Monday, 21 May 2018

PUASA MEWUJUDKAN KETENTERAMAN MASYARAKAT

Puasa kendalikan nafsu manusia. Puasa datang bukan sahaja dengan lapar dan dahaga, tetapi Ramadhan  yang diprogram kerana Iman dan harap redha Allah SWT. Ajaran ini datang untuk kendalikan emosi akibat gangguan. Banyak ukhuwwah terkoyak-koyak kerana tidak mampu kendalikan emosi.

Sabar yang sebenarnya apabila dapat kawal emosi di awal gangguan. Hubungan baik akan terus wujud.

Sunday, 20 May 2018

Saturday, 19 May 2018

Mimpi seorang Nenek Yang Pengasih

4 Ramadhan 1239 Hijrah,  ibu bermimpi seorang yang  sering dirindui mengikut  ibu ke mana sahaja ibu pergi. Masya Allah, rupa-rupanya beliau adalah seorang nenek  yang pernah berbakti ketika  ibu  di Batu Pahat. Baktinya  paling besar adalah membesarkan  4 cucu  yatim sejak yang kecil masih berusia 2 tahun manakala yang sulung baru  7 tahun. Ayah mereka meninggal dunia dalam kemalangan kereta dan motor. Manakala ibu cucu itu berkahwin lain. Alhamdulillah, mutakhir ini ibu dapat  maklumat  mereka  sudah bersatu semula bersama ibu mereka. Setelah berhijrah ke Perlis, ibu tidak berkesempatan  menziarahinya, walaupun  sering teringatkannya. Dalam mimpi itu ibu berpeluang memeluknya...Masya Allah, terlepas  rasa rindu kepadanya.


Setelah  berhijrah  dari Shah Alam ke Batu Pahat  sekitar  tahun 1993, ibu diperkenalkan dengan nenek tersebut. Beliau  mengambil upah  mengurut  dengan penuh kasih. Anak saudara ibu pernah patah tangan, juga segera  dirawat oleh nenek itu, tak perlu hantar ke hospital. Paling menakjubkan setiap kali mengurut, akan diperuntukkan masa  lebih dua jam untuk meyegar dan melancarkan kembali aliran darah yang tersumbat barangkali. Setiap urat disentuh dengan penuh kasih. Ketika mengurut, banyak persoalan dan ujian yang dihadapinya diceritakan kepada  ibu. Alhamdulillah dari aduan itu ibu cuba usahakan apa yang terdaya meringankan  beban nenek itu. Isikan borang  di Jabatan Kebajikan  Masyarakat agar  dapat peruntukan  khas untuk anak-anak yatim dan ibu tunggal.  Setelah usia cucu-cucunya melepasi 12 tahun, mereka diterima masuk ke rumah anak-anak yatim. Alhamdulillah  ringan sedikit  kerana  ibu yakin nenek berusia  80 tahun tidak mampu menanggung  seorang diri membesarkan cucu-cucunya. Keintiman kami mengetuk pintu hati para jiran tetangganya agar sentiasa  ambil berat dan  membantunya, khususnya  anak perempuan kandungnya.

Apabila melihat  keadaannya ketika dalam mimpi, pasti ada sesuatu  yang Allah izinkan untuk ibu fikir hikmah mimpi  tersebut. Kedua-dua  anak lelakinya sudah meninggal dunia. Cucu-cucunya  sudah lama tidak dapat  dihubungi. Ibu dapat  berita kematian nenek itu agak lewat   melalui  anak  ibu  yang ternampak  berita  kematian itu dalam facebook salah seorang cucunya. 

Nenek  itu seorang yang  solehah, Insya Allah semoga Allah ampunkan segala dosa-dosanya  dan  rohnya  dihimpunkan  bersama  para solehin. Nenek ini Hjh Salimah  bte  Abdul Rahman  berhak mendapat  doa kita setiap hari sepertimana  kita mendoakan kedua ibu bapa kita di atas amal baktinya  selama mereka  hidup, Insya Allah semoga  kita  bertemu  di Syurga  Firdaus bersama  ibuku dan ibu-ibu solehah yang lain. Aamiin.

Wednesday, 16 May 2018

Jiwai Dulu Ayat-ayat Ramadhan, Baru Bicara Program - Ust Budi Ashari, Lc

Rasulullah pernah berdialog dengan anak muda, Abdullah, Ibn Abbas, "Ya Rasulullah aku ingi berpuasa.."

Rasulullah : Puasalah 3 hari sebulan

Puasa  terbaik ada puasa  Nabi Daud, selang  sehari

Generasi  beriman  tawar mnawar tetapi ke atas, generasi  robot sekarang menawar  tetapi ke bawah...



Beban dan ancaman  bukan  mendidik...gagal

tidak ada yang  menghidupkan  hati



Bersabar menghidupkan hati, perlukan waktu (tidak kelihatan hasilnya) tawar menawar ke atas.



Tidak hanya fokus kepada program. Hayati ayat-ayat  tentang  Ramadhan

Al Baqarah 183-187 perlu baca  tafsir  untuk  dapatkan inspirasinya.



Pengajaran  dan Roh  ayat ini;

Tidak semua manusia boleh berpuasa...tak biasa (non muslim)

sebab itu Allah seru "Wahai orang yang beriman" hanya  orang yang beriman sahaja  yang mampu berpuasa.  Iman sahaja yang  yang membuat puasa ini dilaksanakan dan rasa manis  dapat berpuasa. "Wahai orang  beriman" panggilan pujian, keredhaan dan kasih sayang" Panggilan ini sangat disukai oleh anak-anak dari ibu bapa. Panggilan kasih sayang, kita tak  akan rasa berat.  Tidak akan terbeban.

Sayang itu  tak semestinya  menyenangkan. Ketegasan, diberikan beban agar dia kuat  hadapi. Contohnya  anak-anak  nak hadapi peperiksaan. tidak boleh dibiarkan dengan bermain sahaja. Jika sayang  hentikan mainan dan fokus belajar. tanda sayang.

Hasil puasa  adalah TAQWA, Hasilnya  manis dan nikmat.



Iman  dan Akidah  sentiasa sama  di kalangan para Nabi. Syariat  berbeza antara  para nabi. Syariat PUASA  sahaja sama kerana semua  umat Nabi sejak zaman Nabi Adam  disyariatkan  berpuasa





Nabi Muhammad sallallahu alaihi wassalam,  risalahnya  menyeluruh  ke seluruh alam. Puasa  amat sesuai untuk perbaiki  umat  mana sekalipun. Ramadhan adalah benar-benar bulan pendidikan. Proses  orang berpuasa ada target  iaitu  menjadi  orang yang bertaqwa.

Taqwa : Berhati-hati tidak  terjebak dalam maksiat ibarat berjalan di kawasan penuh duri, sangat berhati-hati melihat  sebelum meletakkan kaki agar tidak terkena  duri. Bersihkan dari dosa samada yang kecil atau besar. Tegapkan kaki melangkah  menuju Allah. Apapun langkah  kita sangat  berhati-hati agar tidak terkena  duri (maksiat)



Sahabat Rasulullah  menyatakan Taqwa adalah

1. Takut  kepada Allah Yang Maha Tinggi ,

2. Beriman  kepada  Quran  yang diturunkan, 



4. Persiapan  untuk hari kepergian ( kematian dan menuju ke akhirat)



Tidak ada nasihat yang paling  hebat  selain mengajak orang  lain  kepada taqwa.



Sudah masuk Ramadhan perlu serius, manfaatkan  waktu yang luar biasa dengan  ibadah. belum tentu  tahun hadapan dapat  temui Ramadhan lagi.

Latihan puasa dilatih  bertahap-tahap

Ada aturan yang berbeza (surah Al Baqarah : 184) kecuali  yang musafir dan sakit perlu  ganti.

Yang  tidak mampu perlu bayar  fidyah, Ada tafsir  lebih  terkini (orang-orang yang mampu puasa , dia boleh  tidak puasa tetapi  harus  bayar  fidyah kepada  orang miskin). Allah  beri pilihan bagi mereka  yang belum bersedia  untuk  berpuasa.



Ayat  185, Yang bertemu dengan Ramadhan, tidak ada pilihan, wajib berpuasa. Bagi yang sakit  dan musafir . Allah  ingin berikan kemudahan dan bukan kesulitan... 

Mahal sungguh  firman Allah ini, masya Allah

Ramadhan adalah  bulan Al-Quran. Perlu  baca  Qur'an  dengan faham (tanya  orang yang faham), barulah menjadi petunjuk (Huda) untuk  hidup kita. Furqan = pembeza..ini nikmat. Allah  inginkan keringanan

Sempurnakan Ramadhan itu dengan puasa  yang lengkap kerana  ini nikmat. kemudian bertakbirlah kepada Allah, bahagianya, atas syariat ini. Syukur  merupakan   nikmat Ramadhan. Muncul Husnu  zhon (berbaik sangka)   kepada Allah. lebih yakin minta pada  Allah apa sahaja. doa dikabulkan  dengan hati yang yakin.

Ayat  setelah itu  isinya doa

Janji Allah untuk kabulkan  semua doa  para hambanya setelah Ramadhan.

3 kelompok manusia yang Allah kabulkan doanya, salah satunya adalah doa orang yang berpuasa

Salah satu  waktu yang mustajab untuk doa dikabul adalah  waktu  sahur...minta  ampun kepada Allah.

Ceramah  Nabi  ketika Ramadhan;

Telah datang  kepada  kalian bulan Ramadhan, bulan di berkahi



Ada malam yang lebih baik dari  1000 bulan."

Tanda  lailatul Qadr, esoknya  matahari terbit tetapi cahayanya  memancar lembut, boleh kita lihat. ketika ini kita boleh perbaiki diri. "Mengapa  boleh terlepas?"

Ketika  malam lailatul qadr, tidak terhalang melakukan kebaikan yang lebih banyak



"Wahai para pencari kebaikan, datanglah sini

 Wahai pencari kerosakan, hentikanlah"






10  akhir  Ramadhan  Rasulullah lakukan 4 perkara;

1. Iktikaf  ...kita perlu belajar  bagaimana  Nabi beriktikaf?

2. Ikat sarung~ tidak  menjamah isterinya (kata  isterinya  Aisyah ra)

3. Menghidupkan malam

4. Membangunkan keluarganya

~ Keluarkan  kesemua inspirasi  ketaatan untuk dibincangkan sebelum atur  apa-apa program dalam keluarga

Monday, 14 May 2018

Ramadhan nya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam - Ust. Budi Ashari,...


Apa  makna taqwa? 
Perisai  menjaga diri. 
Pengubatan...mengubati sebelum terjadi. Prevantif supaya  tidak sakit. Sebelum terjadi kemaksiatan telah ada pelindungnya.
Abu Hurairah ditanya, Taqwa  itu apa? 
Kamu pernah  berjalan di jalan  yang penuh  duri? Jalan dengan penuh hati-hati agar tidak terkena  duri, itulah taqwa. Hati-hati sebelum tertusuk duri. Puasa  itu  kunci sangat besar untuk dapatkan Taqwa.

Dua persoalan penting  tentang  Ramadhan;

Latar Ramadhan, bagaimana  Ramadhan   diwajibkan? 
Konteksnya perlu dilatih...Ramadhan itu syariatnya diturunkan di bulan Syaaban, tahun 2 Hijrah.  memahami ini ada nilainya. Sebulan selepas itu terus  berpuasa. Memahami latar ini menarik. 
i. Dalam pembahasan  seerah nabawiyah, tahun-tahun awal  Rasulullah sedang  menyiapkan sebuah negara. Persiapan memancang tiang.Potertnya sejak tahun  satu Hijrah. Tahun satu hingga dua , Rasulullah sedang menyiapkan asas-asas sistem. 3 tahun  di mekah sebelum itu menyiapkan orang-orangnya. Syariat Islam ditegakkan kerana ada orang yang faham. Kader-kader yang luar biasa telah wujud. Juga  membina  hubungan dengan non-Muslim.
Ramadhan  tidak terpisahkan dari upaya untuk menguatkan sistem sebuah negara. Bina  sebuah konsep istimewa di dalam  bulan Ramadhan. Jadi konsep negara menjadi lar biasa.

ii. Ternyata tema Syaaban2 Hijrah, ada 4 syariat   yang turun  hampir bersama;
a. tahwil (perpindahan) kiblat
b. Puasa
c. Zakat
d. al Jihad

Syariat ini beriringan turunnya... Kenapa tak turun di Mekah? Ketika di Mekah, puasa dan zakat belum wajib. begitu juga jihad. Rangkaian syariat  ini adalah istimewa. Dalam juz kedua ;
"kami melihat, engkau wahai Muhammad  menghadapkan  wajahmu ke langit. kami akan menghadapkanmu ke kiblat yang  engkau redhai ( ke Kaabah) maka searang hadapkan wajahmu ke Masjidil haram." Mengapa nabi minta dipindahkan  kiblat?
Nabi tidak mahu disamakan dengan Yahudi yang berkiblat ke Baitul Maqdis. Kenapa  Nabi tidak suka disamakan dengan Yahudi? Dalam surah Al-Fatehah ada sebut  jangan sampai kami jadi Yahudi (dimurkai) dan Nasrani (sesat). 
Dalam perpindahan kiblat ada roh besarnya,,, solat itu mencegah fasad dan mungkar. Puasa ...yang masih belum meninggalkan dosa, Allah tidak perlu puasanya. Jika sedang marah atau diajak  bergaduh kita disunatkan  berkata "kami sedang berpuasa" Syariat ini ada roh.
Contohnya ekonomi Islam ada rohnya "harta itu jangan berputar hanya di kalangan orang kaya sahaja"
syariat ini ada rohnya, bukan kering.
Kalau ada saudara berhutang dan tidak mampu membayarnya, beri dia tempoh hingga ada kelapangan untuk  membayarnya. itulah roh, membantu saudara dalam kesulitan.

Apabila berpindah kiblat, musuh Islam dapat lesen untuk menyerang orang Islam.Muslim sering diserang  melalui pintu syariat. Contohnya  kalimat  musuh Islam "mereka  berkata, lihat ini Islam  tidak  benar/sesat sebab selama ini berkiblat di Masjidl Aqsa, maknanya semua syariat Islam sesat"
Kalimat musuh Islam sangat logik untuk menyesatkan umat  Islam. Umat Islam gunakan jawapan ini;
"Semuanya  dari  Rabb (tuhan) kami" Tidak semua jawapan  boleh dijawab secara logik. Islam terasnya Ilmu dan Iman. Islam tidak menuhankan akal..Akal diletakkan di bawah syariat. 

Az Zakat. roh besarnya  apa? Ambillah sebahagian harta mereka, fungsinya membersih/mensucikan. Mengeluarkan zakat  itu mensucikan kita, sucikan harta kita yang halal... 
Dalam harta itu ada hak orag lain. Untuk orang tua, berikan harta yang terbaik, bukan zakat?

Jihad~ Allah mewajibkan pada kalian 'perang' padahal perang itu kalian tidak suka, tetapi wajib bagi kalian. Para asatizah  takut  dilabel 'terroris' fiqh jihad tidak disampaikan, tidak diajarkan. Jihad ada aturannya.
Ada  dua  ibadah individu, iaitu  solat, puasa (antara kita dengan Allah). Zakat walaupun antara kita  dengan Allah tetapi wang itu sampai kepada masyarakat.  Ada ibadah perlukan modal  harta. 
Jihad penting, menjaga keamanan, menegakkan syariat. Abu Bakr As Sidq serang mereka  yang tidak bayar zakat.. Orang tidak solat juga patut ditangkap. maka tidak benar  jika adayang sebut  uusan agama adalah urusan peribadi dengan tuhan sahaja, negara juga patut turut  bantu urusan menegak syariat. 
Ada Fiqh Nahi Mungkar? Perlu belajar fiqhnya...
Contoh, orang yang lakukan nahi mungkar, ukur bagaimana  nak hentikannya?  

2. Fiqh Ramadhan ; Al-Baqarah :183-187 
"Wahai orang-orang beriman, diwajibkan ke atas kamu  berpuasa, mudah-mudahan kamu beroleh  TAQWA"

Panggilan dalam Qur'an ada macam-macam. Ada  panggil nama terus , contohnya "Ya Maryam, taatlah kamu kepada Rabb-MU

Ya Zakariya,  ya  yahya, Ya Adam

~ ada yang panggil keturunan...Ya Bani Israil,  Ya Bani Adam

~ panggilan umum, Ya ayuhannas.

Panggilan yang menghina, ya ayuhal lazi nafa karu (wahai orang-orang kafir)

Panggilan kemuliaan  "wahai orang-orang yang beriman..." Panggilan disesuaikan dengan keadaan. Panggilan disayangi, dihormati, diberi penghargaan untuk meninggikan..."

Bermakna  puasa itu untuk meninggikan, untuk memuliakan., urusan dipermudah dan diringankan.Puasa untuk orang beriman tidak berat... Allah inginkan kemudahan bukan kesulitan.

Yang dewasa tak puasa,,,banyak syaitannya. Rasa bahagia untuk menikmati Ramadhan. beruntunglah.

Jika ada yang  rasa keberatan menyambut puasa, bermakna panggilan itu belum masuk.

dalam dirinya .

'Kutiba' bermakna dicatatkan atau dituliskan, dalam terjemahan biasa sebut diwajibkan. kenapa Allah tidak gunakan kata yang biasa? Kata perintah menunjukkan itu wajib. Kenapa guna 'kutiba'? Syariat diwajibkan dengan kutiba ada 4, semuanya dalam surah Al-Baqarah;

1. Puasa

2. Perang

3. Qisas

4. Wasiat bagi orang yang sudah dekat ajalnya


Firman Allah "Puasa itu untuk-KU, dan Akulah yang membalasnya"



Syariat para nabi tidak selalu sama...

Waktu nabi Adam, menikahi saudara  bersilang (adik beradik) dibolehkan

sekarang tidak boleh. Puasa ada di setiap zaman (orang dahulupun berpuasa,,menunjukkan puasa ini adalah keperluan manusia sepanjang zaman.

Apa makna  TAQWA?






Tuesday, 8 May 2018

Munajat PRU14 , Natijah Milik Allah









Maksudnya:

"Dan Kami tujukan perbicaraan kepada apa yang mereka telah kerjakan dari jenis amal (yang mereka pandang baik), lalu Kami jadikan dia terbuang sebagai debu yang berterbangan."


Bermusafir menaiki ETS ke selatan dikatakan orang PH kepada ibu  bagai sia-sia jika  tidak pangkah parti mereka. sia-sia atau tidak bukan urusan kita  menilainya. Itu adalah urusan Allah. Doa  ibu semoga menjadi amal soleh di sisi Allah, Insya Allah. Pesanan suami, bermusafir jauh, jangan silap niat. Jika tergelincir niat, tidak ada usaha  untuk menolong Deen Allah, segala amalan akan menjadi bagai debu-debu yang berterbangan. 
Allah Subhananhu Wa Taala   yang menguasai setiap  jiwa manusia. Menjelang PRU14, kita dapat mengenalpasti pelbagai ragam manusia sejauh mana kecintaannya  kepada  Islam, rela berkorban untuk Allah  dan Rasul. Allah yang Maha mengatur segala agenda-Nya, DIA Maha mengetahui  siapa yang ikhlas bekerja  untuk ISLAM. Firman Allah Subhananhu Wa Taala;


{قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنزعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (26) تُولِجُ اللَّيْلَ فِي النَّهَارِ وَتُولِجُ النَّهَارَ فِي اللَّيْلِ وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَتُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَتَرْزُقُ مَنْ تَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ (27) }

Katakanlah, "Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu. Engkau masukkan malam ke dalam siang, dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rezeki siapa yang Engkau kehendaki tanpa perhitungan."

Tafsir 

Allah Swt. berfirman:
قُلِ

Katakanlah! (Ali Imran: 26)

hai Muhammad dengan mengagungkan Tuhanmu, bersyukur kepada-Nya, berserah diri kepada-Nya, dan bertawakal kepada-Nya.
اللَّهُمَّ مالِكَ الْمُلْكِ

Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan. (Ali Imran: 26)

Yakni semua kerajaan adalah milik-Mu.
تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشاءُ

Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. (Ali Imran: 26)

Artinya, Engkaulah Yang memberi dan Engkaulah Yang mencegah. Semua apa yang Engkau kehendaki pasti terjadi, dan semua yang tidak Engkau kehendaki pasti tidak akan terjadi.
Di dalam ayat ini terkandung isyarat dan bimbingan yang menganjurkan untuk mensyukuri nikmat Allah Swt., ditujukan kepada Rasul-Nya dan umatnya. Kerana Allah Swt. mengalihkan kenabian dari kaum Bani Israil kepada nabi dari kalangan bangsa Arab, yaitu dari keturunan kabilah Quraisy yang ummi dari Mekah sebagai penutup semua nabi, serta sebagai utusan Allah kepada segenap manusia dan jin. Allah Swt. telah menghimpun di dalam dirinya semua kebaikan yang ada pada sebelumnya, dan menganugerahkan kepadanya beberapa khususiyat yang belum pernah Allah berikan kepada seorang pun dari kalangan para nabi dan para rasul sebelumnya. 

Yang dimaksud ialah dalam hal pengetahuannya mengenai Allah dan syariat yang diturunkan kepadanya, pengetahuannya tentang hal-hal yang gaib di masa lampau dan masa mendatang. Allah telah memperlihatkan kepadanya banyak hakikat akhirat, umatnya menyebar ke segenap pelusuk dunia dari timur sampai ke barat, dan agama serta syariatnya ditampakkan di atas semua agama dan syariat yang lain. Maka semoga Allah melimpahkan selawat dan salam kepadanya untuk selama-lamanya sampai hari pembalasan, selama malam dan siang hari masih silih berganti. Kerana itulah Allah Swt. mengatakan dalam firman-Nya: Katakanlah,  "Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan."  (Ali Imran: 26), hingga akhir ayat.
Yakni Engkaulah Yang mengatur makhluk-Mu, Yang Maha Melakukan semua apa yang Engkau kehendaki. Sebagaimana Allah menyanggah orang-orang yang mengakui dirinya dapat mengatur urusan Allah, seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya:
وَقالُوا لَوْلا نُزِّلَ هذَا الْقُرْآنُ عَلى رَجُلٍ مِنَ الْقَرْيَتَيْنِ عَظِيمٍ

Dan mereka berkata, "Mengapa Al-Qur'an ini tidak diturunkan kepada seorang besar dari salah satu dua negeri (Mekah dan Taif) ini? (Az-Zukhruf: 31)

Allah  berfirman,  menyanggah  ucapan  mereka   itu,   melalui   ayat berikut:
أَهُمْ يَقْسِمُونَ رَحْمَتَ رَبِّكَ

Apakah  mereka yang membagi-bagi rahmat  Tuhanmu?  (Az-Zukhruf: 32), hingga akhir ayat.

Dengan kata lain, KAMIlah yang ber-tasarruf dalam semua ciptaan Kami menurut apa yang Kami kehendaki, tanpa ada seorang pun yang mencegah atau menolak Kami, dan bagi Kamilah hikmah yang sempurna serta hujah yang benar dalam hal tersebut. Demikianlah Allah menganugerahkan kenabian kepada siapa yang dikehendaki-Nya, seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya: 
اللَّهُ أَعْلَمُ حَيْثُ يَجْعَلُ رِسالَتَهُ

Allah   lebih   mengetahui   di   mana  Dia   menempatkan   tugas kerasulan. (Al-An'am: 124)
Allah Swt. telah berfirman:

انْظُرْ كَيْفَ فَضَّلْنا بَعْضَهُمْ عَلى بَعْضٍ

Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebahagian dari mereka atas sebahagian (yang lain). (Al-Isra: 21), hingga akhir ayat.
Al-Hafiz ibnu Asakir meriwayatkan di dalam riwayat hidup Ishaq ibnu Ahmad bagian dari kitab tarikh tentang Khalifah Al-Mamun, bahawa ia pernah melihat pada salah satu istana di negeri Rom  suatu tulisan memakai bahasa Himyariyah. Ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, ternyata artinya seperti berikut: "Dengan nama Allah, tidak sekali-kali malam dan siang silih berganti, dan tidak pula bintang-bintang beredar pada garis edarnya, melainkan kerana berpindahnya nikmat (kurnia) dari suatu kerajaan yang telah sirna kekuasaannya ke kerajaan yang lain. Sedangkan kerajaan Tuhan yang memiliki Arasy tetap abadi, tidak akan hilang dan tidak ada yang menyekutuinya."

*******************

Firman Allah Swt.:

تُولِجُ اللَّيْلَ فِي النَّهارِ وَتُولِجُ النَّهارَ فِي اللَّيْلِ

Engkau memasukkan malam ke dalam siang, dan Engkau memasukkan siang ke dalam malam. (Ali Imran: 27)
Yakni salah satunya mengambil kelebihan waktu dari yang lainnya. Maka yang lainnya berkurang hingga keduanya sama panjangnya, lalu yang lain mengambil dari kelebihan yang ini, hingga keduanya berbeda panjang masanya, tetapi lama-kelamaan panjang masa keduanya menjadi sama kembali. Demikianlah terjadi dalam musim-musim sepanjang tahunnya, yaitu musim semi, musim panas, musim gugur,dan musim dingin. 

*******************

Firman Allah Swt.:

وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَتُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ

Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati,  dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. (Ali Imran: 27)
Maksudnya, Engkau mengeluarkan tumbuh-tumbuhan dari bebijian, dan mengeluarkan bebijian dari tumbuh-tumbuhan; buah kurma dari biji kurma, dan biji kurma dari buah kurma. Orang mukmin dari orang kafir, dan orang kafir dari orang mukmin. Ayam dari telur, dan telur dari ayam; dan segala sesuatu mengalami proses seperti ini.

وَتَرْزُقُ مَنْ تَشاءُ بِغَيْرِ حِسابٍ

Dan Engkau beri rezeki siapa yang Engkau kehendaki tanpa perhitungan. (Ali Imran: 27)
Yakni Engkau memberi orang yang Engkau kehendaki harta benda yang tidak terhitung banyaknya dan sulit untuk ditakar, sedangkan kepada orang lainnya tidak Engkau berikan hal itu. Hal ini Engkau lakukan berdasarkan kebijaksanaan, kehendak, dan kemauan-Mu semata.

قَالَ الطَّبَرَانِيُّ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ زَكَرِيَّا الْغَلَّابِيُّ، حَدَّثَنَا جَعْفَرُ بْنُ جسْر بْنِ فَرْقَد، حَدَّثَنَا أَبِي، عَنْ عَمْرو بْنِ مَالِكٍ، عَنْ أَبِي الْجَوْزَاءِ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: "اسْم اللهِ الأعْظَمَ الَّذي إذَا دُعِيَ بِهِ أَجَابَ، فِي هَذِهِ الآيةِ مِنْ آلِ عِمْرانَ: {قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ [تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنزعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ] }

Imam Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Zakaria Al-'Ala-i, telah menceritakan kepada kami Ja'far ibnu Hasan ibnu Farqad, telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Umar ibnu Malik, dari Abul Jauza, dari Ibnu Abbas r.a., dari Nabi Saw. yang telah bersabda: Asma Allah yang teragung (Ismul A'zam) bila diucapkan dalam doa, niscaya diperkenankan, berada dalam ayat ini bagian dari surat Ali Imran, yaitu firman-Nya: "Kalakanlah, 'Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya engkau Mahakuasa atas segala sesuatu' (Ali Imran: 26)."

PUASA MEWUJUDKAN KETENTERAMAN MASYARAKAT

Puasa kendalikan nafsu manusia. Puasa datang bukan sahaja dengan lapar dan dahaga, tetapi Ramadhan  yang diprogram kerana Iman dan harap red...