Tuesday, 12 December 2017

Mati Hidup Kembali?

Segala puji-pujian hanya milik Allah yang mengaturkan agenda-Nya memberi peluang untuk kita sama-sama meningkatkan kualiti ubudiyyah dan perhambaan kita hanya sanya kepada-Nya. Sesungguhnya kebahagiaan sejati bukanlah kerana kita dapat melancong mengelilingi negara-negara  yang indah di  dunia  yang fana ini, namun bahagia  yang hakiki apabila  kita dapat istiqomah terus berada di dalam rombongan  para sahabat mengumpul  bekalan sebelum meneruskan perjalanan menuju ke destinasi abadi. Apakah persiapan itu?  Persiapan itu adalah iman dan ukhuwwah yang sentiasa ditingkatkan melalui usrah muntijah (produktif dan dinamik) untuk  menempah 'syahid' di medan amal. Semoga impian untuk  syahid itu menjadi lesen atau tiket yang akan mempermudahkan perjalanan roh kita yang masih panjang walaupun kelak jasad sudah menjadi tanah. Mudah-mudahan Insya Allah   roh  kita dipilih untuk  melancong  mengelilingi  syurga-Nya  menanti  hari Kiamat. (ada hadis  sahih tentang janji Allah ini)

      Alhamdulillah,  sekembalinya kami  dari program  Muktamar  Amilin, Allah aturkan kami dapat  berinteraksi dalam pelbagai aktiviti ziarah dan sempat mengunjungi teman karib suami yang pernah koma 3 hari di hospital  Johor Bahru  bulan lalu. Ibarat mati seketika kemudian hidup kembali. Teman suami ini memang rajin mengembara walaupun sudah masuk umur 7 siri. Ke Perlis mengunjungi kami lebih 3 kali. Masih ada semangat orang muda. Alhamdulillah. 

Sebak mendengar ceritanya  selepas tersedar dari 'koma,' kesan dari kekurangan oksigen dalam darahnya. Dia berusaha  mengubah cara hidupnya yang sebelum ini sentiasa menjaga prestij tidak mahu mengalah dalam serba serbi kehidupan dunia yang fana. Selama ini  hidupnya sentiasa mengejar  dunia, malah berbangga kerana puas melancong mengelilingi dunia, dapat memiliki segala kemewahan yang dikehendaki malah memiliki kereta sport 'Jaguar' yang masih menjadi kenderaan yang dicintainya. Rumah mewah 'ala English Cottage' yang cantik dan menarik itu juga  turut menjadi kebangaannya. "semua ini saya dah tukar nama menjadi milik anak saya." Benar, semua yang kita kejar di dunia ini akan ditinggalkan dan akan menjadi orang lain apabila telah sampai ajalnya. Pengalaman koma selama 3 hari ini menjadi 'siren'  tanda amaran dari Allah, hidupmu tidak lama lagi akan tetap berakhir...Menurutnya;.
"ana  sedang melatih diri untuk melepaskan diri dari segala  ikatan dunia...tetapi bukan mudah, tidak semudah dikata.." 

Wataknya yang ceria itu mulai menunjukkan wajah keinsafan. Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang memilih dan beri peluang untuk bertaubat...Kelebihannya ialah dia memiliki ramai kenalan dan selaku pengerusi masjid berdekatan dengan rumahnya, kini beliau tidak pernah terlepas  solat berjemaah di masjid tersebut. Jemaah masjid sangat menyayanginya yang ramah tamah itu.
Justeru itu wahai saudara-saudariku seiman yang  dicintai, tiada suatu hal lain yang menjadi tujuan kita hidup di dunia ini jika bukan untuk mencari hakikat bagaimana  kita dapat  menikmati  kebahagiaan yang hakiki. Tidak ada satu makhlukpun di dunia ini yang tidak mencari kebahagiaan samada ingin mengejar kehidupan berprestij atau menjadi jutawan Iman yang sentiasa menginfak hartanya mengharapkan redha Allah.  Allah SWT mengutus kekasih-Nya baginda Rasulullah SAW semata-mata untuk mendidik dan memberi tunjuk ajar kepada  kita  agar  mengenal SIAPA  yang berada di sebalik terciptanya seluruh jagad raya ini dan juga bagaimana kita hidup sesuai dengan peraturan hidup yang DIA inginkan.
Seorang pakar menciptakan sebuah  washing machine contohnya, sudah pasti ia mengetahui bagaimana mesin itu beroperasi. Jika rosak, bagaimana cara membaikinya? Maka para pengguna akan merujuk  buku panduan atau petunjuk yang diberikan oleh pakar yang menciptanya. Demikianlah  Allah SWT, tidak ada  selain-Nya yang lebih mengenal diri kita. Hanya   Allah SWT yang mengenali kita kerana Dialah yang telah menciptakan kita.
“ Wahai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa” Al Baqarah :21
Maka apabila ada makhluk yang mencari kebahagiaan di luar petunjuk Allah maka pasti  gagal kerana  dia tidak akan menemui bahagia yang hakiki tanpa hidayah-Nya, malah sebaliknya dia akan sengsara selamanya di dunia dan  di akhirat. Kita amat memerlukan Allah setiap saat  dan ketika walau di manapun kita berada.
Tetapi amat  jauh  beza dengan manusia, Allah SWT menciptakan makhluk tetapi Allah SWT tidak memerlukan  kepada makhluk-Nya. Manusia menciptakan kereta kerana berhajat kenderaan tersebut  untuk bergerak. Manusia mencipta hawa dingin kerana berhajat ingin menyejukkan. Begitu juga  rumah dibina  kerana berlindung dari panas dan hujan.
Allah SWT menciptakan makhluk tetapi tidak pernah sedikitpun Allah SWT  berhajat kepada makhlukNya. Allah SWT hanya ingin kita mengenal-Nya, mengetahui sifat-sifat-Nya sampai setiap waktu dalam hidup kitapun Allah SWT ingin selalu kita  mendekat dengan-Nya, ingin kita selalu menyanjungi-Nya, memuliakan-Nya walau sebenarnya Allah SWT tidak perlukan itu semua.
Dikisahkan seorang Ulama yang sentiasa berzikir memuji Allah suatu ketika ditanya oleh muridnya.

“Ya Syeikh mengapa engkau sering sekali memuji Allah? untuk apa sebenarnya??”

Maka sang Guru pun tiba-tiba langsung memuji-muji muridnya.

“Masya Allah engkau ini murid yang pandai, teladan, sopan tutur kata dan santun dalam bertindak”

Maka  murid itupun senang bukan kepalang dipuji oleh gurunya.
Tetapi tiba-tiba  guru  itu  kemudian  memaki-makinya  sambil mengatakan.
“Kamu ini murid yang bodoh dan pemalas, tidak tahu bersyukur dan tidak boleh diharap ”
Spontan saja sang murid langsung marah dan merah padam wajahnya, selang berapa waktu maka sang gurupun menjelaskan.
“Begitu juga dengan Allah, apabila kita sentiasa menyanjung dan memuliakan nama-Nya maka ia akan senang kepada kita sebagai hamba-Nya dan memasukkan kita dalam golongan hamba-Nya yang dicintai.

Tujuan kita hidup di dunia ini semata-mata untuk meraih  redha Allah SWT, bagaimana Allah SWT sentiasa sayang kepada kita, sampai ibadah yang kita lakukan setiap detikpun tiada lain hanya bertujuan untuk meraih Rahmat dan Redha-Nya dan dengan Rahmat dan Redha-Nya inilah Allah SWT memasukkan kita ke dalam Syurga-Nya.
Apabila seseorang yang faham Deen dan ada Iman subur di dalam dirinya maka setiap urusan dan aktiviti yang dilakukanpun juga bertujuan untuk meraih Redha Allah SWT dan menjadi asbab hidayah bagi sesama makhluk-Nya
Seperti halnya seorang doktor ketika ada pesakit yang mengeluh akan sakit yang dideritainya, apabila ia  faham  Deen  beramal secara praktik dalam hidupnya maka solusi yang diberikannya pun jadi asbab hidayah. Pujukan doktor yang faham Deen Allah;

“Masya Allah sakit tuan ini tidak seberapa, mungkin penyakit tuan ini disebabkan kerana tuan ini jarang solat berjamaah, Insya Allah saya berikan resepi tapi bukan ubat ini yang menyembuhkan, yang menyembuhkan adalah Allah, ubat ini hanya asbab saja untuk melihat kesungguhan tuan dan sebagai kafarat penebus dosa-dosa tuan, Insya Allah tuan minum sebelum solat Subuh, sebelum solat Zohor  dan setelah soolat Isya”

Doktor yang faham dan ada amal-amal Deen maka ia akan sentiasa mengingatkan sesamanya, belaku jujur, lemah lembut dan menjadi asbab hidayah bagi sesama makhluk. Kerana secara tidak langsung ia mengajarkan tauhid kepada pesakitnya dan mengingatkan ia untuk bangun solat Subuh dan juga waktu solat lainnya dan diamalkan secara berjamaah.
Dan begitu pula seterusnya dengan berbagai profesion yang kita ceburi, bila kita ada Iman dalam diri kita dan ada amal-amal Deen maka secara spontan/ tanpa sengaja akan mempengaruhi sikap kita dalam memberi solusi kepada orang lain.
Dalam mu'ayashahpun orang yang ada amal-amal Deen dalam hidupnya maka akan menjadikan ia orang yang sentiasa disenangi orang-orang disekelilingnya. Islam adalah agama fitrah yang memperhatikan hak-hak yang berhubungan dengan hak asasi seseorang atau masyarakat. Deen yang mengatur hubungan hamba dengan Rabbnya dan hubungan antara hamba dengan keserasian dan keselarasan yang sempurna. Di antara hubungan antara hamba yang diatur dan diperhatikan, Islam adalah hubungan berjiran, kerana hubungan berjiran termasuk hubungan kemasyarakatan yang penting yang dapat menghasilkan rasa saling cinta, kasih sayang dan persaudaraan antara mereka. Oleh kerana itu Rasulullah SAW sangat memperhatikan hal tersebut.
“Dari Abu Dzar beliau berkata: “Kekasihku sallallahu ‘alaihi wassalam telah berwasiat kepadaku, jika kamu memasak kuah daging maka perbanyak kuahnya kemudian lihat keluarga tetanggamu dan berikanlah sebhaagian kepada mereka.
“Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri”. (QS. An Nisaa’:36)
Rasulullah SAW bersabda:

“Seseorang beriman yang kedatangan tamu kemudian memandang muka tamu tersebut dengan wajah berseri-seri, niscaya diharamkan jasadnya masuk neraka oleh Allah.”

Masya Allah, alangkah ruginya  jika  kita tidak mahu menerima tetamu.
Dan hasil akhir dari semua sifat-sifat yang ada dalam Uluhiyah, Ubudiyah, Muamalah dan Muasyarah akan tercipta Akhlak mulia bagi seorang muslim, yang apabila dalam keramaian ataupun dalam kesendiriannya ia takut akan Allah dan dari ketakutannya itu maka timbullah sifat Tawadhu’,

Sifat  sayang akan semua makhluk ciptaan-ciptaan Allah, bukan kerana mencintai makhluk tapi kerana memandang dan mencintai  SIAPA  yang menciptakan makhluk tersebut.

Dari Abdullah bin Amru: Rasulullah Saw. bersabda: 
“Orang yang mengasihi akan dikasihi oleh yang Maha Pengasih. Kasihilah siapapun yang di atas bumi, maka engkau akan dikasihi yang ada di langit ” (HR. Tirmidzi).
Betapa cintanya Rasulullah kepada Allah, bahkan beliau tidak tega jika ada makhluk Allah yang menginjak paku di jalan hingga beliau menyatakan

“Iman itu ada tujuh puluh lebih atau enam puluh lebih macamnya, yang paling baik adalah mengatakan tiada ilah selain Allah, dan yang terendah adalah memungut adza (hal­hal yang membahayakan pejalan) dari jalan; dan malu adalah sebahagian dari pada iman”. (HR. Muslim).

Saudara/ saudariku seiman, Murabbi saya pernah berpesan  walaupun pada zahirnya nampak kita lemah tetapi sebenarnya jika kita mentauhidkan Allah, Insya Allah kita kuat. Mmungkin  ibu sendiri masih banyak kelemahan dan  belum sepenuhnya mengamalkan apa yang didakwahkan, tapi ibu berdo’a kepada Allah semoga  kita semua sentiasa diberikan kekuatan oleh Allah SWT untuk mentaati-Nya dan mengamalkan sunnah-sunnah Baginda Rasul sedaya upaya  kita.
Semoga Allah SWT mengekalkan hidayah dalam diri kita hingga nafas terakhir yang kita hembuskan. Aameen.
Wassalam

Taman Megah
Batu Pahat. 

Tuesday, 5 December 2017

Isteri Pak Imam Berseluar Ketat?


Ibu terkejut dimaklumkan hal itu, kes ini bukan di Perlis, di tempat lain. Masalahnya Pak Imam pun takut nak menegur isterinya bahkan membiarkan seolah-olah rela  bentuk tubuh dan  bentuk kaki isteri dan anak-anak gadisnya yang berseluar ketat ditonton oleh lelaki-lelaki lain.... 
"ikut trend..." alasan anak-anak yang keliru dengan Islamnya. "ikut trend sampai gadai akidah?"

Cepat-cepat beristighfar tidak mahu berburuk sangka dan ajak semua berbaik sangka... "kita doakan dia faham Deen Islam...kalau dia faham, dia akan pakai seluar dan baju longgar" 
Dengarlah nasihat ustaz di atas, suami yang biarkan mcm tu termasuk Lelaki Dayus???
Mudah-mudahan Allah permudahkan berubah kerana Allah.


Friday, 1 December 2017

Hadiah Maulidur Rasul Sallallahu alaihi wassalam


Alhamdulillah, segala puji-pujian hanya milik Allah, Rabb sekelian alam...
Selawat dan salam buat Rasul junjungan...Renungi Firman Allah;

foto nSurah At Taubah Ayat 128


foto Surah At Taubah Ayat 129




Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (Nabi Muhammad Sallallahu 'Alaihi Wasallam), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman. Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad): "Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, kepada-Nya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai 'Arasy yang besar."

Rindu sungguh ingin menghirup udara berkahnya tanah suci Madinah Al-Munawarah dan Makkah al Mukaramah. Semoga rindu yang ada nilainya di sisi Allah kerana Murabbi ibu sering berpesan agar kita usahakan memiliki sifat  'ithar' dan ihsan, inilah maksima ukhuwwah yang perlu berada di dalam jiwa kita di mana minimanya 'salamatus sadr.' Latih diri menikmati perasaan mengutamakan orang lain lebih dari diri sendiri. Menurutnya  "beri peluang mereka yang belum pernah sampai di sana, duit yang ada gunakan untuk bantu mereka yang lebih memerlukan, menurut Dr Yusuf Qardhawi mereka di Gaza, Suriah lebih perlu dibantu..." 





Pagi 29 November, anak ibu call di pagi yang syahdu memaklumkan sudah berada di dalam kapal terbang menanti masa berangkat  ke kota Madinah...Tidak semena-mena air mata  rindu bercucuran. Setiap kali kami berpisah, pasti mendakapnya terlebih dahulu. Ini kali pertama  ibu tidak berpeluang mendakap dan memeluknya, hanya  ucapan "maasalamah...moga Allah permudahkan perjalanannya dan beroleh umrah yang mabrur dan doa dimakbulkan serta selamat kembali ke tanah air"

Dua minggu sebelum berangkatnya, anak ibu dapat surat dari Tabung Haji tawaran menunaikan haji musim haji akan datang. Secara spontan ibu berdoa agar dia dapat bawa  isterinya sekali. Insya Allah. "Terima kasih ibu, sebab tidak bagi keluarkan jumlah minima yang tersimpan di dalam tabung  haji" Memang ibu doakan anak ibu akan bawa isterinya menunai Haji seawal mungkin...Moga ini yang Allah aturkan yang terbaik dan permudahkan urusannya kelak. Insya Allah.
Rasa sayu dan sebak berakhir apabila bersama keluarga Matri seharian adakan 'family day' di kem Wanza, anak-anak memancing dan bermandi manda sambil kaum ibu masak bersama macam-macam juadah yang enak. Pergi pagi balik petang sudah cukup kami dapat bertaaruf secara santai sambil memasak, makan bersama dan solat berjemaah serta mendapat pengisian jiwa bersama. Pentingnya Wahdatul akidah, wahdatul fikr dan wahdatul amal...keseragaman  yang membawa berkah. Alhamdulillah.

Petang 30 November, tetamu jauh berkunjung dalam keadaan murung, akui  jiwanya sudah lama tenat 'hilang perasaan' katanya. Ibu berikan botol penuh air mineral 3 liter untuk dibacakan Fatehah, 3 Qul dan ayat Qursiy kepada suaminya, doakan sekali untuk kesembuhan isterinya. amalan ini perlu dijadikan rutin oleh ketua keluarga. Teman rapat ini mohon dirawat kerana rasa sudah jauh... hanya membawa jasad yang kosong tanpa sebarang kemanisan. Ibu ajak sama-sama taddabur Qur'an baca tentang neraka dan syurga. Kemudian bimbingnya solat taubat selepas tamat sesi kaunseling. Selepas taubat baru kelihatan keceriaan wajahnya. Yang menyembuhkan adalah Allah, teknik kaunseling dan kita semua ini hanya 'alat' ajak semua kembali kepada Allah..Masya Allah. 

"Wa izza maridhtu fa hua  yash fin~ apabila  aku sakit DIA lah yang menyembuhkan aku" Ibu minta dia ulang-ulang baca ayat 80 surah As-Syuara, sebagai tanda bersyukur kepada Allah. "Ya Allah peliharalah jiwa sahibahku ini agar sentiasa rasa  manis berada di dalam dakwah dan tarbiyah" Bersama puterinya dari MASDAR  dan khassah MATRI, mereka  perlu segera pulang kerana menjadi tuan rumah dan perlu buat persiapan rapi untuk  program 'Young Star' di Tangkak.


Pagi 1 Disember bersamaan 12 Rabiul Awwal 1439 Hijrah, pagi Jumaat yang penuh barikah, sempena ulang tahun kelahiran Rasulullah sallallahu alaihi wassalam,  ibu dikunjungi oleh 4 murabiyyah yang sepanjang sesi persekolahan adalah paling sibuk di Matri. mereka semua ini memang kaya dengan pengalaman dalam mentarbiyyah rijal-rijal ummah, baik putra  puteri  MATRI mahupun anak kandung sendiri. Apabila cuti sekolah baru dapat bersama duduk berbincang. Dua orang daripadanya membawa  fail siap  dengan peta minda  perjalanan bagaimana  mereka  membawa  anak-anak didik mengalami kemanisan  hidup  bertauhid. Tujuan kami berkumpul adalah untuk berbincang  dan bekerjasama menguruskan Taska Matri, membahagi tugas pengurusan dan buat modul Taska untuk sesi tahun 2018. 

Masya Allah, ibu rasa satu hadiah yang cukup berharga belajar dari pengalaman mereka...berharga sungguh isi kandungan fail tersebut, menunjukkkan  betapa  para ukhtun tersebut  amat  menghargai pengisian  yang diberikan oleh para murabbi dan murabbiyah zaman awal sekitar tahun 1980-1990an.  
Special gift~Peta Minda murabiyyah yang berjaya tarbiyah anak-anak sendiri
Ada hikmahnya  buku Asuhan Tarbawi Mutiara Syurga masih tersangkut kerana syarikat percetakan sangat  sibuk dengan projek hujung tahun memenuhi permintaan mencetak bahan-bahan sekolah menjelang tahun 2018. Murabbi ibu ingatkan "biar lambat, ada hikmahnya tu..." Masya Allah rupa-rupanya  inilah hikmahnya bagai diatur-atur...sesungguhnya Allah yang mengaturkannya, alang-alang terbitkan buku tentang asuhan kanak-kanak, masukkan sekali pengalaman ibu-ibu yang  benar-benar menghargai perjalanan tarbiyah mendidik  anak-anak mereka  menikmati indahnya  hidup  bertauhid. 

Sekembali dari Yogyakarta, ibu sudah hantar surat dan menyerahkan amanah Taska dan Tadika di Johor  sepenuhnya kepada  Koperasi Subur Fitrah, tanpa rasa sedikitpun kehilangan atau terkilan bahkan mendoakan semoga organisasi yang berpotensi itu bertambah maju dalam redha Allah Subhanahu wa taala. Faktor  jauh dan di luar kemampuan untuk 'follow up' kecuali sekali sekala berkongsi tentang buku kaunseling Rabbani dan Asuhan Tarbawi Mutiara Syurga. 

Di Perlispun masa ibu amat padat hanya  dapat  fokus kepada  TOT kaunseling dan asuhan tarbawi yang sememangnya  dua bidang yang amat ibu minat selamanya, Insya Allah. Allah yang aturkan agar ibu dapat  berkongsi dengan mereka  yang ada  kerendahan hati hendak belajar. Ilmu ini tidak akan mengejar mereka yang rasa diri sudah 'perfect' 

Semasa mengadakan kursus dalaman bersama staff Taska Ummu Salamah, awal-awal lagi ibu mohon maaf  kerana hanya sekadar kongsi ilmu tetapi tidak sempat hendak menjengah mereka bertugas apa lagi hendak mengasuh anak-anak taska sedangkan cucu-cucu di rumahpun  begitu juga, sekadar 'touch and go.' Ibu dah lali dengan macam-macam bunyi dan komen yang tak sedap hendak dengar, namun Allah Maha Mengetahui kemampuan ibu amat terbatas dan para Murabbi menyarankan ibu utamakan dua bidang ini yang  perlu diberikan tumpuan terlebih dahulu. 

Terasa ajal semakin dekat, sedangkan masa  yang ada  sangat sedikit  berbanding  dengan kerja yang bersusun menanti di hadapan. Sungguh memang rasa gerun jika tidak siap kerja yang diamanahkan,  namun para ansor Allah sentiasa  menanti gilirannya untuk membantu dan akan ambil alih tugas ini apabila kita sudah transit di alam barzakh kelak. Sebut dan lintaskan niat, tak lama kemudian ada pertolongan yang Allah hantar. Allahu Akbar 

Pertolongan yang tidak disangka-sangka, apabila  adik lelaki bungsu ibu, memaklumkan anak ketiganya  dari Bintulu hendak ikut jejak abang kembarnya belajar di Matri. Ibu tidak mampu menolak sebaliknya Allah yang kuatkan keyakinan, Insya Allah pasti ada pertolongan Allah jika kita berniat hendak bantu Deen-Nya. Ibu usahakan mencari mereka  yang boleh sponsor  bayarkan  yuran bulanan persekolahannya RM300 sebulan. Tak sampai satu hari berwassap,  Masya Allah ikhwah dari Sarawak bersetuju membiayainya setiap bulan hingga tamat pengajiannya di Matri. Manakala  abang kembarnya dibiayai oleh hanya seorang  akhwat yang sangat tseqah dengan ibu bertugas di Johor. Beliau telah mulai biayai sejak awal tahun  ini hingga tahun 2020 (selepas beliau bersara) 

       Bahagia sungguh berada di dalam satu jamaah di mana jiwa-jiwa  solehah dan muslehah yang mantap akidahnya saling mempermudahkan urusan, tanpa ragu sanggup infaqkan hartanya  untuk melahirkan team work di Bintulu Sarawak 10-20 tahun akan  datang, Insya Allah. Inilah 'ithar' yang sudah hilang dalam masyarakat dan perlu dikembalikan melalui dakwah  dan tarbiyah. Tanpa tarbiyah, tidak akan lahir pengorbanan semulia ini. Ya Allah kukuhkan ikatan ukhuwwah kami hanya mengharapkan redha-MU selamanya di dunia  dan akhirat.

Wednesday, 22 November 2017

Best Friend Forever Fillah ~ BF3 untill Jannah

Ketika mana diamanahkan buat penyampaian bertajuk " Ukhuwwah" untuk tamrin Puteri Matri yang sudah selesai peperiksaan akhir tahun, kami berbincang memilih tajuk yang sesuai dengan jiwa remaja. Terjumpalah  tajuk BF3 yang bermaksud  Best Friend Forever Fillah. Kami cuba guna kaedah terbaru yang kami belajar dari murabbi ketika daurah murabiyyah. Menangi hati remaja dengan menggunakan istilah yang mereka suka.
Suda berusia separuh abad, sukar juga  hendak turunkan level memahami jiwa remaja bawah 16 tahun. Terpaksalah imbas atau 'flash back' ketika  ibu berumur 16 tahun ,  39 tahun yang lalu. Ketika  tingkatan 4 di sekolah Menengah Teknik Melaka, ibu sudah mula berjinak-jinak dengan usrah di surau asrama puteri, warden memang kaki usrah....
Latar belakang ibu, asalnya  ke  sekolah  beruniform 'skirt' ...dapat hijrah memakai baju kurung. Hijrah  yang membawa  ketenangan. Alhamdulillah...Allah yang pilih.
Lebih beruntung  puteri di Matri, ada tarbiyah dibekalkan cuma mahu dengan tidak sahaja  untuk menjalani proses yang memang  "menyakitkan" seketika. Yang sakit itu adalah hawa nafsu atau 'ego' yang dibesarkan oleh sistem  yang  mengajar  kita mengejar  'redha manusia.' Apabila  sudah redha  untuk menyerahkan jiwa diproses oleh Iman, Insya Allah akan menyusul kemanisan  iman.

Mujurlah majoriti puteri yang boleh istiqomah di kala  seorang dua puteri yang 'sakit jiwanya'  ugut  memberontak tidak mahu ikuti  tamrin.Inilah keperitan yang  biasa  dihadapi oleh pendidik apabila  pelajar yang dihantar oleh ibu bapa yang ber'lepas  tangan' harapkan sekolah betulkan anak mereka.. Sebaliknya anak-anak memberontak  buat  apa yang mereka  suka tidak mahu patuhi peraturan sekolah. Pihak sekolah tidak pernah mem'buang' pelajar, tetapi mana-mana pelajar yang tidak serasi  dengan peraturan yang telah ditetapkan dipersilakan isi borang tukar sekolah. Sudah dihantar  sesi kaunselingpun masih dengan tabiat yang menyebabkan ibu bapanya  menangis... Benarlah kata pepatah 'melentur buluh biarlah dari rebung baru boleh menjadi.." Dah jadi buluh bentung, ibu bapa yang  merana.

Masalahnya  masih ada segelintir  puteri  yang tak sanggup melalui 'kesakitan'  dan ingin terus berada di dalam kongkongan 'hawa nafsu' telah dilatih sejak di awal usia  mengejar 'nama' ingin terkenal dan dikenali melalui pelbagai pertandingan  yang diadakan. Inilah sistem yang memadamkan 'redha Allah' dan menjunjung  redha manusia  sebagai matlamat hidup. Bukan mudah kita hendak mengikis tabiat jahiliyah sentiasa  ingin  'mengejar  dunia ini'. Ketika video  kedua di bawah ini  ditayangkan, ada puteri yang menitiskan air mata ketika  frasa "Mengapa Jalan ini sangat  susah!"......Jawapannya;
"jalan ini sangat susah kerana  jannah itu sungguh indah"  Masya Allah



Alhamdulillah, dalam pencarian bahan melalui You Tube, Allah pertemukan video yang sungguh berharga ini. Kisah pemuda Ashabul Kahfi  dalam surah Al Kahfi  ayat  12-18 yang berusaha menyelamatkan akidah masing-masing agar tidak rosak kerana ancaman raja yang zalim. Setelah ditidurkan lebih 300 tahun bertelagah tentang hal remeh temeh. Ada pemuda sarankan urusan itu diserahkan kepada Allah, fokus dengan kerjaya mentauhidkan Allah dan menyelamatkan ummat dari kesyirikan.

 Ustaz ini juga  menceritakan  tentang kisah Pemuda  di Hujung  kota  dalam surah Yassin selepas ayat 20-28. Bagus pengisiannya  agar kita  fokus  kepada menjaga ukhuwwah, abaikan perkara yang remeh temeh dan tumpukan kepada isu mentauhidkan Allah, menjaga akidah dan menyelamatkan akidah para remaja yang rosak di luar sana. Jika  asyik  memikir dan mempersoalkan hal yang remeh temeh, sampai bilapun susah kita nak 'move on' dalam kerja dakwah ini. Terima kasih ya Allah, apa yang Engkau takdirkan sentiasa indah dan tidak pernah salah. Di sini, walaupun jauh dari keluarga induk yang ibu rindui selalu, jauh  dari keluarga Johor yang sangat memahami....Alhamdulillah  walaupun diuji dengan  masalah remeh temeh di sini, namun  ibu tetap  bahagia bersama murabbi dan para sahabat @sahibah yang memiliki wahadtul akidah, wahdatul fikr dan wahdatul amal yang Allah redha, Insya Allah...Semoga Allah kekalkan  BF3 kami until Jannah. Aamiin

Sunday, 12 November 2017

Pesan Yang Berbekas

Cukuplah redha Allah tujuan hidup kita....
orang utara kata "biaq pi" dengan gosip-gosip dan umpatan itu
nanti di akhirat ada bungkusan istimewa menanti...,
mengandungi  pahala mereka diberikan semua kepada kita.
jom!!! terus bersangka baik kepada Allah





Salah satu tulisan yang sangat menyentuh jiwa ditulis oleh Syeikh Muhammad Sayyid Tantawy, Imam Besar Masjid Al-Azhar, Mesir

‎كُلُّنَا اَشْخَاصٌ عَادِيٌّ فِى نَظْرِ مَنْ لاَ يَعْرِفُنَا
Kita semua adalah orang biasa dalam pandangan orang-orang yang tidak mengenal kita
‎وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ رَائِعُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَفْهَمُنَا
Kita adalah orang yang menarik di mata orang yang memahami kita
‎وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مُمَيِّزُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يُحِبُّنَا
Kita istimewa dalam penglihatan orang-orang yang mencintai kita
‎وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مَغْرُوْرُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْسُدُنَا
Kita adalah peribadi yang buruk bagi orang yang penuh kedengkian
‎وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ سَيِّئُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْقِدُ عَلَيْنَا
Kita adalah orang-orang jahat di dalam tatapan orang-orang yang iri hati
‎لِكُلِّ شَخْصٍ نَظْرَتُهُ
‎فَلاَ تَتْعَبْ نَفْسَكَ لِتُحْسِنَ عِنْدَ الآخَرِيْنَ
Pada akhirnya, setiap orang memiliki pandangannya masing masing, maka tak usah berlelah lelah agar tampak baik di mata orang lain
‎يَكْفِيْكَ رِضَا اللّٰهُ عَنْكَ
‎رِضَا النَّاسِ غَايَةٌ لاَ تُدْرَك
Cukuplah dengan redha Allah bagi kita, sungguh mencari redha manusia adalah tujuan yang tidak akan pernah tercapai
‎وَرِضَا اللّٰهُ غَايَةٌ لاَ تُتْرَك
‎فَاتْرُكْ مَا لاَ يُدْرَكْ ، وَاَدْرِكْ مَا لاَ يُتْرَكْ
Sedangkan redha Allah, destinasi yang pasti sampai, maka tinggalkan segala upaya mencari keredhaan manusia, dan tumpukan saja pada redha Allah

Wednesday, 1 November 2017

Travelog ke Mataram City

Allah sebaik-baik perancang  yang telah mengaturkan  di tengah-tengah kawalan 'Universiti Kristen Jogjakarta, akhirnya Alhamdulillah  artikel 'Membumikan Kaunseling Rabbani' diterbitkan di dalam Proceedings  Of The  1st Asean School Counselor Conference On Inovation & Creativity In Counseling (ASCC)  di Yogyakarta Indonesia. Bukan kemegahan yang ibu inginkan tetapi yang penting mesej visi dan misi kauseling Rabbani dan perbandingannya dengan kaunseling  Kotemporari  akan sampai kepada seluruh  kaunselor di Nusantara. Insya Allah. Sesuai  dengan tajuknya "MEMBUMIKAN KAUNSELING  RABBANI"  

Cita-cita ibu akhirnya Allah makbulkan agar  artikel ini  berada  di dalam setiap perpustakaan khususnya di  universiti-universiti  sekitar Asia. Dalam masa yang sama ibu ditemukan dengan  6 orang  kaunselor solehah  dari Palembang, Jakarta, Medan, Macasar, Riau  dan salah seorang urusetia  yang berminat untuk menterjemahkan  buku Kaunseling Rabbani ke bahasa Indonesia. Alhamdulillah mereka sangat gembira mendapat hadiah buku  itu dan akan berusaha membumikan  Kaunseling Rabbani di lokaliti masing-masing.  Impian ibu agar buku ini menjadi  tatapan semua  kaunselor dari generasi ke generasi, mudah-mudahan  mereka nampak peranan dan tanggungjawab kaunselor Muslim untuk memenangkan Deen Allah. Libatkan Allah dalam setiap sesi kaunseling, barulah bermakna kehidupan sebagai seorang kaunselor. Insya Allah. Jika kita ada niat berjuang untuk Deen Allah, Allah akan kukuhkan pendirian kita. Rujuk surah Muhammad ayat 7. 

Semua agenda  untuk memenangkan Deen Allah  adalah  urusan-Nya.  Allah yang Maha Kuasa mengaturkannya walaupun  kebanyakan orang tidak suka dan cuba menghalangnya. Allahumma AlBaar (Yang Maha Baik), Alhamdulillah  terima kasih , terima kasih, terima kasih ya Allah yang telah mempermudahkan segala urusan ini untuk memenangkan Deen-Mu  di ambang kebangkitan Islam.  Walaupun perit meninggalkan tanggungjawab utama  di Perlis, namun berkat doa suami dan mereka yang memahami tugas ibu, amat  berbaloi pengorbanan ini. Tak rasa penat, bahkan puas walaupun macam-macam halangan terpaksa dilalui...
Alhamdulillah  KR  ada dalam proceedings ini


Travelog menuju ke 'Mataram City'  atau Kota  Jogja memang penuh tribulasi namun segalanya  menjadi manis apabila Allah menjawab secara  tunai segala persoalan  yang timbul sepanjang perjalanan  kami. Ujian pertama kami lalui apabila beg ibu tertanggal  dua roda dan bahagian itu pecah sedikit kerana  kecuaian petugas Air Asia dari Alor Star. Kaunselor  muda  yang mengiringi ibu sangat menjaga  ibu bagaikan  ibunya sendiri. Setiap kenalan yang ditemuinya akan diperkenalkan ibu  sebagai ' ini cikgu  saya, ini cikgu saya'.


Beliaulah yang bersungguh-sungguh bertanya kepada pramugara dan pramugari  Air Asia sebelum kami transit  di KLIA2, bagaimana cara nak dapatkan  gantirugi. Menurut  mereka  jika  ketika booking  tiket  ada ambil insuran, boleh tuntut  ganti rugi. Apabila disemak semula, Alhamdulillah tempahan tiket kami dengan insuran sekali. Sampai di KLIA 2  kami terus menuju  ke pejabat 'Lost & found'  untuk buat aduan. Petugas  maklumkan beg baru akan diberikan dalam tempoh sebulan. 
Hmmm....

 Ibu tenang dan teringat nak balut  plastik sahaja beg itu, sampai Jogja nanti  baru fikir  hendak beli beg baru. Namun  ibu muda yang mengiringi ibu minta  pihak Air Asia bayar ganti rugi dalam bentuk wang lalu gertak petugas itu "bagaimana  kami nak bawa beg ini ke Jogjakarta? pagi-pagi buta ni mana nak beli beg baru!!?" Tersentak petugas itu lalu mencari beg  baru dalam bilik di belakang. Dikeluarkan beg yang nampaknya  lebih baik kualitinya  dan agak besar sedikit  dari beg yang pecah itu. Alhamdulillah, terima kasih ya Allah, Engkau  yang Maha Permudahkan segala urusanku...Bahkan menggantikannya  dengan beg yang lebih baik.

Sampai di Adisujipto International AirPort, kami disambut  oleh petugas  The Alana International Hotel. Alhamdulillah  tidak 'macet' kerana kami sampai jam 10.30 pagi waktu Malaysia. Layanan hotel sangat memuaskan, setiap pagi kami berpeluang minum jamu yang disediakan oleh pihak hotel.Tidak terasa capek perjalanan kami.  Alhamdulillah


Ujian kedua kami apabila urusetia tidak beri kami beg conference menyebabkan semua  wakil dari Malaysia mulai 'prasangka', terasa seperti dikhianati dan dianak tirikan. Sedangkan peserta  lain yang lebih 350 orang  yang majoritinya Islam mendapat beg dan file. Mujur  ada salah seorang urusetia Muslim, tanpa pengetahuan pihak penganjur  berikan juga  beg tersebut kepada  kami berdua."Di Malaysia tak boleh kalau orang Kristen biaya ya?" duganya kepada teman ibu. Alangkah terperanjatnya kami, beg, note book, pen, file dan kalender 2018 semuanya ditaja  oleh Universitas Kristen Yogyakarta. Pancasilanya sudah begitu, kadang-kadang dalam satu keluarga haru biru, ibu Islam, ayah Kristian, anak Buddha.  
"Hmm patutlah depa tak bagi kita!" sungut  salah seorang teman. Takut  timbul kontroversi seperti di Malaysia. Mujurlah di Malaysia tidak berlaku seperti ini, JAKIM  amat sensitif.

Ujian  berikutnya, kami tidak diberikan jadual pembentangan, malah buku proseeding  juga tidak diberikan. Salah seorang pembentang  dari UUM telah ditegur agar  mengubah tajuk dengan men'ghaib'kan   nama Islam  dalam tajuk kertas kerjanya. Ibu terasa  seperti berada di medan jihad berhadapan dengan 'musuh-musuh' Islam  di tengah-tengah kekuatan jahiliyah mereka. Ibu pasrah kepada  Allah dan maklumkan kepada teman sebilik, "jika  tidak ada nama saya dalam jadual, tidak apa..saya redha, kita jangan cari gaduh dengan depa...mungkin ada hikmah Allah nak selamatkan kita. Insya Allah"

 Teman sebilik akur walaupun wajahnya kelihatan seperti tidak puas hati. Ketika  itu ibu berdoa serahkan segalanya  biar Allah yang uruskan...semua ini urusan Allah, bukan urusan kita. Alhamdulillah, ibu cuba dakwah cara lain  dengan menyebarkan kad nama menjelaskan khidmat terapi kaunseling Rabbani. Ada juga  yang bertanya  tentang  terapi Asmaul Husna. Semua  ilham itu dari Allah agar  tugas dakwah tetap berjalan walaupun ada banyak sekatan dan halangan. 
Amat mendukacitkan, semua pembentangan ucap utama berkaitan kaunseling Kotemporari  tanpa  roh. Pandai-pandailah kami ubah suainya  dan gunakannya ikut  perspektif Islam. Ibu sudah siapkan slide power point menyentuh tulisan Harry R.Lewis dalam bukunya ‘Excellence Without a Soul (Kecemerlangan Tanpa Roh)...kemudian barulah sambung tentang Kaunseling Rabbani. Dalam bukunya beliau menjelaskan keadaan pendidikan dunia khusus lepasan pelajar Universiti  Harvard sekalipun  memang  haru biru, tiada hala tuju yang jelas kerana tiada Roh. Sebaliknya  keruntuhan moral berleluasa... Beliau sedang  mencari kebenaran....semoga  Allah kurniakan hidayah dan taufiq-Nya. Insya Allah

Hari  Jumaat  pagi baru  kami diberikan jadual, pembentangannya sebelah malamnya. Ramai pensyarah dari Malaysia  yang sudah hantar kertas kerja, tidak ada nama mereka  dalam jadual. Cuma  kami berdua sahaja dipelawa bentangkan kertas kerja. Syukur pada malam itu 6  wakil dari Malaysia  hadirkan diri dan bentangkan juga  walaupun kertas kerja mereka  tidak dimasukkan dalam prosceeding. Ketika  giliran kami bentangkan, ada gangguan slide power point  kami berdua seperti hilang  dan 'hang' tak boleh nak 'move on'. Ujian lagi tanpa prasangka kami teruskan bentang  apa yang kami ingat. 

Syukur  amat Allah yang Maha Baik menghantar  seorang pensyarah IPT dari  Malaysia  'back up' semua kekurangan kami  dalam pembentangannya yang jelas lagi bersuluh  dengan 'modul Terapi Imam Ghazali' yang sememangnya ada  dalam buku kaunseling Rabbani.  Allah temukan kami  dalam proses  mewujudkan  satu team work  yang akan bekerjasama  apabila kembali ke tanah air kelak. Insya Allah. 

Dalam pembentangannya, kelihatan dia tidak  kecewa diperlakukan sedemikian rupa  oleh pihak penganjur. Sewajarnya kami juga perlu lebih  bersyukur sepertinya. Paling menarik  beliau  sempat  melawat  anaknya  yang telah dapat  syahadah Tahfiz di  Malaysia  menyambung pengajian di 'home  schooling' di pondok modern Gontor, Ponorogo. Menarik suasana  belajar  di Gontor. Mereka  exam  untuk belajar, bukan belajar untuk exam. 

Teman karibnya juga sempat  meredah peluang membentangkan tajuk 'Memperkenalkan Kerjaya  Sejak Di Awal Usia'...menarik sungguh membantu ibu dapat idea  baru  dalam proses  melengkapkan buku Asuhan Tarbawi Mutiara Syurga.


Kami bertaaruf  dengan peserta-peserta lain ketika melawat  istana lama Keraton dan Candi Borobudur. Ibu tidak berminat masuk ke Candi, sebaliknya  berjalan di sekitarnya sambil  bersembang  untuk taaruf dengan anak angkat  dari  Jakarta. Kaunselor muda ini yang ada kerendahan hati banyak bertanya  tentang  kauseling Rabbani dan terapi Asmaul Husna...Alhamdulillah. Dalam perjlanan pulang  dari Candi Borubudur, singgah di tempat cetak batik, hasil kerja kraftangan dan kuih 'BakPia' yang memang terkenal  dari Jojakarta.

                                      Sayang sekali, rupa-rupanya  ada program ini
                                      pada tarikh kami membentangkan kertas kerja
                                      di luar kawasan hotel penginapan kami.
Pada malam terakhir pihak urusetia telah mempelawa kami  menonton wayang cerita Ramayana  dan Mahabrata  dua jam perjalanan untuk sampai ke sana. Dari  tiga bas pelancong, tidak sampai separuh bas  yang  ikut ke lokasi cerita  Ramayana  dan Mahabrata. Kami tidak ikut sebaliknya meneruskan sesi taaruf Dakwah Fardhiyah  dengan anak angkat dari Jakarta dan makan  bersama di luar hotel. Gigihnya ibu muda  beranak dua ini,  baru berusia 30an namun larat driving 12 jam dari Jakarta ke Jogjakarta  seorang diri. Masya Allah. Banyak urusan tersangkut, Allah izin dia dapat  tangani dengan tenang. Berbaloi sungguh dapat bertaaruf dengannya. Alhamdulillah... Kami menanti kehadirannya sekeluarga kelak ke Malaysia  suatu ketika nanti. Insya Allah

Ketika  mencari restoren malam terakhir  memang ujian sedikit.Pihak urusetia memberi kami kebebasan makan di luar setelah 4 hari makan di hotel. Hati-hati  mencari  restoren di sini, walaupun  katanya  'masakan Jawa' tetapi tuanpunya  restoren itu adalah penganut  Buddha. Ada  patung  Buddha  terpampang  di bahagian cashier. Petugas-petugas wanitanya  pula  tidak memakai tudung...ini  yang mengundang  keraguan untuk makan di situ walaupun ramai yang dakwa masakannya  sedap atau 'enak  banget'
semoga  Allah mengampuni  dosa-dosa kami kerana  cuai dan tidak peka dengan tipu daya  musuh-musuh Islam  yang ingin menyesatkan kami. 




Wednesday, 25 October 2017

Pentingnya Husnus Zhon~ Kajilah AsmaulHusna

"Hilang satu berkah doa  untuk saya sebab mak dah meninggal" adu anak gadis bungsu berusia 20 tahun yang sedih merindui ibunya yang meninggal dunia pada 1 Ramadhan tahun lepas (2016). Kami sempat bertemu dalam  sesi kaunseling sebelum ibu berangkat ke Yogyakarta. Ibu perbetulkan persepsinya. "Ibu tiri juga ada berkahnya  mendoakan semua anak tirinya..."  Belum habis ibu selesaikan pandangan, anak gadis itu mendengus "hummmph..." keluhnya dengan pandangan  mata membenci...
Kasihan anak gadis ini...masih tidak husnuzhon kepada Allah Subhanahu Waataala. Ada pendaman yang tak selesai dalam jiwanya sukar untuk meredhai sunatullah dan  takdir Allah untuk keluarganya. Maklumlah umurnya masih muda belia, belum luas pengalaman hidup. Abangnya mengalami pendaman jiwa  yang lebih serius, mengamuk apabila ayahnya kahwin lain. Tanggung jawab ayahnya membantu positifkan 'heart setting' bemula dengan Makrifatullah. Kenal Allah dan cinta Allah dahulu, baru rasa tunduk, patuh dan redha akan menyusul. Pentingnya  pengenalan yang sempurna terhadap Islam yang syumul barulah gambaran positif akan menghiasi jiwa dan mampu , memandang apa sahaja yang berlaku itu sentiasa  indah.

"Kerana-MU  Ya Allah...hanya kerana-Mu aku redha menerima segala takdir-MU" Ibu kongsi  pengalaman  sentiasa 'online' dengan Allah melalui monolog jiwa ini. Monolog seperti ini sentiasa membantu ibu bertahan dan bersabar menerima segala  ujian...kalau bukan  kerana Allah, tumbang! tak mampu ibu nak hadapi semua ini.

Ketika belajar Penghayatan Asmaul Husna, penceramah itu menyebut "dalam setiap ayat Qur'an, Allah perkenalkan kehebatan diri-Nya." Sebenarnya melihat alam dan merenung  segala kurniaan Allah  pada diri dari hujung rambut hingga ke hujung  kaki juga dapat menyedarkan kita mengenal tentang  kehebatan ciptaan Allah dan dapat  mengkagumi segala keagungan-Nya. Makrifatullah mengajar kita  memaafkan diri sendiri terlebih dahulu sebelum memaafkan orang lain. Jika hanya sekadar  memaafkan orang lain tanpa memaafkan diri sendiri, maka akan berkeraklah jiwa dengan pelbagai pendaman emosi negatif..Inilah proses  yang unik membina  hubungan jiwa yang kukuh dengan Allah subhanahu wa taala.   

Berbalik kepada kes anak gadis tadi, ibu telah dimaklumkan ayahnya (anak 9 orang) bernikah dengan seorang janda (tukang jahit) beranak 3. Anak masing-masing sudah dewasa. Ibu tirinya letak syarat sebelum bernikah agar suami barunya hijrah ke rumahnya, bukan dia berhijrah ke rumah suaminya. Ramai kenalan tabik hormat keputusan  bijak  ibu tunggal itu  tetapi telah mengundang kemarahan anak-anak tirinya. Ibu amat faham perasaan anak-anaknya. Jika  ibu duduk di tempat mereka sebagai anak, ibupun akan marah juga sebab suuszhon. Ibu ajak gadis itu main peranan, bayangkan dirinya Allah pilih jadi ibu tiri kelak...
"Cuba bayangkan kita jadi ibu tiri, kalau tak kita yang diuji menjadi ibu tiri, kemungkinan  adik-adik atau anak-anak perempuan kita nanti akan melalui keperitan itu... Mahu tak  anda   menjadi ibu tiri!!?" ibu cuba provok, merasionalkan pemikirannya. Gadis itu menggelengkan kepalanya. "Begitu juga  ibu tiri anda...bukan dia suka  nak jadi ibu tiri..." Ibu cuba membela pihak yang menjadi mangsa kebencian yang tidak diundang. Wajah kebenciannya mulai mereda. Dia mulai bersangka baik dengan apa yang Allah aturkan untuk ayah dan juga untuk  dirinya. Nak buang segala pendaman emosi negatif perlu kekuatan memaafkan diri (Ulang-ulang monolog  "Ya Afuww, maafkan aku dan berikan aku kekuatan memaafkan diriku dan memaafkan orang lain")

Pentingnya  taubat, mohon ampun kepada Allah kerana  berburuk sangka kepada Allah...Keampunan Allah memasukkan kita ke dalam 'zone' atau ruang  kecintaan-Nya

Anak gadis itu  mulai selesa mendengar celoteh ibu. Alhamdulillah. Ikut keselesaan  diri, memang tiada wanita  yang sudi atau ingin menjadi ibu tiri melainkan akur  menerima takdir Allah. Jodoh, rezeki dan ajal maut sudah Allah tentukan.  Husnuzhon kepada Allah
"Sewajarnya  kalian bersyukur ayah kalian yang sudah tua ada teman hidup, namun kalian tidak boleh berlepas tangan! Husnuzhon kepada Allah,  jangan ada niat hendak membebankan ibu tiri kecuali jika dia sendiri berlapang dada dan ada kesempatan  untuk menolong. Jika dia tidak berkesempatan, husnuzhonlah jangan marah atau hina dia sebab itu  memang bukan tanggungjawab dia..masih tetap tanggung jawab anak, walaupun  ayah kahwin lain.

Ibu terkesan dengan luahan seorang  ibu  di Johor menceritakan abang tunggalnya meninggal dunia dalam kesepian selepas  dia kahwin baru (isteri pertamanya  meninggal dunia). Semua  anaknya  suuszhon (berburuk sangka) kepada Allah, tertipu dan terpukau dengan syaitan termasuk anak-anak lelaki berlepas tangan, tidak bersyukur dan  tidak mahu ambil tahu dan tidak  mahu balik menziarahinya, bahkan menghina  ibu tirinya. Berendam air mata ibu tiri itu kerana  anak-anak tiri tidak menerima kehadirannya dalam keluarga. Keadaan ini memang wajar  kerana mereka  cetek pendidikan agama dan tidak merasai amat besar dosa memperlakukan ayah dan ibu tirinya  begitu. Walhal ibu tiri itulah yang merawat dan menemani ayahnya hingga ke hujung  usia.

Satu kisah lagi, teman di Seremban  Negeri Sembilan menceritakan  ibunya setelah beberapa tahun kematian suami, dilamar dan bernikah baru. Dibawa ke rumah suami yang ramai anak  cucu. Setiap hari ibu itu keletihan menahan emosi kerana anak-anak tirinya 'suuszhon'. Tidak sampai setahun kemudian terpaksa minta izin untuk menetap di rumahnya  sendiri agar jiwanya tenang dan tidak mahu  emosinya  terganggu. Peringakt umur sudah hilang kudrat melayani kerenah 1001 anak-anak cucu, perlu difahami oleh anak-anak. Memang wajar dan bijak keputusannya kerana  melayan anak cucu suami sekali sekala tidak apa, tetapi BUKAN setiap  hari  kerana  itu bukan tanggungjawabnya. Masing-masing sudah dewasa dan wajib ambil tanggung jawab itu. Ihsanlah agar tidak  sekali-kali tergamak membebankan ibu tiri, apa lagi jika ibu tiri itu ada kerjaya utamanya  sendiri.


Murabbi ibu ada jelaskan tentang hak dan tanggungjawab (kewajipan) dalam soal ini ketika menziarahi teman-teman yang sakit di sekitar Taiping, Ipoh dan Alor Setar. Tanggung jawab anak berkhidmat kepada ibu bapa yang sudah tua, bukan membebankannya. Tunaikan kewajipan dahulu baru dapat hak dikasihi oleh Allah dan diredhai-Nya. Jika 'cuci tangan' dan melepaskan semua beban kepada ibu tiri, mungkinkah anak-anak akan dapat redha ibu bapa? Redha Allah bersama redha ibu bapa. Ramai anak-anak mengabaikan hakikat ini, termasuklah apa yang berlaku di kalangan anak-anak teman (pesakit) yang kami ziarahi.

Benarlah salah seorang murabbiyah menyatakan bahawa  hidup ini seronok dan terasa manis  jika  kita  berpeluang melawat atau menziarahi orang sakit dan memahami masalah yang mereka hadapi. Bukan sahaja sakit fizikal tetapi  juga masalah emosi gara-gara anak yang tidak faham Deen. Teman karib ibu memaklumkan seorang sahibah Johor diserang kanser tahap 4 dan menetap dengan suami barunya  di Taiping  Perak setelah lebih 10 tahun menjanda. Ibu memang kenal sebab kami sering bertembung ketika  iktikaf  10 malam akhir Ramadhan di Masjid  Negeri Shah Alam 3 tahun berturut-turut (tahun 2012-2014) ketika kami masih 'single' Inilah kelebihan hidup single... Rutin tahunan ini  yang membahagiakan kami ketika masih single dahulu.

Menurut  penyampai berita, mereka bersama sebilik dengan  sahibah itu ketika menunaikan haji lebih sebulan di tanah suci. Memang ibu berhajat  hendak mengambil berkah sunnah Rasul menjengah orang sakit. Hajat hendak ziarah lebih awal namun terhalang... Ibu pasrah kepada agenda yang Allah aturkan. Biar Allah aturkan agenda-Nya untuk ibu.

Beberapa minggu lalu, anak ibu ada whatsapp gambar bekas tukang urus reflexology dari Batu Pahat uzur dan diserang  sakit  'lupa' di Ipoh. Dari Taiping  kami terus ke Ipoh menziarahinya. Allah izin, isterinya  juga  uzur, pasangan suami isteri ini tidak mampu bergerak dan hanya  memakai pampers. Kasihan anak gadisnya mengurus ayah dan ibu tirinya. Adik beradik yang lain, bukan saja anak tiri lelakinya tidak mahu balik, anak kandungnya sendiri balik lewat malam gara-gara tidak mahu terbeban...Begitulah pengakuan ibunya. Wallahu alam.
Syukur ya Allah..., ujianku sekecil cuma, bagai digigit semut. Ada orang ujiannya lebih besar bagai diserang tebuan, walaupun keadaannya lebih perlukan perhatian penuh. Moga Allah permudahkan bapanya  di bawa ke hospital untuk mendapatkan rawatan rapi di wad.Sekurang-kurangnya  apabila ingatannya pulih, dia boleh menjaga dirinya sendiri.

Tidak sangka ada seorang lagi sahibah dari Batu Pahat yang menetap di Ipoh ditahan masuk wad kerana  kadar bacaan gulanya  melambung lebih 20, di hospital Besar Ipoh.  walhal sebelum ini, dialah yang menjaga sahibah yang dikemoterapi di hospital kerana suami sahibah itu belum pulang dari  menunai haji. Indahnya ukhuwwah orang sakit  berkorban menjaga orang sakit...

Dalam perjalanan pulang, sempat kami ziarah besan (ibu mertua  anak sulung) masuk wad hospital Alor Setar kerana  jangkitan kuman matanya selepas  pembedahan. Matanya merah dan gatal-gatal. Berhajat juga  nak 'tapping' kurangkan beban emosinya, namun keadaan tidak mengizinkan. Moga allah beri peluang dan ruang  yang lain kelak. Insya allah.

Melawat orang sakit ini mengajar kita erti bersyukur, berterima kasih kepada  Allah di atas nikmat kesihatan kurniaan-Nya memudahkan kita beramal jariah dan beribadah seikhlas yang Allah izinkan. Kita hendak jadi hamba Allah ikut acuan Allah, bukan ikut acuan manusia. Di sinilah indahnya  nikmat beribadah.

Dalam masa yang sama  permintaan sesi kaunseling dan coaching Kaunseling Rabbani semakin meningkat, tidak terdaya  ibu hendak fokus tugas di rumah kecuali sekadar menjadi peneman suami. Mohon maaf jika ada yang tidak suka, moga Allah mengampuni ketidak mampuan ibu nak melayani semua pihak. Tambahan lagi  ibu perlu  fokus  buat persiapan rapi untuk bentangkan kertas kerja 'Membumikan Kaunseling Rabbani' di 1st Asean School Counselor Conference On Inovation & Creativity In Counseling (ASCC)  di Yogyakarta Indonesia. Temanya 'Building a Strong Charater For Youth With Innovation Counseling.'  

Sejak aktif dalam team kaunseling ini amat terasa  diri ini bukan lagi  untuk keluarga  sebaliknya  adalah untuk Ummah. Pemergian ibu  ke Yogyakarta  ditemani oleh salah seorang anak didik yang juga  kini menjadi  kaunselor  muda  yang dedikasi bekerja untuk ummah dengan terapi kaunseling Islam. Umurnya baru 38 tahun namun sudah banyak menyumbang untuk ummah dalam bidang psikologi dan kaunseling. Mujur anak-anak dan suaminya amat memahami.  Ibu agak terlambat, di hujung usia  baru dapat berbuat demikian. 

Segala puji hanya bagi Allah kerana pemergian ibu adalah atas restu, sokongan dan redha suami 100% yang sentiasa husnuzhon kepada apa yang Allah aturkan untuk ibu. Awal tahun ibu diundang ke Medan, Indonesia. Namun kerana ketika itu belum ada siapa yang lapang untuk menemani, tidak dapatlah nak pergi. Kali ini, Alhamdulillah Allah aturkan ada teman setia berstatus 'anak angkat'...Allah Maha Mengetahui niat tersembunyi dalam jiwa para hamba-Nya. Ya Allah jayakanlah niat kami  untuk menyambung PHD dalam bidang kaunseling di UUM awal tahun 2018. Benarlah sabda  Rasulullah  salallahu alaihi wassalam

مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَطْلُبُ فِيْهِ عِلْمًا سَلَكَ اللهُ بِهِ طَرِيْقًا إِلَى الْـجَنَّة

 yang bermaksud;

“Barangsiapa yang menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu pengetahuan, maka Allah akan mempermudahkan baginya jalan menuju ke syurga.”       (Muslim, Abu Daud, Tirmizi dll)

Mati Hidup Kembali?

Segala puji-pujian hanya milik Allah yang mengaturkan agenda-Nya memberi peluang untuk kita sama-sama meningkatkan kualiti ubudiyyah dan p...