Sunday, 15 October 2017

Rasa Diri Tidak Disayangi

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah semasa halaqah guru, salah seorang  guru yang ditugaskan membentangkan hadis pendek  menghuraikan hadis yang sepatutnya  dimasukkan dalam silibus Adab belajar atau Akhlak. Halaqah ini dibuat setiap hari Selasa selepas Asar. Esoknya pagi Rabu selepas sesi kaunseling dengan puteri-puteri Matri, ibu dikunjungi pula oleh seorang ustazah yang sudah seminggu demam panas dan sakit kepala yang amat sangat. Kehadirannya membantu ibu membuat rumusan betapa pentingnya  hadis yang guru Kafa jelaskan masa  halaqah itu dijadikan darah daging  bagi semua kanak-kanak agar mereka bergantung harap hanya kepada Allah. Jutaan kanak-kanak merasai  kelaparan kasih ibu dan ayah...

Ibu amat rasakan keperluan ini apabila  ustazah itu  menceritakan pengalamannya semasa kecil, amat menyedihkan. Walaupun kini selalu berdamping dengan Qur'an dan hadis  namun jiwanya masih merana seperti  ada  yang tak selesai  dalam jiwanya. 

Ibu pernah berdepan dengan seorang guru Qur'an, ajar  Qur'an  hampir 50 orang seminggu namun dirinya masih tidak bebas dari cengkaman sedih amat sangat. Apabila dikenalpasti 45 tahun yang lalu  semasa  bertunang kali pertama, tunangnya minta putus tanpa sebarang alasan. "Apa salah saya, apa salah saya?" Persoalan itu masih menghantui dirinya walaupun usianya kini hampir 70 tahun. Memendam perasaan, jika tidak memaafkan dan redha dengan apa yang sudah berlaku itu sebagai takdir Allah 'tidak ada jodoh' meranalah diri walaupun guru Qur'an sekalipun. Jika tidak dirawat maka Hawa Nafsu (gangster)  akan bermaharaja lela mengundang syaitan  bersarang dan beranak pinak  dalam dirinya. Wallahu alam.

Berbalik kepada  kisah ustazah muda tadi...Apabila dikenalpasti punca  ustazah itu merana, sejak kecil dirinya  di'anak tiri'kan oleh ibu bapa kandungnya sendiri. Masya Allah,lebih 30 tahun dia  memendam perasaan sedih yang amat  sangat. Syukurlah  tak ada rasa benci...cuma  sedih! Ketika  di 'tapping' round pertama  ustazah itu menangis  teresak-esak. "Terlalu sedih" katanya sampai sakit jiwa!...

Ibu minta dia ulang-ulang doa  "Ya  Allah, aku ikhlas dan pasrah"
 Kadang kala jika terasa tak sedap hati, cepat-cepat istighfar mohon Allah tunjuk jalan. Beberapa kali Allah yang Maha Baik  ilhamkan ibu ketika baca Quraan banyak kali mengulang baca surah Al mukminun ayat 39 sebenarnya berulang dua kali dalam surah itu..sekali .dibaca oleh Nabi Hud dan  sekali lagi dibaca oleh Nabi Lut ketika  mereka didustakan...
 رَبِّ انصُرْنِي بِمَا كَذَّبُونِ
"Ya  Allah  tolonglah aku kerana  mereka mendustakan aku"  Kita  serahkan segalanya kepada Allah. Biar Allah uruskan para pendusta itu. Jika mereka bertaubat, semoga Allah  selamatkanlah mereka...
alhamdulillah selepas membaca  doa itu jiwa rasa lapang, walaupun bertubi-tubi kes-kes 'fitnah' cuba menjatuhkan ibu. Allah yang selamatkan...Alhamdulillah
Yakin, Insya Allah, DIA  yang merawat ibu sebenarnya.
واذا  مرضت  فهوا  يشفين

"Apabila  aku sakit, DIAlah yang menyembuhkan aku"  ( Surah As-Syuara : 80)

"kak bayangkanlah betapa sakitnya mereka di luar sana  yang tidak dapat  kasih seperti saya..." ustazah itu  terus menangis  mengenangkan betapa ramainya  kanak-kanak yang sangat dahagakan kasih ibu dan ayah yang terlalu sibuk dengan kerjaya  mengejar rezeki  sedangkan 'rezeki  tidak akan lari' kerana  memang Allah sudah tetapkan. Allah cuma hendak hambanya  beribadah kepada-Nya dan utamakan mana yang lebih perlu diutamakan. Apakah jawapan yang kita  nak beri kepada Allah di akhirat  nanti kerana  mengabaikan tanggungjawab mendidik anak di rumah sedangkan ibu dan ayah adalah guru pertama bagi mereka  dan rumah adalah sekolah pertama  bagi anak-anak.


Memandangkan semakin ramai  yang perlukan khidmat rawatan EFT (Emotional Freedom Technique) yang ada dalam  buku kaunseling Rabbani, Alhamdulillah  hari Sabtu lalu selesai sudah 'bengkel/ Coaching  Kaunseling Rabbani' Mereka  yang muda belia ini akan menyambung  tugas jika ditakdirkan ibu kembali ke rahmatullah kelak. Insya Allah. Beberapa hari lagi  nanti akan buat 'coaching'yang  sama   untuk pelajar IPT  yang akan berkunjung ke rumah sempena  cuti Deepavali. Dalam buku itu ibu terlupa masukkan  hadis "jagalah Allah..." Perlu dimasukkan sekali  semasa coaching nanti.

Jagalah Allah, Nescaya Allah Akan Menjagamu

Dari Ibnu Abbas RA, katanya: 
"Pada suatu hari aku berada di belakang Rasulullah SAW (boncengan), lalu 
baginda bersabda: Wahai anak, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan memelihara
kamu, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan berada dihadapan kamu, dan jika 
engkau memohon maka memohonlah kepada Allah, dan jika engkau meminta 
pertolongan maka mintalah pertolongan kepada Allah, dan ketahuilah bahawa 
sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk memberikan suatu manfaat kepadamu, 
nescaya mereka tidak akan mampu berbuat  demikian melainkan dengan sesuatu 
yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah, dan sekiranya umat berkumpul 
(bersepakat) untuk mendatangkan bencana ke atas kamu, nescaya mereka tidak 
akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah 
ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah. Dan telah diangkat segala pena dan telah 
kering segala buku.                    (Hadis Hasan Sahih Riwayat Iman Tarmidzi) 



SYARAH AL HADIS :

Peliharalah Allah, nescaya (Dia) akan memelihara kamu.

Maksudnya: Kita hendaklah sentiasa memelihara hukum hakam Allah, hak Allah, 
perintah Allah dan larangan Allah. Iaitu dengan mengerjakan suruhan-Nya dan 
menjauhi larangan-Nya.Amalan wajib yang paling utama agar dipelihara ialah
ibadah solat. Dan juga termasuk kedalam makna  pemeliharaan ini ialah kita mesti 
memelihara anggota badan kita daripada melakukan perkara perkara haram. 
Dan diantara hadis yang menyebut tentang pemeliharaan ini, ialah:

Ertinya: Barangsiapa yang memelihara apa yang terdapat diantara dua janggutnya 
(iaitu mulutnya) dan apa yang terdapat diantara dua kakinya (iaitu kemaluannya) 
maka dia masuk syurga.                                            (Hadis dari Abi Hurairah).



Ringkasnya, ada dua makna yang dimaksudkan dengan memelihara Allah iaitu:


Memelihara hukum hakam yang berhubungan dengan amalan-amalan hati seperti 
keimanan (akidah),  keikhlasan, rasa takut, cinta, harap dan sebagainya. Begitu juga 
seperti memelihara hati dari daripada segala jenis penyakitnya. Maka memelihara amalan 
hati ini adalah lebih penting dari memelihara amalan yang tidak bersangkutan dengan hati. 
Memelihara hukum hakam yang bersangkutan dengan amalan anggota yanq zahir. 
Apakah amalan itu membawa kepada kebaikan agamanya seperti solat, menutup aurat 
dan sebagainya atau yang dapat membawa kepada kebaikan dunianya iaitu muamalat 
atau aktiviti yang mendatangkan faedah.


Peliharalah Allah, nescaya kamu dapati 
Dia di hadapanmu:


Maksudnya: Jika kita memelihara Allah sebagaimana maksud di atas maka dia 
bukan saja akan mendapat pemeliharaan daripada Allah, malahan Allah akan berada 
di hadapannya iaitu bersamanya  di mana saja dia pergi. Allah akan menolongnya, 
mengawalnya, memperkuatkan hatinya serta menunjukinya ke jalan yang lurus. 
Orang yang mendapati Allah besertanya akan selalu merasa 
tenang, gembira, kuat, dan tidak ada yang perlu ditakuti. Bukankah Allah telah 
menguatkan semangat Musa dan Harun AS ketika mereka merasa takut berhadapan 
dengan Firaun?

Allah berfirman: Janganlah kamu berdua takut, sesungguhnya Aku bersama kamu 
berdoa Aku  Mendengan dan Melihat (Thoha: 46).



Bukankah Nabi Muhammad SAW pernah menguatkan semangat Abu Bakar As Siddiq 
ketika beliau berdua berada dalam gua Tsur?

Firman Allah: "Ketika orang orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah), 
sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu ia 
berkata kepada  temannya: " Jangan kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita
(At Taubah / 9 : 40).


Dan jika kamu memohon maka memohonlah kepada Allah: Maksudnya: Setelah kita 
meyakini  bahawa jika kita memelihara hukum hakam Allah nescaya Allah akan sentiasa 
berada bersama kita  dengan ilmunya, hidayahnya dan pertolongannya. Maka sudah 
sewajarnyalah jika kita memohon  sesuatu hendaklah kita memohon kepada Allah yang 
Maha Dekat (Qarib) lagi Maha Pemberi  (Wahhab), bukan kepada yang lain.



Permohonan manusia kepada Allah ada dua cara:


Melalui lisan. Mengungkapkan isi kandungan hati melalui lidah dengan penuh khusyuk 
dan merendah  diri (tawadhu') dihadapan Allah yang Maha Kaya lagi Maha Berkuasa.

Melalui amalan. Apa saja amalan yang dilakukan, apakah sebagai pedagang, doktor,
 pekerja kilang, menuntut ilmu, hendaklah mereka sentiasa ingat kepada hukum hakam 
Allah ketika melaksanakan  tugas masing masing sambil mengharap kiranya pekerjaan 
tersebut dapat membawa kebaikan  baginya pada masa hadapan.


Dan jika kamu meminta pertolongan maka mintalah kepada Allah.


Kandungan nasihat ini mengandungi dua pengajaran:Mengingatkan umat manusia 
bahawa mereka adalah makhluk yang lemah, kuasa mereka sangat terbatas, mereka 
tidak akan dapat mencapai apa yang mereka hajatkan tanpa bantuan pihak yang 
lain.

Mengingatkan umat manusia betapa kuasa Allah yang tiada tara dan batasannya. 
Segala penghuni langit dan bumi tunduk kepada ketentuan-Nya. Jadi atas dasar inilah 
maka manusia mestilah memohon sesuatu hanya kepada Allah. Kecuali dalam hal-hal 
biasa yang termampu dikerjakan oleh  manusia, seperti mengangkat suatu barang, 
meminjam sesuatu dan lain-lain. Namun demikian kita  juga mesti memohon kepada Allah 
agar dipermudah jalan untuk mendapatkannya.Selain itu juga wajib diketahui bahawa 
memohon pertolongan kepada Allah atau berdoa kepada-Nya mestilah secara langsung 
secara terus menerus kepada-Nya, tidak melalui sembarang perantaraan atau wasitah dari 
manusia atau lainnya.



Tidak ada orang yang dapat memberi manfaat dan mudarat tanpa izin Allah:

Rasul saw. menerangkan kepada Ibnu Abbas RA bahawa sekiranya sekalian umat atau 
makhluk berkumpulan dan bersatu untuk memberi manfaat kepadanya ataupun sebaliknya 
mereka bersatu dan berkumpul untuk mendatangkan mudarat kepadanya, namun semua itu 
tidak mungkin akan terjadi kecuali apa yang telah dituliskan untuknya di Luh Mahfudz 
sejak azali.



Oleh sebab itu kita tidak seharusnya terlalu gembira atau berduka terhadap sesuatu yang 
dilakukan oleh orang lain terhadap diri kita. Kerana kita yakin bahawa segala-galanya adalah 
di dalam ketentuan Allah. Kalau di dalam ketentuannya tidak ada keputusan untuk memberikan 
sesuatu kepadanya, nescaya dia pasti tidak akan dapat memperolehinya walaupun  seluruh 
makhluk  bersatu berusaha untuk menolongnya. Demikian sebaliknya kalau ditentukan bahawa
ia akan mendapatkannya, walaupun seribu halangan, pasti ia akan memperolehinya juga.


Allah berfirman: Dan jika Allah kenakan bahaya kepada engkau maka tidak ada yang dapat 
melepaskannya melainkan Dia. Dan jika dia mahukan kebaikan kepada engkau maka tidak 
ada yang  dapat menolak kurnianya itu. (Yunus: 107)


KESIMPULAN:


1. Walaupun pada asalnya nasihat ini untuk Ibnu Abbas yang ketika itu masih muda remaja, 
namun prinsip pengajaran yang dikandung hadis ini adalah umum yang juga berguna untuk
orang yang telah  dewasa atau tua.



2. Memelihara Allah bererti memelihara agamanya. Memelihara agama bererti menjadi 
orang yang menuruti hukumnya dan mengikuti peraturannya. Dan itu tidak mungkin dapat 
dilakukan tanpa amal bakti, usaha dan ikhtiar. Melaksanakan suruhan Allah dan menjauhi 
larangan-Nya.



3. Para remaja hari ini terdedah dengan bermacaam pengaruh negatif. Sungguh banyak 
di kalangan mereka yang jatuh kelembah kehinaan. Mereka sebenarnya boleh mendapat
 pemeliharaan Allah. Tetapi bagaimana mereka akan mendapat pemeliharaan Allah kalau 
mereka sendiri tidak berusaha memelihara Allah?


4. Setiap orang tua mesti berusaha untuk memberi kefahaman tentang konsep yang
 terkandung dalam hadis ini kepada anak-anak mereka. Jika mereka dapat memahami
 dan engamalkan konsep  ini, selain tugas orang tua akan menjadi lebih ringan dan juga 
insya Allah para remaja  mereka akan selamat di dunia dan di akhirat.

Rujukan: http://cahayamukmin.blogspot.com/2008/11/jagalah-allah-nescaya-allah-akan.html#ixzz4vdEIF9iq


Thursday, 12 October 2017

رَبُّنَا اللَّهُ (Tuhan kami ialah Allah)


Dua minggu terakhir ini agak penuh  waktu dengan sesi kaunseling untuk puteri-puteri  ITIP, Matri  dan staf yang memerlukan bimbingan menangani ketidak stabilan emosi. Rasa macam tak menang tangan dan amat perlu diwariskan kemahiran terapi ini kerana kes remaja di luar sana lebih tenat lagi yang memerlukan bantuan. Allah izin lebih 10 kes seminggu didapati punca utamanya adalah pendaman yang bertahun-tahun yang  tidak dirawat  hingga menjadi sampah emosi yang berkeladak dalam jiwa. Agaknya kalau di 'ruqyah' akan muntah darah hitam dan daging busuk barangkali...Wallahu 'alam. Moga Allah aturkan agenda-Nya, ibu dapat belajar kemahiran  merukyah...Insya Allah 

Minggu lepas, ada seorang anak gadis dihantar kerana mengalami 'depressi' yang tidak terkawal membimbangkan rakan sebiliknya. Keadaannya asyik merapu, fizikalnya lembik macam kain buruk menyebut  "hendak mati...hendak mati, hendak mati". Apabila dikenalpasti, rupa-rupanya dia takut ibu kandungnya datang  melawatnya. Walhal hampir 20 tahun dirinya rasa tidak disayangi. Sejak darjah dua (8 tahun) jiwanya merana menyebabkan terpendamnya perasaan benci  yang amat sangat terhadap ibunya. Menurutnya kelahiran dirinya seolah-olah telah menyusahkan ibunya... 


Usaha juga cuba merasionalkannya bahawa itu hanya perasaan  negatif yang perlu dirawat. Jangan biarkan syaitan menguasai diri... 

Ketika menjadi 'bidan terjun' beri ceramah mengganti seorang ustazah MATRI  yang demam panas petang tadi,  ibu berpesan kepada kaum ibu yang hadir agar menyayangi anak-anak, memahami perasaan mereka supaya mereka tidak mengalami tekanan perasaan  yang amat serius  apabila dewasa nanti. 
Tiba-tiba timbul  persoalan : Habis kalau anak buat salah tak boleh marah lah ya?....

Ibu baca hadis;
"Jika kita beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka berkatalah yang baik-baik ataupun diam"
Insya Allah kita boleh tegur sikapnya yang tidak ikut syara' dengan kata-kata yang baik, tidak perlu sampai berleter, terjerit pekik seolah-olah membenci anak. Ramai ibu bapa keliru, bila tegur kesilapan anak, sering mengungkit-ungkit seolah-olah anak itu sentiasa menyusahkannya. Ramai anak-anak rasa dirinya tak berguna dan menderita jiwanya kerana tidak dikenalkan pentingnya mengadu masalah kepada Allah.Ibu perasan, ramai ibu-ibu yang ego tak suka mendengar teguran ini, tetapi setelah ceritakan khabar baik dari Allah, akhir sesi ramai  yang berterima kasih kerana  harapkan  redha  Allah semata-mata untuk istiqomah memenangkan Deen Islam dengan menyelamatkan generasi pewaris  kita.
Berikut  adalah bahan tarbiyah yang ibu taip semula lepas penyampaian salah seorang murabiyyah Matri, ada juga sedikit  tambahan hasil bacaan dari sumber lain.

 Khabar  Gembira Dari Allah

Pasakkan Tauhid dalam jiwa kita dan generasi pewaris bermula dengan Makrifatullah` Mengenal Allah bahawa Tuhan kami adalah Allah. Pentingnya makrifatullah sebelum kita menikmati proses penyerhan diri  hanya kepada Allah. Allah  Maha Pencipta, Maha Memelihara, Memenuhi segala hajat, memberi keperluan roh dan fizikal. Allah yang bimbing, mengawasi dan memperbaiki segala urusan. Allah yang beri hidayah & taufiq, beri ilham, kurniakan kehalusan  budi. Allah jua yang  kurniakan ilmu, menentukan yang haq dan batil. Allah sebagai tuan, pemilik, penentu hala tuju hidup dan memberi ketenangan dan hikmah.
Allah yang kita sayangi, yang cintai , yang sentiasa patuhi dan merupakan tempat kita bergantung harap dan mohon segala pertolongan sangat mencintai  hamba-Nya, justeru itu diberikan khabar gembira untuk para hambanya yang bertaqwa. Firman-Nya;


إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنزلُ عَلَيْهِمُ الْمَلائِكَةُ أَلا تَخَافُوا وَلا تَحْزَنُوا
وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ (30) نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ (31) نُزُلًا مِنْ غَفُورٍ رَحِيمٍ (32)
Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, "Tuhan kami ialah Allah, " kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan), "Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) SYURGA yang telah dijanjikan Allah kepadamu.” Kamilah Pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang

Firman Allah Swt.:{إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا}
Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, "Tuhan kami ialah Allah, " kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka. (Fushshilat: 30)
Mereka sangat ikhlas dalam beramal hanya kerana Allah SWT. Kenal Allah, cinta Allah dan Taati apa yang telah diperintahkan oleh Allah Swt. kepada mereka.


Dari Anas ibnu Malik r.a. yang menceritakan bahawa Rasulullah Saw. membacakan ayat berikut kepada kami (para sahabat), Fushshilat: 30, sabda baginda “… Sesungguhnya ada segolongan manusia yang telah mengucapkannya, tetapi setelah itu kebanyakan dari mereka kafir. Maka barang siapa yang mengucapkannya dan berpegang teguh kepadanya hingga mati, berarti dia telah meneguhkan pendiriannya pada kalimah tersebut.”

Saidina  Abu Bakar mengatakan bahawa mereka (yang dimakudkan dalam ayat 30)  itu adalah orang-orang yang tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun.
Abu Bakar r.a. pernah mengatakan, "Bagaimanakah menurut kalian makna firman-Nya dalam surah Fushshilat: 30)? Maka mereka menjawab, "Tuhan kami ialah Allah," kemudian mereka meneguhkan pendiriannya dengan menghindari dari perbuatan dosa. Maka Abu Bakar r.a. berkata, "Sesungguhnya kalian menakwilkannya bukan dengan takwil yang sebenarnya. Lalu mereka berkata, "Tuhan kami ialah Allah," kemudian mereka meneguhkan pendiriannya, tidak menoleh kepada Tuhan lain kecuali hanya Allah.

Ibnu Abbas pernah ditanya mengenai suatu ayat di dalam Kitabullah yang paling ringan. Maka Ibnu Abbas membaca  surah Fushshilat ayat 30 dalam bersaksi bahawa tiada Tuhan yang wajib disembah selain Allah.

Umar Al Khattab r.a. membaca ayat ini di atas mimbarnya, kemudian mengatakan, "Demi Allah, mereka meneguhkan pendiriannya kerana Allah dengan taat kepada-Nya, dan mereka tidak  seperti musang."
Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. sehubungan dengan makna firman-Nya  surah Fushshilat ayat  30 iaitu  mereka sentiasa menunaikan hal-hal yang difardukan oleh-Nya.
 Hassan sering  berdoa  "Ya Allah, Engkau adalah Tuhan kami, maka berilah kami istiqamah (keteguhan dalam pendirian)."
Abul Aliyah mengatakan  maksud ayat ini ialah  mengikhlaskan ketaatan dan beramal kerana Allah Swt.

Seorang lelaki berkata, "Wahai Rasulullah, perintahkanlah kepadaku suatu perintah dalam Islam, yang kelak aku tidak akan bertanya lagi kepada seorang pun sesudahmu." Rasulullah Saw. bersabda: Katakanlah, "Tuhanku ialah Allah, " kemudian teguhkanlah pendirianmu! Lelaki itu bertanya, "Lalu apakah yang harus kupelihara?” Rasulullah Saw. mengisyaratkan ke arah mulutnya (menjaga lisan/lidah).   (HR Imam Ahmad) Sufyan ibnu Abdullah As-Saqafi juga  menceritakan yang sama.
Hisyam ibnu Urwah, dari ayahnya, dari Sufyan ibnu Abdullah As-Saqafi yang menceritakan bahawa ia pernah bertanya, "Wahai Rasulullah, katakanlah suatu urusan kepadaku tentang Islam, yang kelak aku tidak akan menanyakannya kepada seorang pun sesudah engkau." Rasulullah Saw. bersabda:
Katakanlah, "Aku beriman kepada Allah, " kemudian teguhkanlah pendirianmu.  (HR Imam Nasa’i)

Firman Allah Swt.:{تَتَنزلُ عَلَيْهِمُ الْمَلائِكَةُ}
maka malaikat akan turun kepada mereka. (Fushshilat: 30)
Ramai ulamak mengatakan bahawa yang dimaksud ialah ketika mereka menjelang kematiannya, (sakratul maut) para malaikat itu turun kepada mereka dengan mengatakan:{أَلا تَخَافُوا}
Janganlah kamu merasa takut. (Fushshilat: 30)
Ada ulamak mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah janganlah kamu takut dalam menghadapi kehidupan masa mendatang di akhirat.{وَلا تَحْزَنُوا}
dan janganlah kamu merasa sedih. (Fushshilat: 30)
terhadap urusan dunia yang kamu tinggalkan, seperti urusan anak, keluarga, harta benda dan hutang; kerana sesungguhnya Kami akan menggantikanmu dalam mengurusnya.
{وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ}
dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu. (Fushshilat: 30)
Para malaikat menyampaikan berita gembira kepada mereka akan lenyapnya (dipadam) semua keburukan dan akan memperoleh semua kebaikan (rekod baik).
Hal ini sebagaimana yang disebutkan di dalam hadis Al-Barra r.a. yang mengatakan bahawa sesungguhnya para malaikat berkata kepada roh orang mukmin, "Keluarlah engkau, hai jiwa yang baik, dari tubuh yang baik yang sebelumnya engkau huni, keluarlah engkau menuju kepada ampunan dan nikmat serta Tuhan yang tidak murka."

Ada ulama berkata bahawa  para malaikat turun kepada mereka  ketika  mereka dibangkitkan dari kuburnya.
Ketika Sabit membaca “Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, "Tuhan kami ialah Allah, " kemudian mereka meneguhkan pendiriannya, maka malaikat akan turun kepada mereka. (Fushshilat: 30) Maka dia berhenti dari bacaannya, kemudian berkata bahawa telah sampai suatu berita kepada kami yang menyebutkan bahawa seorang mukmin ketika dibangkitkan oleh Allah Swt. dari kuburnya, ada dua malaikat menyambutnya. Kedua malaikat itu yang dahulunya selalu bersamanya ketika di dunia. Lalu keduanya mengatakan kepadanya, "Janganlah kamu takut dan jangan pula bersedih."  dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah di  janjikan Allah kepadamu. (Fushshilat: 30). Maka Allah menenteramkan rasa takutnya dan menyenangkan hatinya, dan tiada suatu peristiwa besar yang terjadi di hari kiamat yang ditakuti oleh manusia melainkan hal itu bagi orang mukmin merupakan penyejuk hatinya berkat petunjuk Allah Swt. kepadanya, dan berkat amal perbuatannya selama di dunia.


Zaid ibnu Aslam mengatakan bahawa para malaikat itu menyampaikan berita gembira kepada orang mukmin saat menjelang kematiannya dan saat ia dibangkitkan dari kuburnya.
Firman Allah Swt.:     نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ
Kamilah Pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat. (Fushshilat: 31)
Para malaikat itu berkata kepada orang-orang mukmin, menjelang kematiannya,

"Kami adalah teman-teman kalian selama di dunia, kami bimbing kalian, kami luruskan kalian dan kami pelihara kalian berkat perintah Allah. Demikian pula kami akan selalu bersamamu dalam kehidupan di akhirat; kami menemani rasa kesepianmu dalam kuburmu dan pada saat sangkakala ditiup, dan kami selamatkan kamu pada hari berbangkit, kami bawa kamu berlalu menyeberangi sirat, dan kami sampaikan kamu ke syurga yang penuh dengan kenikmatan."
{وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنْفُسُكُمْ}
di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan. (Fushshilat: 31)
Maksudnya, di dalam syurga kamu memperoleh semua yang kamu pilih dan semua yang kamu inginkan, juga memperoleh semua yang dipandang sedap oleh matamu.
{وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ}
dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. (Fushshilat: 31)
Apapun permintaanmu, niscaya kamu akan menjumpainya berada di hadapanmu seperti yang kamu minta dan kamu pilih.
{نُزُلًا مِنْ غَفُورٍ رَحِيمٍ}
Sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Fushshilat: 31)

Maksudnya  jamuan, anugerah, dan pemberian nikmat dari Tuhan Yang Maha Pengampun semua dosa kalian lagi Maha Penyayang kepada kalian serta Maha Pengasih, kerana Dia telah mengampuni, menutupi segala aib, mengasihani dan bersikap lembut kepada kalian.

Monday, 2 October 2017

Meruntuhkan Rumah Syaitan?

Alhamdulillah syukur sangat Allah  Al-Barii ( البارئ ) aturkan agenda-Nya dengan teratur sekali sempena menyambut 9 Muharam dalam keadaan musafir, 10 Muharram baru sampai rumah. Kemanisan  iman lebih terasa setelah Allah aturkan  dapat ziarah  tiga orang  saudari yang uzur bersama seorang teman karib. Dalam perjalanan, teman ibu menceritakan pengalaman anak sulungnya mendapatkan rawatan selama 10 hari di Jakarta. Semasa di ru'yah anak perempuannya itu muntah darah hitam dan daging busuk. Menurut perawat, darah hitam dan daging busuk itu adalah 'rumah syaitan' yang telah lama bersarang dalam diri anak sulungnya.  Rumah syaitan itu  mula terbina   sejak dia mulai memendam perasaan  serta membenci salah seorang daripada ahli keluarganya. Rawatan ru'yah  tidak akan berkesan sekiranya pesakit gagal memaafkan   ahli keluarganya yang telah lama meninggal dunia.

Allah Al Hakim ilhamkan Ustaz yang merawatnya mem'provok':
"orang yang meninggal dunia itu jika dia sempat  bertaubat, Allah akan  ampunkan dosanya dan masukkannya ke dalam syurga, tetapi awak masih tidak boleh memaafkannya kemungkinan besar dimasukkan ke dalam neraka..." 

Apabila mendengar peringatan  sedemikian rupa, anak perempuan teman itu menangis teresak-esak takut diazab api nereka..dan cuba memaaf dan melupakan kisah silamnya...Masya Allah, ujian yang dihadapi oleh ibu muda itu sangat mencabar 'ego'nya. kerana takutkan azab neraka, akhirnya ego itu tunduk menyerah diri kepada Allah. Bukan mudah untuk menyerah jika  tidak melalui proses tarbiyah secara bertahap dan ada silibusnya yang tertentu...   

Halaqah pelajar tingkatan 5 minggu lepas ibu dapat  input  yang sangat berharga dari pembantu naqibat (pelajar khassah lepasan MASDAR) yang akan meneruskan usrah ini jika ibu  ada keuzuran. Ketika itu semua puteri halaqah F.5 sudah prepare tajuk 'Penyerahan Diri kepada Allah' merujuk  Qur'an, Hadis dan seerah mengikut  tugasan  yang telah diberikan. Alhamdulillah  puteri-puteri tersebut memang berusaha  mencari bahan untuk  dikongsikan dan banyak memudahkan  ibu merumus dan  menyelaraskan kefahaman mereka agar sesuai  dengan silibus  yang telah pihak Matri tetapkan.

Selepas selesai merumus, serikanda Matri  (puteri Khassah) menambah hakikat sebenarnya  dalam proses Tarbiyyah yang difahami dan dihayati  daripada Murabbinya, Penyerahan Jiwa  secara total  tidak akan kesampaian jika kita  tidak melalui  proses  Makrifatullah (Mengenal Allah). Masya Allah, ibu amat kagum dengan kefahaman  puteri  pensyarah dari Bangi ini baru tingkatan 6 bawah,  tetapi sudah berikan sumbangan yang besar   membantu mempermudahkan pengendalian halaqah. Ibu tidak bimbang   jika  ada urusan lain yang perlu diutamakan,  beliau akan teruskan secara konsisten..

 Allah Al-Barii ( البارئ )  telah aturkan  hasil dari kursus yang kami ikuti dari Universiti Antarabangsa  Asmaul Husna (UAAH), ada  banyak yang kami dapat manfaatkan walaupun ada segelintir amalan  yang perlu ditegur dan diperbaiki memandangkan team work  UAAH ini tidak berlatar belakangkan  team ulamak. Aspek Tahajjud perlu ikut  sunnah, tidak boleh reka cipta teknik tahajud sendiri. Wallahu alam. Permudahkan, jangan disukarkan.

Lanjutan dari kursus tersebut, salah seorang asatizah MATRI  telah mempraktikkannya  untuk anak-anaknya  di rumah..Masya Allah  siap 'lesson plan' dikongsikan dengan ibu. Ibu manfaatkannya untuk cucu dan ketika usrah di Tangkak. MLM pahala  berganda untuk asatizah yang  ikhlas  berjuang untuk Deen. Memang seronok  amalkan lesson plan itu bermula dengan nama Allah  Yang Maha Baik. Al Barr. Kali ini  ibu cuba beri sumbangan untuk pembaca dan ahli halaqah  mengenalkan nama Allah seperti berikut;
                                           
                                                           ( البارئ )  

AL BAARI’ = YANG  MENGADAKAN atau MENYUSUN ATURKAN


Nama Allah, Al Baari'u ( البارئ ) dibaca Al Bari' termasuk Al-Asma`ul Husna, 
Firman Allah : 
هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (٢٤)
 "DIA Allah Yang  menciptakan, Yang  Mengadakan, Yang  Membentuk rupa, Yang mempunyai NAMA-NAMA YANG INDAH (asmaaul husna)Bertasbih kepada-Nya apa yang di langit dan bumi. Dan DIAlah yang Maha Perkasa mempunyai  lagi maha penyayang"     .(Al-Hasyr[59]:24)


Nama Allah, Al Baari'u bermakna Yang meRANCANGkan segala sesuatu sebelum menciptakannya. Allah telah merancang dan mengaturkan dan pelaksana segala kejadian apa saja.

Al-Baari` artinya yang menciptakan makhluk tanpa meniru. Akan tetapi lafaz ini lebih memiliki kekhususan pada (penciptaan) makhluk-makhluk hidup, tidak pada makhluk-makhluk yang lain. Lafaz ini jarang sekali diguna pada (penciptaan) selain makhluk



Demikian pengertian yang terkandung di dalam tiap-tiap nama dari Asmaul-Husna yang amat indah itu. Pengertian yang diterangkan secara ringkas sewajarnya dihayati dalam bentuk monolog jiwa (bicara hati) agar dapat menghidupkan syuur. 

Cara berdoa dengan Nama Allah, Al Baari'u dengan ditambahkan kata Jalla Jalaaluhu yang artinya : Mulia kemuliaan-Nya. Misalnya "Ya Baari' Jalla Jalaaluhu

Rasa Diri Tidak Disayangi

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah semasa halaqah guru, salah seorang  guru yang ditugaskan membentangkan hadis pendek  menghuraikan had...