syawal pula.

Apa Rahsia fasa kedua  yang sahibah nak tahu sangat?
Doa Asiyah isteri  Firaun  menjadi  visi  kami, termaktub dalam surah At-Tahrim, ayat 11
رَبِّ ابْنِ لِي عِنْدَكَ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ

“Ya Tuhanku, bangunlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam syurga"
Memang  kami sarankan semua  menghafalnya termasuk anak-anak kecil afar dalam jiwa dan minda mereka  sudah terakam 'big picture' ke syurga Allah SWT. Semuanya  Allah aturkan mengikut  niat yang sentiasa  dizahirkan dalam  doa kami. Ketika  fikiran mula menyimpang  inginkan  kesenangan, kerehatan dan kemewahan,       Murabbi ibu  akan ingatkan رَبِّ ابْنِ لِي عِنْدَكَ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ
Menurutnya  "jangan mudah terpedaya  dengan  godaan  dunia"
Alhamdulillah, nikmat inilah yang diharap-harapkan selama ini, semoga  peringatan ini  sentiasa menghiasi jiwa  kita  sepanjang hayat. 
Melalui visi ini akan terbinalah peradaban Rabbani, insya Allah. Semua aktiviti harian jika dilaksanakan hanya semata-mata kerana Allah akan menjadi ibadah. Ubudiyyah lillahi wahdah...Inilah rahsianya kami  berhasrat ingin membumikan kaunseling Rabbani berteraskan Tauhid dan  Wawasan Akhirat...walaupun umur kami berbeza hampir 20 tahun, namun  interaksi  dengan Al-Qur'an setiap hari telah  memuda dan mengukuhkan  hubungan kami. Murabbi berpesan agar kita semua istiqomah bertahajjud... Insya Allah di syurga nanti umur kami sama, 33 tahun.

16 Jun dari Kota Bahru, kami terus ke Kuala Terengganu. Kusangka Kota Bahru sudah cukup meriah. Rupa-rupanya  di Kuala Terengganu lebih meriah lagi walaupun hanya satu malam. Sahabat dan sahibah manfaatkan sepenuhnya keberadaan  dan kehadiran kami. Paling bahagia rasanya apabila kaunselor veteran sanggup menjadi  penasihat 'team kaunselor rabbani' menggabungkan dan menggembeling  naga kaunselor Haluan seluruh Malaysia. Insya Allah, semoga  menjadi kenyataan akhirnya. Aamiin .
Dua malam  kami di Kuantan Pahang  bersilaturahim, ziarah sahabat yang sakit. Terharu dijemput bermalam di 'Little House  in The  Prairie'  bekas anak didik ibu ketika  di batu Pahat yang baru  pulang menemani suaminya  belajar  di UK. Masjid dan surau di Kuantan sangat  meriah menghidupkan malam  Qadr. Terinspirasi untuk menghidupkannya di Matri. Akhirnya  destinasi akhir kami di Segamat di samping  menziarahi  sahabat sahibah yang uzur, kami istirehatkan  kenderaan rahilah di rumah sahibah karib untuk pulang ke Perlis  menaiki  ETS dari Gemas. Subhanallah inilah nikmat yang semakin hilang, ukhuwwahfillah . Ya Allah  kekalkan nikmat  ukhuwwah ini kerana -MU ya  Allah, hanya kerana MU semata-mata. Bukan lagi  'gah' dan kemegahan dunia,  dapat ke sana  ke mari  dengan kemewahan dan wang semata-mata. 

Insya Allah 4 Syawal kembara  kami akan diteruskan dari Segamat, Tangkak, Shah Alam hingga  ke Perlis. Semoga  perjalanan kami dipermudahkan dan dihiasi  dengan jiwa sakinah  mawaddah  warahmah. Aamiin. Kerana-MU  ya Allah , hanya  kerana-MU kami berkorban.

Monday, 19 June 2017

Hidupkan Qalbumu... Meraih Kemuliaan 10 hari terakhir ramadhan

Sabsa Rasulullah, Taqwa itu di sini, Taqwa itu di sini, Taqwa itu di sini...sambil menunjukkan dada baginda. Hendak berjumpa dengan Allah dengan qalbu bukan dengan jasad

Monday, 5 June 2017

Sentuhan Kasih Ayat-Ayat Qur'an

Tiga hari sebelum Ramadhan sempat  kami adakan halaqah 'Hidup Bersama Al-Qur'an'  berkongsi teknik untuk menikmati  kelazatan  taddabur dan memahami ayat-ayat Qur'an. Jazakillahu khyran kathira murabiyyah tercinta di atas perkongsian yang sungguh bermakna. Beliau mencadangkan ibu sediakan dua buku catatan, satu untuk catat ayat Qur'an dan tafsirnya. Satu lagi catat hadis berkaitan ayat yang dipilih. Memng sungguh bermakna teknik ini, apa lagi gabungkan dengan teknik ustaz Hadi Hidayat. Tasmi' bacaan depan Murabbi. 
Akan kubawa risalah ini  bersama programku sepanjang Ramadhan dan selepasnya, InsyaAllah....
Ya  Allah, terima kasih. Sungguh memang melalui teknik ini nikmat Al-Qur'an  amat dirasai.  Amalkan dengan membaca satu surah dahulu, kemudian pilih satu ayat  yang menyentuh jiwa, kemudian baca pelbagai  tafsirnya dan hafal ayat itu berulang-ulang dalam solat sunat hingga sebati dalam jiwa... 
Mungkinkah ini Ramadhan terakhir kita?


Berikut  adalah tujuan-tujuan membaca Al qur'an yang perlu kita  semarakkan dalam jiwa kita sepanjang  masa.

 
كثير من إخواننا المسلمين لا يقرأ القرءان إلا بقصد الثواب والأجر وقصر علمه عن عظيم نفع القرءان وأنه كلما قرأ القرءان بنية نال فضلها كما قال النبي ﷺ إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل أمريء ما نوى..الحديث.
 Ramai drp kalangan saudara muslim kita ketika membaca alQuran berniat semata²-mata  untuk pahala dan masing kurang mengetahui tentang kelebihan besar alQuran, iaitu seseorang akan mendapat apa shja yang dia niatkan ketika dia membaca alQuran. Ini sebagaimana yang diberitahu oleh Saidina Rasulullah SAW : Sesungguhnya setiap amal yang dilakukan itu diukur atas niatnya dan seseorang akan mendapat (hasil amalnya) apa yang dia niatkan
فالقرءان منهج حياة والنية تجارة العلماء فمن هذا المبدأ والمنطلق أردت أن أذكر نفسي وإخواني ببعض النوايا عند القراءة ومنها:
AlQuran itu adalah panduan cara hidup, manakala niat itu pula adalah perniagaan para ulama utk mendapat keuntungan.
Daripada dua prinsip ini, saya ingin mengingatkan diri saya dan saudara sekalian dengan sebahagian daripada niat-niat ketika membaca alQuran, antaranya :
1- اقرأ القرآن لأجل العلم والعمل به.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan belajar dan beramal dengannya
2- اقرأ القرآن بقصد الهداية من الله.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan memohon hidayah daripada Allah SWT
3- اقرأ القرآن بقصد مناجاة الله تعالى.
Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk bermunajat kepada Allahh.
4- اقرأ القرآن بقصد الإستشفاء به من الأمراض الظاهرة والباطنة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan menyembuhkan penyakit zahir dan batin.
5- اقرأ القرآن بقصد أن يخرجنى الله من الظلمات إلي النور.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan meminta kepada Allah SWT untuk mengeluarkan saya drp kegelapan (maksiat) kepada cahaya (iman)
6- اقرأ القرآن لأنه علاج لقسوة القلب فيه طمأنينة القلب وحياة القلب وعمارة القلب.
 Saya niat baca alQuran ini kerana ia merupakan rawatan bagi hati yang keras, dengan alQuran ini hati menjadi tenang, hidup dan ma'mur (dengan iman)
7- اقرأ القرآن بقصد أن القرآن مأدبة الله تعالى.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan (untuk menikmati) jamuan/hidangan dari Allah Taala.
8- اقرأ القرآن حتى لا أكتب من الغافلين وأكون من الذاكرين.
 Saya niat baca alQuran ini supaya saya tidak ditulis termasuk daripada kalangan orang yang lalai; bahkan saya ingin ditulis daripada kalangan orang yang mengingati Allah.
9- اقرأ القرآن بقصد زيادة اليقين والإيمان بالله.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk menambahkan keyakinan dan keimanan kepada Allah
10- اقرأ القرآن بقصد الإمتثال لأمر الله تعالي بالترتيل.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mentaati perintah Allah SWT yang menyuruh untuk membaca alQuran dengan tartil.
11- اقرأ القرآن للثواب حتى يكون لى بكل حرف 10 حسنات والله يضاعف لمن يشاء.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mendapat pahala sehingga dituliskan 10 ganjaran kebaikan bagi saya atas setiap satu huruf yang saya baca, sesungguhnya Allah melipatgandakan ganjaran bagi orang yang Dia mahu.
12- اقرأ القرآن حتى أن أنال شفاعة القرآن الكريم يوم القيامة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk mendapat syafaat alQuran pada hari kiamat kelak
13- اقرأ القرآن بقصد إتباع وصية النبى ﷺ.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mengikuti wasiat Nabi SAW
14- اقرأ القرآن حتى يرفعنى الله به ويرفع به الأمة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan semoga Allah SWT mengangkat darjat saya dengan alQuran dan mengangkat darjat umat ini dengan alQuran
15- اقرأ القرآن حتى أرتقي في درجات الجنة وألبس تاج الوقار ويكسي والداى بحلتين لا يقوم لهما الدنيا.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk dinaikkan kedudukan saya di syurga dan dapat dipakaikan mahkota kemuliaan, dan juga utk ibubapa saya juga semoga dipakaikan dengan perhiasan yang tidak diberikan ketika di dunia
16- اقرأ القرآن بقصد التقرب إلي الله بكلامه.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk dekatkan diri kepada Allah SWT melalui kalamNya
17- اقرأ القرآن حتى أكون من أهل الله وخاصته.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar dimasukkan daripada kalangan ahlillah dan daripada kalangan orang-orang yg khusus
18- اقرأ القرآن بقصد أن الماهر بالقرآن مع السفرة الكرام البررة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan (agar digolongkan dari kalangan) orang yang mahir membaca Quran akan bersama para Malaikat yang mulia lagi taat
19- اقرأ القرآن بقصد النجاة من النار ومن عذاب الله
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar diselamatkan daripada neraka dan azab Allah
20- اقرأ القرآن حتى أكون في معية الله تعالي.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar hati saya dapat merasai kebersamaan Allah SWT
21- اقرأ القرآن حتى لا أرد إل أرذل العمر.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar tidak menghinakan/mensia-siakan umur
22- اقرأ القرآن حتى يكون حجة لى لا علىّ.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar ia menjadi saksi baik bagi saya dan tidak pula menjadi saksi buruk ke atas saya.
23- اقرأ القرآن بقصد أن النظر في المصحف عبادة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk melihat kepada mushaf yang mana perbuatan itu adalah satu ibadah.
24- اقرأ القرآن حتى تنزل علىّ السكينة وتغشانى الرحمة ويذكرنى الله فيمن عنده.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar diturunkan sakinah ke atas saya, dan diliputi rahmat buat diri saya, dan disebut nama saya oleh Allah SWT kepada makhluk di sisiNya.
25- اقرأ القرآن بقصد الحصول على الخيرية والفضل عند الله.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mendapat kebaikan dan kelebihan di sisi Allah
26- اقرأ القرآن حتى يكون ريحي طيب.
 Saya niat baca alQuran agar aroma (bau mulut) saya menjadi harum (dengan lantunan Quran)
27- اقرأ القرآن حتى لا أضل في الدنيا ولا أشقي في الآخرة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar saya tidak tersesat di dunia dan tidak ditimpa celaka di akhirat
28- اقرأ القرآن لأن الله يجلى به الأحزان ويذهب به الهموم والغموم.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar Allah menghindarkan dirinya akan segala kesedihan, serta menghilangkan kerisauan dan kegusaran
29- اقرأ القرآن ليكون أنيسي في قبري ونور لي علي الصراط وهادياً لي في الدنيا وسائقاً لي إلى الجنة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar ia menjadi peneman saya di dalam kubur dan cahaya bagi saya ketika melintasi titian Sirath, dan petunjuk saya ketika di dunia, dan pemandu saya untuk ke syurga.
30- اقرأ القرآن ليربينى الله ويؤدبنى بالأخلاق التي تحلى بها الرسول ﷺ.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar Allah mentarbiah saya, dan mengajar adab kepada saya dengan akhlak yang dihiaskan akannya kepada Rasulullah SAW
31- اقرأ القرآن لأشغل نفسي بالحق حتى لا تشغلني بالباطل.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan menyibukkan diri saya dengan al-Haq, sehingga tidak mampu kebatilan yang menyibukkan saya.
32- اقرأ القرآن لمجاهدة النفس والشيطان والهوى.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk mujahadah melawan nafsu, syaitan dan keinginan kepada selain Allah.
33- اقرأ القرآن ليجعل الله بينى وبين الكافرين حجاباً مستوراً يوم القيامة.
 Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan memohon agar Allah memisahkan saya dengan para kafirin di akhirat kelak.
فهيا لنكون من أهل القرآن، وهذه هي التجارة مع الله المضمونة الرابحة والتي يعطى الله عليها من فضله الكريم وعطائه الذي لا ينفد.
Maka marilah kita menjadi ahlil Quran, yang telah dijamin keuntungannya; yang mana keuntungan itu, Allah SWT kurniakan atas sifat pemurahNya dan sesungguhnya segala pemberianNya itu tidak akan habis.
منقول للامانه
 Dinaqalkan dengan amanah

Monday, 29 May 2017

Ke Manakah Hala Tuju Cinta Kita?


Malam menjelang  1 Ramadhan bersamaan tarikh lahir ibu  27 Mei  2017. Sekembali dari solat Terawikh di surau Matri ibu  mendapat  panggilan telefon jauh dari  anak menantu dan cucu-cucu menyanyikan lagi 'Barakallahu fik' bernada  lagu 'happy birthday to you'. Alhamdulillah, Alhamdulillah, ibu tidak kesepian masih ada yang mengingat hari bersejarah seumur hidup sekali jatuh bertepatan pada  1 Ramadhan. Di pagi hari pertama  Ramadhan seorang  murabbiyah  hantar  soalan  "bagaimana  kita hendak mendapatkan cinta yang sempurna?"  dalam group  wassap  kami.  Pelbagai jawapan yang dikemukakan oleh  ahli kumpulan namun masih belum menepati jawapan yang dikehendaki oleh murabiyyah tersebut. 

Ibu juga cuba menjawab  dengan bimbingan murabbi di hadapan mata;
 "cinta yang sempurna hanya ada pada Allah dan hak mutlak-Nya,  Manusia  sebagai makhluk memang banyak kelemahan dan kekurangan,  tidak pernah akan mendapat kesempurnaan."

Murabbiyah itu  mengulangi persoalan utamanya..."Bagaimana  kita hendak mendapatkan cinta yang sempurna?"
Tiada siapa yang sanggup menjawabnya lagi termasuk ibu. Kami senyap. Tidak lama kemudian masuk pula wassap mengucapkan Selamat Hari Ulang Tahun moga Allah berkati umur selamanya.." Terharulah seketika,..
Ibu jawab dengan surah Maryam ayat  33  dan  turut mendoakan mereka dengan doa yang terkandung dalam surah Maryam ayat 15. 
وَالسَّلَامُ عَلَيَّ يَوْمَ وُلِدْتُ وَيَوْمَ أَمُوتُ وَيَوْمَ أُبْعَثُ حَيًّا
 "Dan segala keselamatan serta kesejahteraan  dilimpahkan kepadaku pada hari aku diperanakkan  dan pada hari aku mati serta pada hari aku dibangkitkan hidup semula  (pada hari  kiamat)"

Dalam sesi perkongsian, ustazah di atas pulak menceritakan pengalamannya  melahirkan anak bungsunya  tanpa susah payah  meneran...5 tahun lalu membaca surah Maryam ayat 15.
وَسَلَامٌ عَلَيْهِ يَوْمَ وُلِدَ وَيَوْمَ يَمُوتُ وَيَوْمَ يُبْعَثُ حَيًّا
" Dan segala keselamatan serta kesejahteraan  dilimpahkan kepadanya pada hari dia diperanakkan  dan pada hari diaa  mati serta pada hari dia  dibangkitkan hidup semula  (pada hari  kiamat)"

Tidak lama kemudian murabbiyah itu menambah "Moga Allah kurniakan cinta-Nya  yang sempurna"



Subhanallah, sebak rasa mendapat  doa orang solehah yang masanya penuh dengan aktiviti  membawa masyarakat  dan anak didik mencintai Al-Qur'an dan hidup bersama Al-Qur'an. Sedangkan ramai wanita seusianya amat sibuk dengan  mengejar  dunia dan  artis koreanya. Alhamdulillah ustazah ini sering  mengingatkan  ibu agar  jelaskan ' Hidup bersama Al-Qur'an'  dalam setiap program 'membumikan kaunseling Rabbani' , walaupun ibu bukan terdidik dalam bidang  Deeniyah sepertinya, tetapi beliau amat yakin  ibu boleh lakukan. Terasa  ingin membawa murabiyyah  itu ikut  ke mana sahaja ibu pergi nanti,  namun tanggungjawabnya amat banyak di Matri. "Matri adalah 'mihrab' saya  kak" jawabnya. Apabila  beliau sebut 'mihrab' teringat ibu  tentang kisah Maryam, ibu nabi Isa  sentiasa  beribadah di 'mihrab'nya  hingga  menyebabkan nabi Zakaria teringin zuriat  sebaik anak saudaranya, Allah makbulkan doanya walaupun sudah tua dengan kelahiran Nabi Yahya, Kelahiran  Nabi  Yahya hampir sama  waktunya dengan kelahiran Nabi Isa, selisih beberapa minggu sahaja.
Alhamdulillah  Allah temukan murabiyyah ini sebagai pendukung 'team' Kaunseling Rabbani  walaupun dia bukan 'kaunselor' berdaftar tetapi peribadi dan akhlaknya sentiasa menepati ciri-ciri kaunselor Rabbani. Masih ada  "Maryam" sebaik ibu nabi Isa  di zaman alaf siber hingga  ibu  tidak ragu menyebut  anak-anak gadisnya  lebih berharga daripada  bidadari di syurga. Insya Allah 

Ketika  mengedit  buku ketiga  'Asuhan Tarbawi Mutiara Syurga'  Allah izin ibu  tergerak  merujuk  tafsir  surah  surah Ali-Imran ayat 31.  Ibu letakkan ayat suci ini  di bawah tajuk  'Ke Manakah Hala Tuju Cinta Kita?'

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ
Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu". Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Para ulama yang bijaksana  menjelaskan bahawa duduk perkara  ayat  ini  bukanlah bertujuan  agar kita  mencintai , melainkan  yang sebenarnya  ialah bagaimana  supaya kita dicintai. Bagaimana  harus  kita mendidik  diri  dan anak-anak  agar menyesuaikan diri  menjadi ‘hamba’ kecintaan Allah SWT? Menurut  As Syahid  Syed Qutb di dalam Fi zilal al-Qur'an;  "Sesungguhnya  cinta kepada Allah itu bukan hanya pengakuan di mulut dan bukan khayalan dalam angan-angan. Tetapi, ia harus  disertai sikap mengikuti Rasulullah saw, melaksanakan petunjuknya  dan melaksanakan sistem-Nya dalam kehidupan." Sistem  dalam bahasa  Arab adalah 'manhaj'  yang  bermaksud  peraturan hidup.

Firman Allah;


وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَتَّخِذُ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَنْدَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَشَدُّ حُبًّا لِلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

"Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahawa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahawa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal)."  
(QS al-Baqarah [2]: 165).

Iman adalah taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan melaksanakan  sistem (peraturan) Allah  yang ditunjuk oleh Rasulullah Saw. Ayat  ini disokong oleh hadis yang  bertajuk  'Tiga cinta yang manis'
Sabda Rasulullah  yang bermaksud;
“Tiga perkara, yang barang siapa memilikinya, ia dapat merasakan manisnya iman, iaitu 
Pertama, Cinta kepada Allah dan Rasul melebihi cintanya kepada yang lain, 
Keduanya, cinta kepada seseorang kerana kerana  Allah 
Ketiga,  membenci kekafiran sebagaimana ia tidak mahu dicampakkan ke dalam api neraka” (H.R. Bukhari-Muslim)

Murabbi menjelaskan cara hendak mendapatkan  cinta yang sempurna  perlu banyak berdoa, banyak bermujahadah  dan berusaha  menyerahkan diri 100% kepada Allah. Seentiasa bersabar  dan bertawakkal. PASRAH biar Allah yang aturkan  hidup kita mengikut kehendak-NYA bukan ikut kehendak kita. 

Ya  Allah sepanjang  Ramadhan yang mubarak  ini kurniakanlah kami hakikat  'syuur  cinta'  yang Engkau redhai...Subhanallahi wabihamdhi subhanallah al 'azim




Monday, 22 May 2017

Moga Ramadhan kali ini Lebih Luar Biasa. Insya Allah

Bila sudah biasa  dalam zon selesa, rasa tepu, tiada apa-apa peningkatan. Memang perlu sekali sekala mencari suasana yang luar biasa untuk mengajak diri berubah dan merasai nikmat iman dan ukhuwwah. Syukur  alhamdulillah  kurniakan nikmat  sungguh luar biasa bagi keluarga Haluan Perlis. Sudah lama tidak buat family day...sempena  cuti kelahiran Raja Perlis  pada hari Rabu, 17 Mei kami berkumpul di sebuah kem  nampak   'terbiar' dipandang dari luar dengan semak samunnya. Rupa-rupanya di dalam kawasan itu sudah dilapangkan. Strategi tidak tebas semak di hadapan kerana  ada kerosakan gate hadapannya.  Namanya  kem 'Wang Mu', tanah wakaf  bekas 'Raja Tanah' yang telah lama meninggal dunia. Semoga kehadiran kami lebih dari 300 orang termasuk kanak-kanak membaik pulih serta   memakmurkan tanah terbiar itu memberi saham akhirat  untuk almarhum  dan pewarisnya, 

Bermodalkan  hanya  RM1000 (seribu) dan wang pendaftaran RM10.00  bagi satu keluarga kami dapat menghibur anak-anak dengan program sukaneka, cabutan bertuah dan makanan mewah  BBQ ikan bakar. ayam bakar dan masakan kampung hasil gotong royong kaum ibu. Para  medical juga mengadakan  pemeriksaan  kesihatan. Alhamdulillah setakat  ini sihat. Insya Allah. Manakala para pemuda dan  kaum bapa menebas hutan dan semak samun, meluaskan lagi tapak kem. 

Subhanallah, buat kali pertama  ibu dapat nikmati  penyusunan program yang sangat teratur hasil gembelingan tenaga pemuda dan pemudi Haluan siswa Perlis. Mereka benar-benar terdidik dengan proses  taribiyah Madrasah Rasulullah SAW. Amat memahami cita rasa warga emas dan berjaya menjalinkan ukhuwwahfillah  antara  3 generasi, umur 50-80an, 20-40an dan 1-19 tahun (generasi atok, anak dan cucu). Ramai nenek yang bawa cucu agar  cucu-cucu mereka menikmati indahnya ukhuwwahfillah, khususnya  apabila mereka dewasa kelak mereka  akan ingat  sentuhan kasih yang mereka perolehi dari program  yang sungguh luar biasa ini.

Ibu tidak ketinggalan memanfaatkan peluang  membawa  anak saudara kembar lelaki dari Bintulu  yang belajar di Matri sejak awal tahun 2017. Puas si kembar   itu mandi air sungai yang masih  terpelihara kesucian,  dan kejernihan  airnya tanpa sebarang  pencemaran. Semoga  menjadi kenangan indah buat mereka  menjalani proses  Tarbiyah di sini, Insya Allah. Kami doakan semoga Wang Mu akan berkembang menjadi pusat latihan bina insan yang terkemuka  di peringkat antarabangsa suatu hari kelak bakal  diusahakan oleh generasi cucu cicit  kami kelak.

Family day kami bermula  jam 7.30 pagi berakhir pada  jam 4.00 petang. Selesai Family Day dikendalikan aktiviti  oleh sabahagian  putera puteri Khassah Matri. Rupa-rupanya sebahagian puteri Khassah  tidak ikut  ke kem family day  kerana  membuat  persiapan untuk Murabbi Day pada  malamnya. Subhanallah persiapan  yang sungguh rapi bermodalkan  kutipan wang  dari  11  generasi, Alumni Matri. 

Anak menantu yang menjadi guru mengeluh di sekolah-sekolah KPM, guru-guru terpaksa beri sedekah untuk menjayakan hari guru di pelbagai peringkat. Keadaan ini tidak berlaku di Matri. Duit  guru selamat. Tanpa sedikitpun minta  bantuan kewangan dari guru, mereka (pelajar dan bekas pelajar)  dapat  menghibur  semua  guru dengan hadiah istimewa dan makanan yang lazat yang dimasak  sendiri hasil gotong royong puteri-puteri Matri  dengan Almuni Matri batch  tahun 2015 & 2016  yang pernah  ibu gelar mereka 'Puteri Matri  yang lebih mahal dari bidadari di syurga'. Subhanallah  sentuhan ajaib, mereka  yang menziarahi ibu selepas pulang dari Seremban dua minggu lalu. Sungguh luar biasa  mereka  yang terdidik dengan tarbiyyah madrasah Rasulullah SAW.  Semoga anak cucu  kami hingga  hari Kiamat tidak akan terputus mata rantainya dengan tarbiyyah  yang sungguh luar biasa ini., Insya Allah.

Ya  Allah berkat rahmat dan kasih sayang-MU yang tidak pernah berkurang, bimbinglah kami dengan hidayah dan Taufiq-MU, bawalah kami menikmati keindahan dan kenikmatan  bulan  Ramadhan seperti mana yang telah Engkau anugerahkan nikmat  tersebut  kepada  orang-orang soleh yang  mendahului kami. Kenyangkanlah  roh kami dengan cinta hidayah dan Taufiq-Mu  sepanjang Ramadhan dan sepanjang hayat kami. Semoga anugerah-MU kali ini lebih indah dari Ramadhan yang sebelum ini. Aamiin ya Rabbal alamin. 

Terima kasih Ya Allah kerana  menghimpunkan  aku bersama  orang-orang yang soleh. Semoga  semuanya  beroleh keberkatan dan redha  dari Allah SWT  selamanya hingga ke syurga. Insya Allah

Sunday, 14 May 2017

LIMA MODEL KELUARGA DALAM AL-QUR'AN



Merujuk surah At-/Tahrim., terdapat  5 model keluarga  yang perlu kita jadikan iktibar...

1. Keluarga Rasulullah SAW, para isteri Nabi  SAW ditawarkan  dua pilihan samada  untuk  bertaubat terus  kekal bersama mengharapkan ganjaran akhirat atau sebaliknya bercerai  kerana  utamakan ganjaran dunia.
2. Keluarga Nuh. Nabi Nuh sedih anaknya  menderhakainya  ikut  ibu  (isterinya) yang  derhaka. lalu dijawab Alllah dalam firman-Nya yang bermaksud  "itu bukan keluargamu tapi bukan amal soleh"
3. Keluarga Lut juga sama seperti  di atas, isterinya derhaka
4. Asiyah bte Muzahim isteri Firaun disiksa  oleh  suaminya sendiri kerana pertahankan keimanannya dengan Nabi Musa as. Walaupun hanya  anak angkat,nya,  berkat doa semua pendidiknya,  Nabi Musa ada banyak kisahnya di dalam Al-Qur'an  juga  berjaya mendapatkan  isteri solehah
5. Kelarga  Ali Imran, isterinya  melahirkan Maryam yang sentiasa menjaga  kehormatannya. Kemudian Maryam melahirkan  Nabi Isa. Seluruh keturunannya soleh dan solehah

Masih ada satu lagi model  keluarga soleh iaitu keluarga  Nabi Ibrahim as. Kesabaran  amat penting  mendidik ahli keluarga. Begitulah sabarnya  Nabi  Yaacob berdoa  agar  keluarganya bersatu semula walaupun sudah di hujung usianya, Nabi Yusuf menyatukan keluarganya dengan izin Allah SWT

Kini baru kutemui  jawapannya. Masya Allah. Ada soalan  yang menyatakan  kenapa  ada ‘kawannya’  yang  kedua-duanya  soleh dan solehah tetapi masih  berlaku penceraian?
Jawapan utamanya  adalah takdir Allah sentiasa indah dan tidak pernah salah. Segala yang Allah atur, pasti ada hikmah-Nya. Tugas utama kita hanya  ‘maintain’ diri sebagai  pengabdi yang taat untuk mentauhidkan Allah sepanjang hayat melalui dakwah dan tarbiyah  sudah memadai untuk beroleh redha-NYA. Insya Allah. Seluruh urusan berkaitan jodoh, rezeki  dan ajal berada dalam genggaman Allah. Pasrah sepenuhnya semata-mata  mengharapkan redha-NYA.
Menurut  kajian Ustaz Budi Ashari, peribadi soleh dan solehah tidak mencukupi, yang penting  adalah kesetaraan.  Contohnya  pernikahan Zaid Hartihah  (bekas hamba Khdijah yang dimerdekakan oleh Rasulullah SAW) dinikahkan dengan Zainab Bte Jahsy, salah seorang puteri  keluarga bangsawan di Mekah. Setelah  setahun  pernikahan, perkahwinan  ini tidak boleh serasi walaupun Rasulullah SAW  minta Zaid cuba pertahankan rumah tangganya.  Kisah Zaid  terkandung  dalam surah Al-Ahzab ayat 37;
وَإِذْ تَقُولُ لِلَّذِي أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَأَنْعَمْتَ عَلَيْهِ أَمْسِكْ عَلَيْكَ زَوْجَكَ وَاتَّقِ اللَّهَ وَتُخْفِي فِي نَفْسِكَ مَا اللَّهُ مُبْدِيهِ وَتَخْشَى النَّاسَ وَاللَّهُ أَحَقُّ أَنْ تَخْشَاهُ ۖ فَلَمَّا قَضَىٰ زَيْدٌ مِنْهَا وَطَرًا زَوَّجْنَاكَهَا لِكَيْ لَا يَكُونَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ حَرَجٌ فِي أَزْوَاجِ أَدْعِيَائِهِمْ إِذَا قَضَوْا مِنْهُنَّ وَطَرًا ۚ وَكَانَ أَمْرُ اللَّهِ مَفْعُولًا

Dan (ingatlah), ketika kamu berkata kepada orang yang Allah telah melimpahkan nikmat kepadanya dan kamu (juga) telah memberi nikmat kepadanya: "Tahanlah terus isterimu dan bertakwalah kepada Allah", sedang kamu menyembunyikan di dalam hatimu apa yang Allah akan menyatakannya, dan kamu takut kepada manusia, sedang Allah-lah yang lebih berhak untuk kamu takuti. Maka tatkala Zaid telah mengakhiri keperluan terhadap isterinya (menceraikannya), Kami kahwinkan kamu dengan dia supaya tidak ada keberatan bagi orang mukmin untuk (mengahwini) isteri-isteri anak-anak angkat mereka, apabila anak-anak angkat itu telah menyelesaikan keperluannya daripada isterinya. Dan adalah ketetapan Allah itu pasti terjadi.

Bagaimana  Rasulullah menyetarakan pernikahannya  yang pekerja dengan ‘boss’nya  iaitu Saidatina Khadijah?

Salah satu yang dilakukan oleh Khadijah yang tahu  suaminya, Muhammad SAW memang mahir dalam perdagangan lalu menyerahkan semua  harta  perniagaannya kepada suaminya lalu hanya  minta  wang belanja  sahaja. Beginilah cara  Khadijah mengangkat  martabat  suaminya yang tidak  Berjaya dilakukan oleh  Zainab bte Jahsy terhadap suaminya  Zaid  bin Haritsah.

Friday, 12 May 2017

Peluang Ramadhan. Ya Allah Kukuhkan Jiwa Kami Dengan Wahyu-MU

Tawaran Yang Membahayakan Diri
Minggu lepas, urusetia Persatuan Kaunseling Malaysia  menawarkan ibu ikuti program di Medan, Indonesia hujung bulan Ogos nanti. Jika booking tiket awal memang murah pergi dan balik.. Setelah bertanya pandangan suami dan anak kandung, ibu istikhorah. Selepas  Istikhorah mendapat  jawapan, program itu  amat merbahaya bagi ibu  untuk membentangkan Kertas Kerja yang sama iaitu "Membumikan Kaunseling Rabbani" kerana paksi perlaksanaannya adalah sistem Sekular 100%. Hadapi mereka mesti dalam team work yang kukuh.  

Tidak sama seperti  di Seremban pada 2-4 Mei lalu, Konvensyen berperspektifkan Islam lebih selamat, paling tidak musuhnya hanya orang mukmin yang hasad, Insya Allah biasanya kaunselor Islam mampu merawat diri dari sifat mazmumah itu... Hasil dari program di Seremban,  Alhamdulillah salah satu pejabat Mufti jemput  ibu  buat program Bedah Buku  sebelum Ramadhan. Insya Allah, hanya Allah sahaja pengatur yang terbaik,

Pandangan Murabbi tidak boleh dibelakangkan. "Bumikan di sini dahulu" pendek sahaja jawapannya.  Alhamdulillah, puas jantung hati bila  kita "Sami'na wa atho'na" Betullah, biar lambat asal selamat. Tegakkan Islam dalam dirimu maka akan  tertegaklah  Islam  di bumimu" kalau tak silap ini pandangan Saidina Umar  Al-Khattab yang sering digunakan oleh para ulama'. Ya Allah terima kasih kerana menyelamatkanku. Aamiin


VVIP dan tetamu  agung akan berkunjung dan bertandang   dua minggu lagi. Apakah persiapan yang telah kita  buat untuk menyambut tetamu istimewa  ini. Sama-samalah kita berdoa semoga Allah kurniakan kepada kita semua  keberkatan, keampunan dan rahmat-Nya sepanjang  hayat  dan beroleh   Keberkatan Lailatul Qadr. Insya Allah

Jiwa yang girang yang mentauhidkan Allah  hanya dinikmati oleh mereka yang menjadikan Al-Qur'an dan Sunnah sebagai manual kehidupan, dakwah dan tarbiyah  sebagai rutin  dan darah daging kehidupan dan qiyamulail sebagai peluang bercintanya dengan Rabb yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Ramadhan  adalah madrasahnya   sebagai permulaan untuk kita menikmati kemanisan seperti di atas. Insya Allah

Pagi Khamis lalu ibu dikunjungi oleh seorang ustazah yang  telah  infaqkan dirinya  untuk Deen Allah  dan menjadikan Matri  sebagai  'mihrab'nya. Walaupun usianya masih muda, baru 40 tahun namun banyak ibu dapat belajar darinya. Memang sejuk hati memandang wajah pencinta Al-Qur'an juga  di antara peserta yang ikuti program 'Bedah Buku Kaunseling Rabbani' anjuran Biro Kaunseling Haluanita Perlis pada  hari Sabtu yang lalu. Beliau amat tersentuh mendengar  penyampaian ketika Bedah Buku,  apabila ibu ajak mereka  hafal doa Asiyah isteri Firaun
 رَبِّ ابْنِ لِي عِنْدَكَ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ

Maksudnya  "Rabbku, binalah sebuah mahligai untukku  di sisi-MU dalam syurga."  (Petikan  dari surah At-Tahrim:11)
Insya Allah dengan  doa ini mudah-mudahan  dapat  mengukuhkan  visi  kehidupaan kita  menepati surah Ali-Imran : 110  supaya kita  sentiasa  beramar  maaruf, nahi mungkar serta beriman kepada  Allah  untuk membina  'Khaira Ummah.' Sebenarnya  Khaira Ummah  yang dimaksudkan dalam ayat tersebut  adalah kita  semua  umat  Muhammad SAW  yang menginfak dirinya  untuk Deen Allah SWT.  Semoga  kita  semua  benar-benar dianugerahka oleh Allah SWT  menikmati  Kasih Sayang. Kasih sayang kerana Allah lahir apabilaa  proses tarbiyah benar-benar merawat jiwa. Allah pilih jiwa-jiwa  untuk disatukan. Semoga kita semua terpilih. Aamiin. 
كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ ۚ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

Satu-satu penghalang  yang menyebabkan sukarnya seseorang itu merasai nikmat Ubudiyyahtillah dan Ukhuwwahfillah apabila  merasai diri lebih dari orang lain. Itu adalah watak Iblis menyebabkan  Iblis itu  diusir dari syurga. Sifat angkuh, sombong  dan ego itu menjadi berhala dalam diri  dan merupakan  penghalang  pertama  untuk jiwa itu  tunduk   (tawadhuk) merasai kemanisan iman dan ukhuwwah. Sungkurkan diri  bersujud hingga menangis merayu dan merintih  kepada Allah pada setiap sepertiga malam mohon Allah keluarkan segala  racun-racun jiwa yang merosakkan  amal  kita. Inilah di antara  persiapan penting   yang perlu kita usahakan menjelang Ramadhan. Mudah-mudahan Allah kruniakan kita  nikmat kemanisan, kepuasan  dan  cinta  hingga rindu kepada-Nya yang  semaksima  Insya Allah.

Kunjungan ustazah itu  semata-mata  untuk sampaikan  hadiah telekong istimewa agar ibu pakai ketika solat malam. Masya Allah hampir hendak menitis air mata terharu, Allah kurniakan  kami nikmat kasih sayang yang tidak terhingga dan kami bakal saling  takmil wal istikmal  dengan team yang lebih besar  untuk mendaulatkan Deen Allah di muka bumi ini melalui Kaunseling Rabbani.....


Paling  terhibur  apabila  ada kawan yang pulang dari  Bandung berkongsi  ilmu menyambut  hari ulang tahun tok gurunya. Tanpa menyinggung  perasaan mana-mana pihak tok guru  itu menyatakan  beliau  menyambut  hari ulang tahunnya dengan membaca doa Nabi isa as dalam  surah Maryam ayat 33
وَالسَّلَامُ عَلَيَّ يَوْمَ وُلِدْتُ وَيَوْمَ أَمُوتُ وَيَوْمَ أُبْعَثُ حَيًّا
 yang bermaksud :  Dan segala keselamatan serta kesejahteraan  dilimpahkan kepadaku pada hari aku diperanakkan  dan pada hari aku mati serta pada hari aku dibangkitkan hidup semula  (pada hari  kiamat)

Dalam sesi perkongsian, ustazah di atas pulak menceritakan pengalamannya  melahirkan anak bungsunya  tanpa susah payah  meneran...5 tahun lalu membaca surah Maryam ayat 15.
وَسَلَامٌ عَلَيْهِ يَوْمَ وُلِدَ وَيَوْمَ يَمُوتُ وَيَوْمَ يُبْعَثُ حَيًّا 
yang bermaksud;
 Dan segala keselamatan serta kesejahteraan  dilimpahkan kepadanya pada hari dia diperanakkan  dan pada hari diaa  mati serta pada hari dia  dibangkitkan hidup semula  (pada hari  kiamat)

Subhanallah  begitu  indahnya  ayat-ayat  suci Allah  yang wajib kita  taddabur, fahami dan laksanakan  di dalam kehdiupan. Di bulan Ramadhan adalah masanya untuk kita menikmati keindahan itu. Moga Allah redha dan berkati usaha kami..


Kembara Ramadhan 1438 Hijrah

Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah di atas nikmat terbesar kurniaan-Nya  kepada kita iaitu nikmat  Iman dan Islam. Hanya dengan kedua-dua...