Saturday, 2 January 2016

Semoga Dikurniakan Secantik-Cantik Takdir

          Segala puji bagi Allah سبحانه و تعالى, kerana dengan taufiq-Nya sahaja semua visi dan misi  kita akan dapat direalisasikan. Dialah sebaik-baik pengatur kehidupan di bumi ini dari zaman berzaman. Segala takdir-Nya sentiasa indah dan tidak pernah salah bagi mereka  yang sentiasa mensyukuri segala nikmat dan bersabar menerima segala ujian dari-Nya. Selawat dan salam kita tujukan kepada kaunselor agung, Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ   , kaum keluarga baginda, para sahabat, para tabieen, salafus soleh, ulamak-ulamak muktabar serta jiwa-jiwa yang ikhlas memperhambakan dirinya hanyasanya kepada Allah SWT hingga  hari  Kiamat.


Semoga Allah anugerahkan  kita  semua  sebaik-baik Takdir, Insya Allah



  Alhamdulillaah setinggi-tinggi kesyukuran dirafakkan kepada Allah  kerana  hanya  dengan izin dan pertolongan-Nya jua ibu  dapat siapkan buku kaunseling yang diimpikan selama ini. Allah  beri  peluang  dapat  hidangkan kajian, pengalaman dan renungan terhadap kehidupan yang sungguh unik ini kepada ummah seluruhnya agar sama-sama kita kembali ke landasan yang telah Allahسبحانه و تعالى  sediakan. Kini  masih di peringkat  diedit oleh editor terpilih. Sama-sama kita berdoa semoga Allah beri  kelapangan dan ketulusan hati kepada editor  menyegerakan penerbitan buku tersebut demi kebangkitan ummah. Hasrat ibu sekian lama, mendapat restu dan sokongan padu daripada suami, doa dari anak-anak dan moral support dari ahli keluarga dan sahabat handai. Indahnya  hidup  berharakah..

Alhamdulillah, terima kasih ya Allah Engkau kurniakan suami yang amat perihatin pilihan-MU buatku, menjadi pendamping meneruskan kerja-kerja  dakwah dan tarbiyah dengan lebih berkesan, Insya Allah. Tambahan anak-anak  yang patuh dan taat serta ansor-ansor yang tawadhuk, dan ada kerendahan  hati serta persekitaran yang tenang sangat membantu melancarkan proses penulisan ini . Tiada  daya dan kekuatanku melainkan dengan izin Allah   سبحانه و تعالى

Maha suci Allah, ibu amat terharu mendapat penghargaan daripada seorang pensyarah bahasa Arab, ibu muda  yang mengharapkan bimbingan. Agak terkejut juga bila beliau menyatakan  "kehadiran mak cik di Perlis amat dirasai oleh semua..., mak cik all out untuk J dan Matri, kami rasa sangat bersyukur atas anugerah Allah ini". Semuanya Allah سبحانه و تعالى yang atur..tanpa pertolongan Allah سبحانه و تعالى  memang ibu tak mampu nak buat apa pun.  Yang  mampu ibu jawab " Allah Maha Mengetahui, mak cik sayang antum semua..."
Dalam setiap kelapangan dan kemudahan  kurniaan Allah سبحانه و تعالى  merupakan ujian agar kita tidak disia-siakan segala peluang  yang Allah  سبحانه و تعالى   sediakan. Pasti   ada  visi dan misi yang perlu kita semua  realisasikan untuk manfaat ummah. Visi  membina peradaban di dunia dan rumah kita di syurga  sentiasa  menjadi fokus utama  dalam kehidupan. Agar Islam memerintah setiap sudut kehidupan kita di bumi ini....

Proses  penerbitan buku ini mungkin dijadikan hadiah  sempena  ulang tahun kelahiran suami ibu  pada  2 Januari , hari ini. Ramai yang terkejut apabila ibu bergurau "Insya Allah sedang menanti kelahiran anak kami  yang pertama!" 

Ibu  amat  tertarik  dengan kata pujangga;

 "Usahakan dan kerahkan semua tenaga untuk sebaik-baik tadbir agar Allah سبحانه و تعالى  menganugerahkan  kita  secantik-cantik takdir". 

 Allah kurniakan kegembiraan  dan kepuasan buat suami apabila mendapat  jawapan positif daripada  bakal besan buat anak bungsu kami. Insya Allah semua pengorbanan yang  ikhlas  akan menghasilkan  natijah  yang memuaskan ~ 'well being' iaitu  lebih dari apa yang kita  harapkan.
Allahسبحانه و تعالى   kurniakan kepuasan qalbu setelah melalui  sedikit kepayahan.
Yang penting bertindak dan terus bertindak  dengan izin-Nya semaksima mungkin dengan 'qalbun salim'. Semoga  Allah سبحانه و تعالى kurniakan kepada kita ilmu yang bermanfaat dari masa ke masa, jiwa yang tenang harmoni selamanya  dan iman yang kukuh, sentiasa menang  dalam perjuangan menundukkan hawa nafsu sendiri dari godaan syaitan.   Syaitan  memang  tidak pernah berputus asa  untuk menyesatkan anak Adam.
 "Ya Allah  yang Maha Berkuasa lagi Maha Perkasa,  bebaskanlah sekelian  mukmin itu daripada tawanan syaitan,  dan selamatkanlah mereka dari pengkhianatan  hawa nafsu sendiri. Segala urusan itu  aku serahkan sepenuhnya  kepada-Mu".

Lazimkan  diri  mendoakan  untuk ummah seluruhnya seolah-olah mendoakan diri sendiri. Mendoakan orang lain perlu dibudayakan khususnya  oleh mereka yang sering  ke Tanah Suci..
Dua minggu kebelakangan ini mendapat berita salah seorang anak sahabat hilang di Madinah.. Ibu rasa terkilan kerana tidak berpeluang berkomunikasi dengannya menangani kekecewaan selepas  bercerai dan dipisahkan dari anak kecilnya. Memang berat mata memandang berat lagi bahu yang memikulnya. Semoga  ibu muda  ini  sentiasa dalam peliharaan Allahسبحانه و تعالى   hendaknya .
Abang ibu pernah berpesan pada  hujung tahun 2009 ketika diuji  dan diuji agar terus  taati suami dan tundukkan ego..Memang sukar nak tundukkan ego kecuali dengan pertolongan Allah سبحانه و تعالى
Setelah ditundukkan  ego, barulah terserlah kekuatan  Ikhlas. Insya Allah mampu  hadapi semua situasi  dengan pertolongan Allah سبحانه و تعالى.  Hal ini  dapat kita pelajari  dari pelbagai sumber kajian  tentang hakikat  ego yang diagungkan oleh Sigmund Frued telah berjaya  merosakkan akidah kebanyakan umat Islam kini.. 

Ego sinonim  dengan sombong , angkuh, takabur  jika tidak ditangani dengan baik akan merosakkan amal. 
Menurut  Imam Ghazali ra, sombong atau ego ini adalah sifat mazmumah  yang paling akhir keluar dari qalbu kita. Kita sendiri tidak akan mampu menanganinya melainkan dengan pertolongan Allahسبحانه و تعالى . Hanya Allah  yang Maha Mengetahui segala  isi hati dan apa yang tersembunyi  dalam qalbu kita
 "Ya Allah  yang Maha Mengetahui  perkara yang ghaib, suluhkan setiap sudut dalam  qalbuku  ini  dan keluarkanlah segala sifat-sifat  mazmumah yang tersembunyi  yang mengganggu ibadahku...ampunilah dosa-dosaku ya Allah.." 
Ubat dan penawar  mujarab bagi penyakit  ego, sombong  dan takabur ini adalah tawadhuk.
Urwah bin Az Zubair  berkata;
"Tawadhuk ialah alat untuk mencapai kemuliaan. lantaran itu Rasulullahصَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ   , para nabi,para sahabat, para aulia dan orang-orang soleh suka merendahkan diri dan memiliki sifat  tawadhuk. Rasulullahصَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ     bersabda;
"Aku diberi kunci kekayaan bumi, lalu disuruh pilih di antara menjadi hamba dan Nabi  atau menjadi Nabi dan Raja, maka Jibrail memberi isyarat kepadaku  supaya  bertawadhuk dan menjadi Nabi dan hamba.Maka aku  pilih menjadi nabi dan hamba, maka diberikan kepadaku itu dan aku manusia pertama yang keluar dari bumi kelak dan aku  yang pertama memberi syafaat  kelak"

Jika kita tidak boleh bayangkan bagaimana tawadhuknya Rasulullahصَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ memilih menjadi hamba kerana sudah 1450 tahun yang lalu, bandingkan kepimpinan almarhum Tuan Guru Nik Aziz  dengan Raja/Sultan dan semua  Perdana Menteri yang silih berganti mentadbir Malaysia. Dalam sejuta sukar nak dapat walaupun satu pemimpin berjiwa hamba seperti TGNA. TGNA telah berjaya menjadi ulamak warisatul  anbia' mencontohi  akhlak Rasulullahصَلَّى   اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Beliau  berpesan agar  banyak berselawat bagi memudahkan mendapat  syafaat Rasulullahصَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  "Ya Allah kurniakan kami syafaat Rasulullahصَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  di akhirat nanti "

Perbanyakkan berselawat dan berazam mewarisi akhlak Rasulullahصَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ      yang berjiwa hamba  sentiasa tawadhuk. Di samping itu  untuk menghilangkan sifat  sombong dan takabur perlulah bermujahadah bersungguh-sungguh, banyak berdoa agar  dihimpunkan bersama  mereka yang tawadhuk. Buatlah sesuatu yang menyebabkan kita dipandang rendah. Hadirkan rasa rendah diri dan bertawadhuk. Sesungguhnya tidak hina orang yang berendah diri (qalbu  yang tunduk kepada Allah سبحانه و تعالى bukan kepada  manusia). Allah سبحانه و تعالى memuji hamba-Nya  yang tawadhuk dan akan mengangkat  darjat  mereka  di sisi-NYA. Semoga  sisa-sisa kehidupan ini   kita semua  dikurniakan secantik-cantik  takdir   diakhiri dengan husnul khotimah.. Aamiiin  ya Rabb.. .

No comments:

Post a Comment