Saturday, 17 December 2016

Cucu-Cucu Hero mulai minat membaca. Alhamdulillah

Alhamdulillahi Robbil Alamin. Terkesima seketika  mendengar  anak sulung  bercerita anak 'Hero'nya  yang keempat yang  baru berusia  9 tahun  mulai  minat membaca. Tiap-tiap malam  sebelum tidur  baca satu bab novel IDM, hampir separuh novel sudah dibacanya. Maklumlah  ada gambar  pemain bola sepak sedang  solat  berjemaah di padang.

Anak ketiga  pulang  ke Tunjung, kami dalam perjalanan balik dari Pulau Pinang selepas mengambil  novel yang telah ditempah dari pencetak. Alahai kasihannya, tidak menang tangan mereka  hendak 'binding'. Ya Allah permudahkanlah segala urusan mereka.

Permintaan yang menempah  semakin bertambah, semoga mereka sabar menanti giliran mendapatnya. Semua nak kejar dalam cuti sekolah agar anak-anak dapat  fokus menghayati  cerita  yang boleh dijadikan iktibar dalam kehidupan sebagai seorang  hamba  dan pengabdi yang taat kepada Allah SWT.

Perlis, Pulau Pinang , Kedah dan Perak paling rancak membuat tempahan serentak dengan program JDK, berusaha menjana dana tabung  aktiviti. Moga Allah permudahkan segala urusan ingin memenangkan Deen-Nya. Insya Allah. Ibu akui memang letih memikirkan operasi pemasarannya. Mujurlah ada sahibah satu keluarga  bantu uruskan tempahan dan pengedarannya. Semuanya Allah sudah aturkan yang terbaik di sisi-Nya.
Jika kita bekerja  dengan niat untuk memenangkan Deen Allah, Insya Allah pasti Allah permudahkan perjalanan menuju kemenangan di sisi-NYA.

Sebaik sahaja  mendapat hadiah IDM, cucu Hero juga berusia 9 tahun  dari KL juga sudah mulai minat membaca. Tok ibu intai sebentar  tadi, nampak dia sudah mulai membelek Novel IDM seperti tidak sabar hendak mula membacanya. Alhamdulillah, bahagia sungguh kelihatan Wanm cucu-cucunya  rajin membaca. Sebak rasa hati, mesej dakwah  sedang berjalan...

Kepada  para ibu dan ayah yang dirahmati  Allah, ingin ibu ingatkan  jangan terlalu cepat  meletak label "Hmm mana budak-budak ni nak bacanya! budak lelaki  ingat nak  main aje". Fikirlah secara positif. Usaha  semaksimanya untuk  jadikan  budaya membaca sebagai aktiviti yang menghibur  jiwanya. Salah satu caranya adalah  melalui  membaca novel tarbawi. Pentingnya naiawaitu, lintasan di fikiran dan hati kita  itu boleh  jadi  doa. Doa dari jiwa yang negatif dan penuh prasangka akan membantutkan potensi  yang terpendam dalam jiwa mereka.Sebaliknya  doa  dari jiwa yang bersih dan sentiasa nampak kelebihan anak-anak, maka potensi yang terpendam itu akan terserlah sedikit demi sedikit.

Ibu teringat  kenakalan salah seorang  anak abang yang pernah ibu didik sejak darjah 2 sekitar tahun 1990a memang terkenal  dengan nakal dan terjal  bukan main, sampai  guru-guru kaunselor sekolahnya  tingkatan 5  sudah tak larat nak melayan kenakalannya yang kuat melawan,  tidur  di dalam  kelas jika guru tidak serasi dengan jiwanya, selalu cabut balik asrama waktu belajar. 

 Suatu hari  ibu siapkan  buku motivasi ringkas  tidak sampai 28 halaman. Segaja masukkan dalam begnya sebelum hantar  balik masuk asrama. Subhanallah, sebelum balik asrama  dia sudah habis  baca dari kulit ke kulit. Memuji lagi " bagus  buku ni, saya suka baca...." Inilah bukti, kena kreatif  mencari peluang dan  ruang agar  mereka  minat membaca. Hari ini anak itu sudah jadi motivator 'ternama' dah... semoga menjadi kisah  yang menginspirasi semua ibu bapa, sentiasa  fikir  positif tentang  bakat terpendam dalam jiwa anak..usah dikuburkan  dengan cara lama "asyik  nak marah"...

Berikut  adalah    sedutan  Bab 4:

 “Tugas khalifah Allah adalah memimpin diri, keluarga dan ummah mengikut apa yang Allah kehendaki.” Ayah berusaha memahamkan Maher. 

 Terdetik dalam qalbu Maher bukankah Cikgu Elias juga seperti orang cerdik pandai  tetapi kenapa dia  tergamak memfitnah Maher yang masih perlukan bimbingannya? “Cikgu Elias  tidak layak menjadi khalifah” getus qalbu Maher, marah.

 Ayah meneruskan ceritanya hingga Portugis menawan Melaka pada tahun 1511.  “Ooo Kota  A Famosa itulah bukti Melaka ditawan…betul tak ayah?” Tanya Maher,  “Ya,” jawab ayah, sejak itulah Melaka  menjadi pintu masuk kuasa Eropah menjajah seluruh Asia Tenggara.  Selepas Portugis, Belanda pula yang menawan Melaka.Tetapi sayangnya pada zaman Belanda, hampir semua bangunan bersejarah telah dimusnahkan termasuklah istana-istana. 

  “Kenapa  ayah?” Tanya Maher inginkan kepastian dari ayahnya. “Belanda mengebom, memusnahkan semua istana dan madrasah  untuk menyembunyikan fakta bahawa  Islam telah mengemilangkan Melaka di mata dunia.” Ayah menjawab soalan Maher dengan serius. Maher semakin teruja hingga melopong mulutnya  mendengar nasib sedih yang menimpa Melaka.  Sesedih itu juga perasaan Maher apabila kertas jawapan Tengku Faizal yang telah renyuk itu dijadikan bom oleh Cikgu Elias untuk memusnahkan kegemilangan Maher di SRAIR.

                   “Kenapa Portugis dan Belanda hendak menjajah  Melaka ayah?” Maher bertanya untuk mendapat kepastian.  

“Dalam Al-Qur’an sudah ada jawapan yang lengkap. Nanti Maher rujuk Qur’an surah Al-Baqarah ayat 120 dan surah AlMaidah ayat 82. Memang orang Yahudi dan Nasrani tidak akan berhenti memusuhi Islam,” Maher buka Ipad ayah membaca maksud ayat tersebut.   
“Maher lihat apa  yang terjadi kepada  umar Islam di Gaza, Rohingya, Syria sekarang ditindas oleh musuh-musuh
Islam. Begitulah yang pernah terjadi di Melaka suatu ketika dahulu,” kata ayah membangkitkan semangat Maher agar  sentiasa berjuang melawan kebatilan walaupun ditindas. 
“Ooo patutlah Israel sekarang mengalami kebakaran teruk sebab pernah menzalimi umat Islam di Palestine” sahut Maher yang pernah melihat kebakaran yang berlaku pada 24 November 2017 melalui You tube. 


No comments:

Post a Comment