Monday, 2 December 2013

Warisi Istighfar Para Anbia


Renungilah  sedalam-dalamnya kisah burung  Hud-Hud di dalam Al-Qur'an.
Sesungguhnya  haiwan  juga mengerti bahawa  kebatilan dan kesesatan adalah berpunca daripada syaitan.

Seekor burung Hud-Hud, sumbangannya amat kecil namun kisahnya telah direkodkan di dalam Al Quran kerana kejujurannya...
Sewajarnya, sebagai manusia kita perlu merasa malu dengan Hud-Hud, spesis burung yang kecil tetapi amat bermanfaat untuk misi besar iaitu mengajak manusia mentauhidkan Allah..

Apakah pengajaran  di sebalik kisah burung Hud-Hud yang diancam untuk disembelih oleh nabi Sulaiman?...Kisah   menarik ini amat wajar diceritakan kepada anak-anak  terakam indah di dalam al-Qur'an, surah An-Naml : 21-25. Fokus di sini kepada ayat 24;

"Aku  (burung hud-hud) dapati dia (puteri Balqis) dan kaumnya menyembah matahari, bukan kepada Allah; dan syaitan telah menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan-perbuatan (buruk) mereka, sehingga menghalangi mereka dari jalan Allah,maka mereka tidak mendapat petunjuk. (24) 

Subhanallah...betapa indahnya  kisah burung ini hingga  Nabi Sulaiman bertaubat...Warisilah akhlak mulia para nabi yang sentiasa beristighfar : 
 

Sabda Rasulullah SAW,
مَا أَصْبَحْتُ غَدَاةً قَطٌّ إِلاَّ اِسْتَغْفَرْتُ اللهَ مِائَةَ مَرَّةٍ
“Tidaklah aku berada di pagi hari (antara terbit fajar hingga terbenam matahari) kecuali aku beristighfar pada Allah sebanyak 100 kali.” (HR. An Nasa’i. Dishohihkan oleh Syaikh Al Albani di Silsilah Ash Shohihah no. 1600)
Dari Ibnu Umar, beliau mengatakan bahawa jika kami menghitung zikir Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam satu majlis, beliau mengucapkan,
رَبِّ اغْفِرْ لِى وَتُبْ عَلَىَّ إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ
"Ya Allah ampunilah aku dan terimalah taubatku, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang"~ sebanyak 100 kali. (HR. Abu Daud. Dikatakan shohih oleh Syaikh Al Albani dalam Silsilah Ash Shohihah no. 556)
Dan bacaan istighfar yang paling sempurna adalah penghulu istighfar (sayyidul istighfar) sebagaimana yang terdapat dalam soheh Al Bukhari dari Syaddad bin Aus ra, dari Nabi saw bersabda, “Penghulu istighfar adalah apabila engkau mengucapkan,
اَللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ، خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فَاغْفِرْ لِيْ فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ
"Ya Allah! Engkau adalah Rabbku, tidak ada Rabb yang berhak disembah kecuali Engkau. Engkaulah yang menciptakanku. Aku adalah hamba-Mu. Aku akan setia pada perjanjianku dengan-Mu semampuku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejelekan yang kuperbuat. Aku mengakui nikmat-Mu kepadaku dan aku mengakui dosaku, oleh kerana itu, ampunilah aku. Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa kecuali Engkau.” 
(HR. Bukhari no. 6306)
Faedah dari bacaan ini adalah sebagaimana yang Nabi saw sabdakan dari lanjutan hadits di atas,
وَمَنْ قَالَهَا مِنَ النَّهَارِ مُوقِنًا بِهَا ، فَمَاتَ مِنْ يَوْمِهِ قَبْلَ أَنْ يُمْسِىَ ، فَهُوَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ ، وَمَنْ قَالَهَا مِنَ اللَّيْلِ وَهْوَ مُوقِنٌ بِهَا ، فَمَاتَ قَبْلَ أَنْ يُصْبِحَ ، فَهْوَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ »
“Barangsiapa mengucapkannya pada siang hari dan meyakininya, lalu dia mati pada hari itu sebelum waktu petang, maka dia termasuk penghuni syurga. Dan barangsiapa mengucapkannya pada malam hari dalam keadaan meyakininya, lalu dia mati sebelum waktu pagi, maka dia termasuk penghuni syurga.”
Hadits sayyidul istighfar ini meliputi makna taubat dan terdapat pula hak-hak keimanan. Di dalam hadits ini juga terkandung kemurnian ibadah dan kesempurnaan ketundukan serta perasaan sangat perlu dan bergantung harap kepada Allah. Sehingga bacaan zikir ini melebihi bacaan istighfar lainnya kerana keutamaan yang dimilikinya.
Semoga kita merutinkannya  pada setiap pagi dan petang
Bacaan istighfar lainnya adalah sebagaimana terdapat dalam shohih Bukhari dari isteri Nabi saw, Aisyah ra. Aisyah berkata bahawa beliau mendengar Rasulullah saw (ketika menjelang kematiannya) sedang bersandar kepadanya. Lalu beliau mengucapkan,
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِى وَارْحَمْنِى وَأَلْحِقْنِى بِالرَّفِيقِ الأَعْلَى
“Ya Allah, ampunilah aku, kasihilah aku dan kumpulkanlah aku bersama orang-orang soleh.” (HR. Bukhari no. 5674. Lihat Al Muntaqho Syar Al Muwatho’)
Jadi lihatlah kehidupan Nabi saw yang setiap waktunya selalu diisi dengan istighfar bahkan sampai akhir hayat hidupnya pun beliau tidak lepas dari amalan tersebut. Sebagaimana beliau saw selalu mengakhiri amalan-amalan solehnya seperti solat, haji,puasa dan qiyamulail , beliau juga mengakhiri hidupnya dengan istighfar.
 Jika Nabi SAW  walaupun  sudah dijamin dosanya yang telah lalu dan akan datang akan diampuni, apa lagi dengan kita yang belum dijamin seperti itu?
 Sungguh, kita sebenarnya yang lebih patut untuk bertaubat dan beristighfar setiap masa  kerana dosa kita yang begitu banyak dan di antara kita ada yang  tidak pernah bosan menjadi pendosa.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Allah Ta’ala berfirman,
يَا عِبَادِى إِنَّكُمْ تُخْطِئُونَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَأَنَا أَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا فَاسْتَغْفِرُونِى أَغْفِرْ لَكُمْ
“Wahai hamba-Ku, sesungguhnya kalian berbuat dosa di waktu siang dan malam, dan Aku mengampuni dosa-dosa itu semuanya, maka mintalah ampun kepada-Ku, pasti Aku mengampuni kalian.” (HR. Muslim no. 6737)..
Allah SWT  tawarkan  dengan penuh kasih sayang..."mintalah ampun kepada-Ku, pasti Aku mengampuni kalian"....Sambutlah  cinta dan kasih sayang Allah ini penuh kesyukuran  dengan bertaubat

 
Taubat Nabi Adam dan Hawa dirakamkan dalam Al-Qur'an agar menjadi tauladan hingga 
hari kiamat.Kesilapan Nabi Adam dijadikan sempadan agar mereka yang beriman sentiasa AWAS  dan tidak mudah menjadi mangsa  tipu daya  syaitan  yang menyesatkan.


Asalnya Allah SWT menempatkan mereka berdua dalam syurga dan melarang mereka memakan buah Khuldi. Namun, iblis telah berjaya menggoda mereka memakannya dan  kemudian mereka ditimpa musibah.Akibat dari pelanggaran ini, mereka menerima hukuman dikeluarkan dari syurga dan Nabi Adam  dipisahkan dari isterinya Siti Hawa hingga ratusan tahun lamanya.



Allah swt berfirman kepada mereka:
 “Bukankah Aku telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan Aku katakan kepadamu: Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?”   







Nabi Adam dan Hawa rasa amat   bersalah lalu bertaubat dan merafakkan doa berikut sepenuh hati mengharapkan ihsan  dari Allah  agar  tidak termasuk di kalangan orang yang rugi..

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ
Artinya:
“Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya kami termasuk orang-orang yang rugi.”

Dalam tempoh terpisah  itu  Nabi Adam sentiasa bertaubat mengakui dosanya melanggar larangan Allah kerana terlalu turutkan hawa nafsu. Apabila nafsu diturutkan, syaitan memainkan peranan liciknya hingga hilang seketika kejujuran dan tergelincirnya  keikhlasan. Tanpa sedar mengajak manusia ke jalan kesesatan, kebatilan dan kezaliman, sebagaimana hal ini dikisahkan dalam Al-Qur'an Surah Al-Baqarah ayat 36 dan Surah Al-A'raf ayat 22.

Taubat yang sesungguhnya telah mempertemukan  kembali  Nabi Adam dengan isterinya. Akhirnya Percintaan mereka yang jujur, penuh ikhlas dipelihara oleh Allah kerana kedua-duanya hanya mengharapkan keredhaan Allah semata-mata.

Ini kisah keajaiban cinta seorang  nabi..mana mungkin sama  dengan kita manusia  biasa. Sedangkan  Nabi yang maksum sentiasa  beristighfar, apa lagi kita manusia  biasa berulang-ulang kali melakukan dosa, memang sudah sepatutnya  sentiasa  bertaubat.

Tidak hina  jika kita bertaubat, bahkan taubat dapat melembutkan hati dan dikurniakan  syuur perikemanusiaan. Tanpa taubat akan hilang sifat perikemanusiaan sebaliknya berbangga dengan sifat kehaiwanan dan kesyaitanan..Suburkan syuur kemalaikatan  dengan banyak bertaubat. Hati budi sebagai manusia  beriman  tidak sewajarnya dirosakkan hingga  merendahkan martabat kita lebih teruk  atau lebih hina dari haiwan. 

 
Taubat NABI SULAIMAN AS
"ia (Sulaiman) berdo'a: “Wahai Tuhanku, ampunilah dosaku dan berikanlah kepadaku kekuasaan yang tidak patut dimiliki oleh siapapun sesudahku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi.” (QS. Shaad:35). 

Taubat  NABI NUH AS. 
"Wahai Tuhanku, ampunilah diriku, ibu bapakku, siapa saja yang masuk ke rumahku sebagai mukmin, dan semua mukmin  dan mukminah dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kebinasaan." (QS. Nuh: 28). 

Nabi Nuh meminta ampun untuk dirinya sendiri, ibu- bapanya semua  pengikutnya yang beriman
Taubat  NABI IBRAHIM AS. 


"(Ibrahim berkata:) 'Wahai Tuhan kami, ampunilah diri ku, ibu bapaku, dan orang-orang mukmin pada hari berlangsung perhitungan amal" (QS. Ibrahim: 41). 

Nabi Ibrahim meminta ampun atau beristighfar kepada Allah bukan saja untuk dirinya sendiri bahkan untuk  ibu bapanya, dan seluruh orang mukmin, baik yang hidup sebelum masanya, pada masa beliau hidup dan  setelah beliau wafat. Subhanallah, kita semua termasuk di dalam doa Nabi Ibrahim...

Taubat NABI MUSA AS


"ia (Musa) berdo'a: “Wahai Tuhanku, sungguh aku telah menzalimi diriku. Oleh kerana itu ampunilah dosaku” Allah pun mengampuni dosanya. Sungguh Dia Maha Pengampun lagi Maha Pengasih." (QS. Al-Qashshash:16).
Nabi Musa meminta ampun kepada Allah (beristighfar) kerana telah melakukan perbuatan yang dilarang oleh Allah. Beliau membunuh seorang bangsa Mesir kerana membela seorang Yahudi yang  sebangsa dengannya. lalu. Allah pun mengabulkan permohonannya. 


Taubat  NABI MUHAMMAD SAW. 

 


Monday, 14 October 2013

Secantik Azam Bonda Hajar


Hari ini 9 Zulhijjah 1434 HIJRAH ..hari Arafah..perbanyakkan doa mulai lepas Zohor hingga  Maghrib.
Sebaik-baik doa ialah doa yang dibaca pada hari Arafah dan sebaik-baik ucapan yang aku ucapkan serta nabi-nabi sebelumku ialah:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ .“Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah Yang Esa tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya kerajaan dan bagi-Nya kepujian dan Dia berkuasa ke atas setiap sesuatu”.
[HR. Tirmizi no. 3585. “Hasan”].
Sama-samalah  kita semua turut  berdoa semoga  semua  jemaah  haji selamat, doa dimakbulkan dan mendapat haji yang  mabrur..amin. 
Berikut  adalah  Perkongsian  dalam buletin Haluanita...
Bonda  Siti  Hajar ra. ~ Antara Cinta dan Pengorbanan
Oleh Puan Hjh Norlida Bte Md.Top
Kisah keunggulan wanita bernama Siti Hajar, dikaitkan dalam falsafah  ibadah umrah dan haji yang dibuktikan secara praktik. Ketika mengerjakan umrah atau haji, para jemaah difardukan selepas tawaf di Batitullah al-Haram, menunaikan saie iaitu berulang alik dari Safa ke Marwah sebanyak tujuh kali. Rukun saie bertujuan mengingati kembali falsafah pengorbanan ibu nabi Ismail berhadapan dengan ujian yang amat berat tetapi dipermudah dan diringankan dengan perasaan penuh  redha,  sabar , tawakkal dan berakhir dengan cinta yang amat mendalam. dari bonda  yang hebat ini Nabi Ismail  ra terdidik  dengan akhlak  yang amat terpuji hingga keluarga Nabi Ibrahim menjadi contoh  sepanjang zaman termaktub kisah benarnya di dalam al-Qur'an.
Ceritakan kepada semua ahli keluarga kisah pengorbanan bonda Hajar
Jasa bonda Siti Hajar, isteri kedua nabi Ibrahim as masih  segar dalam kenangan umat Islam hingga kini. Bayangkan 6 bulan perjalanan menaiki unta dari Palestine dalam cuaca panas terik di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang. Betapa kuatnya tawakal  dan tabah hati  Nabi Ibrahim meninggalkan isteri dan bayinya di bumi gersang itu.
Sepanjang perjalanan, dikuatkan hatinya untuk terus berdoa dan bertawakal. Beliau amat yakin, ada hikmahnya Allah mengujinya dengan perpisahan ini. Selepas Siti Hajar dan bayi diturunkan, tanpa berlengah lagi Nabi Ibrahim bersedia untuk pergi. Apabila Siti Hajar melihat perlakuan suaminya, yang bergegas  mahu meninggalkannya segera beliau merayu:
“Wahai suamiku, apakah aku akan ditinggalkan bersama anakmu di sini?”
Tanpa memandang wajah isterinya, Nabi Ibrahim hanya mampu menganggukkan kepala. “Oh… kiranya kerana dosaku menyebabkan engkau bertindak begini, ampunkanlah aku. Aku tidak sanggup ditinggalkan di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang ini.”
Nabi Ibrahim menjawab: “Tidak wahai isteriku, bukan kerana dosamu…”
Siti Hajar bertanya lagi: “Kalau bukan kerana dosaku, bagaimana dengan anak ini… Anak ini tidak tahu apa-apa. Tergamakkah engkau meninggalkannya?”
Kepiluan dan kesedihan Nabi Ibrahim, hanya Allah yang tahu. Katanya: “Tidak, bukan itu maksudku. Tapi apa dayaku… ketahuilah, ini semua adalah perintah Allah.”
Apabila disebut perintah Allah, Siti Hajar terdiam. Kelu lidahnya untuk terus merayu. Siti Hajar sedaya upaya menguatkan pengharapan, pergantungan dan mohon pertolongan kepada Allah. Hatinya tertanya-tanya, apakah hikmah di sebalik perintah Allah itu? Ketika gelodak hatinya semakin memuncak, dengan rahmat Allah, disingkapkan penglihatan Siti Hajar ke suatu masa akan datang. Digambarkan tempat itu nantinya akan didatangi oleh manusia dari serata pelosok dunia, yang berduyun-duyun datang untuk mengagungkan  asma’ Allah.
Apabila redha dengan takdir Allah, maka sejuk dan terpujuklah hatinya. Cinta Allah menjadi matlamat utamanya. Demi menegakkan agama-Nya, beliau rela berkorban. Dengan jiwa yang penuh yakin, Siti Hajar memotivasi suaminya: “Jika benar ia adalah perintah Allah, tinggalkanlah kami di sini. Aku redha tinggal di sini.” Suara Siti Hajar amat mantap meyakinkan suaminya.
“Mengenai keselamatan kami, serahkanlah urusan itu kepada Allah. Pasti Dia akan memelihara  dan melindungi kami. Dia sekali-kali tidak akan mensia-siakan kami yang lemah ini.”
Siti Hajar memohon maaf dan keredhaan di atas segala perbuatannya selama mereka bersama. “Doakanlah agar datang pembelaan Allah kepada kami,” kata Siti Hajar.
Nabi Ibrahim amat terharu dan bersyukur. Isterinya, Siti Hajar memang wanita pilihan Allah.Beliau segera mengangkat tangannya untuk berdoa:
“Ya Tuhan kami. Aku tinggalkan anak dan isteriku di padang pasir yang tandus tanpa sebarang tumbuhan dan buah-buahan. Ya Tuhan kami, teguhkanlah hati mereka dengan mendirikan solat, jadikanlah hati manusia tertarik kepada mereka, kurniakanlah rezeki pada mereka daripada buah-buahan mudah-mudahan mereka bersyukur kepada-MU”
Menitis air matanya mendoakan keselamatan anak dan isteri yang dicintai. Hati suami mana yang sanggup meninggalkan anak dan isteri di padang pasir tandus dalam tempoh yang lama? Namun keyakinan yang bulat dan padu pada janji Allah, ditunaikan juga perintah Allah walaupun risiko yang bakal dihadapi amat besar.
Setiap kali jemaah Haji atau umrah melakukan saie pasti akan terkenang kisah pengorbanan Siti Hajar tidak pernah putus harap  mencari  air di padang pasir yang kering kontang . Pengorbanan ini telah mengangkat darjat seorang wanita dan  amat layak  beliau dianugerahkan gelaran sebagai perintis  peradaban  dunia.  
Allah swt memberkatinya, menghargainya, memuliakannya, bahkan mengiktirafnya dengan membangunnya tamadun di Tanah Suci Mekah setelah air zam-zam dijumpai. Bermula daripada pencarian  air yang  merupakan  keperluan asas sesebuah tamadun. Air adalah simbol suci  sebagai thoharah (penyuci), pembangun dan pengembang peradaban.  Kesungguhannya berbuah kenikmatan yang amat luar biasa. Dalam larian anak ketujuh,  Allah menampakkan air berhampiran kaki puteranya. Allah takdirkan air mengalir setelah  hentakan kaki yang menahan kelaparan dan kehausan. 

Air Zam-zam, merupakan satu hadiah istimewa dan penghargaan mengangkat darjat beliau yang sangat sabar berusaha dengan penuh yakin dan tawakal kepada  Allah SWT. Air syurga yang suci ini menjadi sumber syifa’, keberkatan dan buah tangan (hadiah) kepada berbillion umat Islam untuk selamanya.
Berkat  kegigihan bonda Siti Hajar mengepung air suci ini menjadi telaga zam-zam. Burung-burung bertumpu di Mekah menjadi petanda  adanya air dan kemudian dikunjungi oleh para musafir  dan beberapa kabilah perdagangan menetap di situ. Dalam beberapa tempoh masa  akhirnya terbukanya kota Mekah.  Lembah Bakkah yang asalnya  kering kontang berubah menjadi bandar Mekah yang makmur menjadi tumpuan manusia khususnya jemaah haji dan umrah  dari seluruh dunia. Para jemaah umrah dan haji sejak dulu, kini dan selamanya menumpang jasa dan keberkatan bonda Siti Hajar. 

Firman Allah Taala yang bermaksud:
 “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka adalah menjadi penolong sebahagian yang lain. Mereka menyuruh mengerjakan yang makruf dan mencegah yang munkar, mendirikan solat, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah Al-Taubah ayat 71)

Kebersihan jiwa dan mental bonda Hajar dibuktikan dengan kata-kata motivasi yang lahir dari lubuk hatinya yang bersih  sentiasa berbaik sangka bahawa Allah SWT tidak akan mensia-siakan keberadaannya bersama bayi di bumi yang kering kontang itu. Mengenangkan ketabahan beliau bersedia  ditinggalkan mengundang sebak di hati hingga  menitis  air mata, seolah-olah kita menikmati kemanisan di sebalik kesedihan peristiwa itu.. Tabahnya hati bonda Hajar, memang layak ceritanya disampaikan kepada seluruh wanita  dari satu generasi ke satu generasi hingga hari kiamat...

“Kalau ini adalah perintah dari Allah, maka Allah tidak akan mempersia-siakan kami” (maksudnya kami tidak akan disusahkan~ Allah akan permudahkan)

Kata-kata motivasi ini juga  yang melapangkan  jiwa dan fikiran suaminya nabi Ibrahim untuk teruskan perjuangannya di bumi Palestine bersama isteri pertamanya Sarah. Siti Hajar amat faham kedudukan yang dihadapi oleh suaminya yang sudah beristeri dan tidak pernah mengintai-intai mencari masalah atau iri hati dengan madunya Sarah.Malah beliau menjadi ‘trouble shooter', penyelesai masalah ummah. Berkat kesabaran beliau sanggup ditinggalkan berdua di bumi Mekah yang kering kontang, akhirnya beliau dikenang dan didoakan oleh umat Islam hingga akhir zaman.

Ketabahan  Siti Hajar  sanggup menempuh pelbagai cabaran kehidupan  semata-mata kerana mengharapkan keredhaan  Allah, maka tidak syak lagi merupakan contoh terbaik untuk diteladani sepanjang zaman. Begitulah kehendak Allah. Sengaja didatangkan sebab musabab untuk menjadikan Islam gemilang dan Mekah menjadi tumpuan manusia sepanjang zaman. Inilah di antara iktibar kisah daripada al-Quran yang menggambarkan seorang wanita contoh yang menjadi lambang kewanitaan sejati. Semoga wanita Islam hari ini berfikiran bersih, berjiwa halus dan bersemangat kental seperti Siti Hajar. Bukti dari kisah benar ini perlu sentiasa  membahagiakan kita  dengan kerja-kerja dakwah dan tarbiyah  sepanjang  hayat.

Thursday, 5 September 2013

Waktu Itu Terbatas


Kisah pasangan yang baru berkahwin, setiap kali bangun pagi, siisteri akan mengadu kepada suaminya "kenapa sidaian pakaian rumah jiran kita kotor.." Setiap hari itulah sungutan yang diadukan kepada suaminya. Suami yang KO akan jawab " o ye ke..apa le orang tu bodohnya guna sabun murah..mana le nak bersih baju tu". Bertahun-tahun asyik ulang  cerita  yang sama..tengok baju jiran tak bersih di ampaian tanpa melihat dan mengenalpasti ada sesuatu yang tidak kena pada pihak mereka. Ada keladak dan karat bertambah tebal, tak pernah dibersihkan..

Suami yang OK, tak sampai seminggu  akan  perasan ada 'something wrong' bila  siisteri mengadu yang sama setiap hari..Hari minggu sisuami membersihkan cermin sliding door dan tingkap rumah mereka. Pagi berikutnya dengan ceria siisteri  tidak mengadu lagi sebaliknya memuji "ha baru nampak bersih..mesti jenama sabunnya bagus".Suami yang bijaksana menjawab "bukan begitu..cermin rumah kita yang kotor dan perlu dibersihkan selalu kalau nak lihat yang luar sana bersih"

Begitulah lumrahnya kehidupan manusia hari ini, bila mendengar, membaca dan menonton..komennya akan ikut sejauh mana "cermin" iaitu fikiran dan hati telah dibersihkan dengan memohonnya kepada Allah SWT... Jenama sabun yang paling bagus untuk bersihkan "cermin" agar memanfaatkan  sesuatu itu sebagai jalan membina  tamadun di dunia dan bina istana di syurga akhirat nanti  adalah dengan taubat dan zikrullah..

Peribahasa yang popular berbunyi "Melepaskan anjing tersepit, digigitnya tangan kita" sering menjadi kenyataan. Fitrah haiwan tidak dikurniakan akal, amat wajarlah. Sebaliknya manusia Allah beri akal, manfaatkanlah akal untuk berterima kasih dan bersyukurlah kerana banyak urusan dipermudahkan dengan izin Allah oleh jiwa yang ikhlas ingin membantu ketika susah..Sifat syukur ini yang membawa jiwa bertambah bersih dan amalan tidak rosak kerana mengungkit.. Semoga Allah pelihara kita dari sifat tamak dan lupa daratan...
Bila kebatilan nak menang, konspirasinya sama saja di mana-mana

Segala ujian dari Allah.Berbekalkan taqwa dan sifat memaafkan,  Allah yang akan bantu kita dengan cara yang tidak disangka. Terima kasih family yang amat memahami dan Allah permudahkan jalan keluar terbaik di sisi-Nya.. Fastabiqul khairat.. berlumba-lumbalah kita melakukan kebaikan kerana sisa umur dan waktu yang ada amat terbatas..
Dalam Tafsir Quran Miracle 15 in 1, ulasan hujung surah al Kahfi amat menyentuh hati....

Bila kita manfaatkan waktu bermakna kita menghargai anugerah terbesar yang Allah kurniakan. Semakin besar tingkat penghargaan kita terhadap waktu, semakin tinggi tingkat motivasi kita untuk manfaatkan waktu secara efektif.

Tenaga yang manusia miliki amat terbatas. Manusia menggunakan 1/3 hidupnya untuk mengecas tenaga iaitu tidur. Manfaatkannya untuk tidur nyenyak..merupakan nikmat dan hadiah terbaik dari Allah. Bila cukup tenaga segala aktiviti lancar dan terisi masa dengan amal soleh.
Jika tidak isi dengan aktiviti  ibadah kepada Allah, amat rugilah kita. Ibadah bukan saja ketika lakukan ibadah khusus..setiap detik masa jika niat kerana Allah..semuanya akan jadi ibadah walau masuk ke tandas sekalipun..baca doa keluar masuk tandas. Setiap aktiviti bila kita ingat Allah jadi ibadah.. tanpa niat untuk ibadah, maka jadi sia-sialah hidup ini.. Rugi seruginya kerana tidak manfaatkan  modal yang Allah beri percuma berupa umur tetapi  ada niat hendak menzalimi orang lain..

Orang yang rugi juga adalah orang yang beramal soleh tetapi suka menyakiti orang lain juga..Rasulullah saw bersabda: "Apakah kalian mengetahui siapakah yang rugi?" Kemudian para sahabat menjawab , "orang yang rugi di antara kami adalah orang yang tidak punya wang" Kemudian Rasulullah saw bersabda; "Orang yang rugi di kalangan umatku adalah orang yang pada hari kiamat mempunyai pahala solat, puasa  dan haji tetapi menghina sipolan, menyakiti sipolan dan lain-lain sehingga kebaikannya habis diberikan kepada orang yang dizaliminya"
(halaman 606)
Tiga ibu tunggal disayangi dan dikasihi...sebelah tu  abang kandung  saya...


Sunday, 25 August 2013

Berbelas Kasihlah kepada Anak-Anakmu...


Syeikh Dr 'Aidh Al Qarni menulis:

 "Ketika aku sedang menangis  meratapi apa yang menimpa umat di seluruh dunia Islam, terutama di Mesir dan Suriah, ada seorang kawanku datang bertanya, “Kenapa kau bersedih?” Aku menjawab, “Aku bersedih kerana agamaku sedang dalam kesulitan.”

Diapun menjawab, “Islam adalah agama Allah Subhanahu wa Ta’ala DIA   sendiri yang akan menolongnya. 
Bukankah Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman  yang bermaksud, 
 “Aku dan rasul-rasul-Ku pasti menang.   Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa."    [Al-Mujadilah: 21].

Aku berkata, “Kalau begitu, aku menangis kerana orang-orang yang dibunuh secara zalim.”

Dia pun menjawab, “Mereka telah berbahagia, Ins sha’ Allah, hidup dan mendapatkan rezeki di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala.”
Benar kata sahabat Dr Aidh, mereka telah berbahagia melancong  mengelilingi syurga menanti hari Kiamat..masuk syurga tanpa hisab... 
Bahagia bukanlah kerana kekayaan zahir..tetapi bahagia kerana jaminan rezeki, jodoh dan ajal yang Allah tentukan membawa kita  menuju keredhaan-NYA. 
Usah dirisaukan soal rezeki, jodoh dan ajal..semua itu dalam urusan Allah. 
Jika ingin yang terbaik di sisi-NYA, istiqomah bersabar  dalam mematuhi segala perintahnya, bersabar dalam menjauhi maksiat  dan bersabar ketika diuji..

Lupakan pandangan manusia tetapi hargailah pandangan Allah kepada  kita


Jika  inginkan hasil terbaik dalam tarbiyah, mendidik anak, memberi nasihat dan menghantar anak ke sekolah  belum cukup. Suri tauladan yang baik dari ibu bapa adalah hal yang sangat berpengaruh dalam membentuk akhlak dan keperibadian yang baik  dalam  diri anak. Cara  bagaimana ibu bapa melayani  dan mengkhianati  orang  yang selalu berlaku ihsan kepadanya juga sangat mempengaruhi kesan tarbiyah kepada  anak-anak yang masih kecil. Ibu bapa yang lupa daratan, menzalimi orang lain, anak-anak memerhati  dan akan  warisi sikap  khianat dan  zalim itu  apabila mereka dewasa nanti.  Kerana Sekolah yang sebenarnya ada di dalam rumah, maka sedaya upaya  berikanlah  contoh yang terbaik dari setiap kata, perilaku , tindak tanduk dan sikap  yang  sangat  takut  dengan azab  Allah  yang amat pedih di dunia  dan akhirat kerana  berani  mengkhianati, menfitnah  dan menzalimi kerana  demi kepentingan diri. Jika tidak  kasihan pada  diri sendiri menzalimi orang lain, berbelas kasihlah kepada  anak-anakmu..kesan kezalimanmu, mereka  terima tempiasnya..menderita kalian  diazab hingga  ke tua..
Hargailah  anugerah Iman dan ukhuwwah yang Allah anugerahkan selama ini, memang manis dan merupakan suatu kekuatan, apa lagi ketika diuji dengan ujian bertubi-tubi seperti rakyat  Mesir, Rohingya, Gaza dan Suriah.
Ibu berdoa semoga  syuur 'belas kasih' dan berhati budi  itu sentiasa  menjadi darah daging membahagiakan diri dan semua ahli keluarga hingga akhir hayat.. Semua ini adalah kesan dan hasil didikan arwah mak, abah dan adik beradik di samping  sahabat  sahibah setarbiyah Islamiyah yang membaja dan menyirami air bagi  menyuburkan syuur  tersebut  di hati ini...

Berbekal hati budi itu  sama-samalah kita  doakan bersama untuk keselamatan umat Islam sedunia,
"Ya Allah aku tidak memohon  kepadamu untuk mengubah takdir umat Islam sedunia, tetapi aku mohon kepada-MU berbelas kasihlah dalam menetapkan takdir kami semua..Amin" (ubah suai doa dari buku Lautan Fatehah~ Khalid al Jundi)


Sehubungan itu, isu berbelas kasih di atas ada kaitannya  dengan sambungan input dari buku Lautan Hikmah Kekasih Allah..

Alangkah beruntungnya orang-orang yang bersikap belas kasihan dan penyayang. 

Kamu telah mempersia-siakan umurmu dalam kecenderungan kepada makanan, minuman, pakaian dan mengumpulkan harta kekayaan..
Barangsiapa yang menginginkan kejayaan, maka hendaklah dia menahan nafsunya daripada semua yang diharamkan, syubhat dan sesuatu yang tidak baik.

Bersabarlah kamu dalam melaksanakan  perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya serta dalam melalui garis takdir-Nya. Suatu kaum sentiasa  mampu untuk bersabar bersama Allah, tetapi mereka   tidak mampu bersabar  terhadap semua yang datang daripada-NYA.

Sabarlah kamu untuk-NYA dan kerana-NYA, agar kamu dapat  bersama-NYA. Segolongan manusia memburu untuk mendekat kepada-NYA, mereka keluar daripada kongkongan nafsu, syahwat dan perangai mereka. Mereka  bersahabat  dengan syariah dan berjalan menuju Tuhan mereka. 

Namun mereka dirintangi  oleh berbagai bencana, kesulitan, musibah, kesedihan, kesengsaraan, kehausan, kelaparan, ketiadaan pakaian dan kehinaan serta kerendahan tetapi mereka tidak mempedulikan  semuanya itu, mereka tidak berniat untuk  mundur daripada pengembaraan mereka, dan mereka tidak berpaling  kerana sesuatu yang mereka lalui. Tidak  pernah mereka menghentikan langkah mereka, walau setapakpun. Mereka sentiasa  berkeadaan demikian  sehingga mereka  dapat melihat tetapnya hati  dan PENGGERAK hati itu.

Hai kaumku! Beramallah kamu untuk menemui Allah dan malulah kamu sebelum kamu menemui-NYA, (malunya seorang mukmin). Kerana  seorang Mukmin itu akan malu kepada Allah, kemudian kepada semua manusia, kecuali dalam sesuatu yang kembali kepada urusan agamanya dan  melanggar batas-batas syariah. Kerana  dalam  keadaan seperti ini, dia tidak boleh  merasa malu, bahkan hendaklah dia menebalkan mukanya  dalam agama Islam, menegakkan batas-batas yang sudah ditentukan  oleh Allah, mengikut perintah-NYA dan menjauhi semua larangan-NYA. Firman Allah yang bermaksud;


“..dan janganlah belas kasihan kepada kedua-duanya itu  sehingga  mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah dan hari Akhirat” (An-Nur:2)

Barangsiapa yang mengikut Rasulullah s.a.w secara benar dan jujur, maka Rasulullah s.a.w akan memberi kepadanya baju besi , perisai , pedang, kenderaan dan cara-cara menggunakannya, watak dan pekertinya, baginda  juga  memakaikan mahkota kepadanya (simbol  pertahanan, kekuatan dan diangkat darjat~ penulis) .Alangkah bahagianya Rasulullah s.a.w  dengan orang tersebut, kerana orang itu adalah dari kalangan umatnya.

Baginda  bersyukur kepada Allah atas semuanya ini, kemudian menjadikan orang tersebut sebagai pengganti baginda untuk umat baginda bagi menunjukkan  dan menyeru manusia ke pintu gerbang Yang Maha Haq. Dengan demikian , maka jadilah dia sebagai penyeru dan sebagai orang yang menunjukkan manusia kepada pintu gerbang Illahi.

Ketika Allah swt mewafatkan baginda, maka DIA  akan  mengangkat seseorang dari kalangan umatnya untuk penggantinya, seorang  dari setiap sejuta orang. Begitulah seterusnya hinggalah seseorang itupun meninggal dunia . Mereka menunjukki manusia dan bersabar atas penganiayaan manusia terhadapnya serta sentiasa  memberi nasihat kepada manusia. 

Mereka tersenyum kepada orang-orang munafik dan fasiq, merancangkan kebaikan kepada mereka dengan segala  bentuk kebaikan, sehingga membebaskan orang-orang munafikin dan fasiqin itu daripada  apa yang mereka alami dan membawa mereka  ke hadapan Tuhan mereka. Kerana itulah, maka sebahagian ulamak berkata:

“Tidak akan berani  tertawa kepada orang munafik, kecuali orang yang benar-benar arif. Tertawa kepadanya seolah-olah dia tidak mengetahui perihal mereka, hancurnya  bangunan agama mereka, hitamnya hati mereka, banyaknya  pengkhianatan dan kekejian mereka..”

Orang-orang munafik  dan orang-orang fasiq  itu menyangka bahawa  semuanya itu terselubung dalam diri mereka  dan tidak dapat diketahui orang arif tersebut..
Tetapi ketahuilah bahawa kedua-duanya itu tidak terselindung daripada para arifin, mereka mengetahuinya melalui pandangan, perkataan dan gerak gerinya. Mereka mengetahui kedua-duanya secara zahir dan bathin, tanpa disangsikan lagi...Celakalah kamu...kamu menyangka bahawa semuanya itu terselindung daripada para’arifin dan al siddiqin serta orang-orang yang mengamalkan ilmunya. Sampai bila kamu akan mensia-siakan umurmu terhadap sesuatu yang tidak bererti? Carilah orang yang akan menunjukkan jalan ke akhirat bagi kamu, wahai orang yang tersesat daripadanya

Sedutan dari  buku Lautan Hikmah Kekasih Allah halaman 190-191. Akan bersambung, In sha Allah